Bule Hunter: Yay or Nay?


tumblr_inline_mxt3xcyd9V1s2gq7a

Aidan Turner, artis bule kesukaan gue. Senyumnya lucu kan! Foto diambil dari http://wolfinkaa.tumblr.com/post/70614051019/can-we-just-talk-about-aidan-turners-smile

Gara-gara wordpress, gue jadi suka follow blog orang-orang Indonesia yang tinggal di luar negeri, entah itu untuk bekerja, sekolah, atau ada juga yang udah berkeluarga, kawin sama orang bule. Beberapa blog kesukaan gue adalah Chez Lorraine dan Shinta Story, walaupun gue juga baca beberapa blog lain yang dibikin orang Indonesia di luar negeri. Lucunya, hampir semua orang Indonesia di luar negeri yang gue baca blognya itu setuju dengan satu pendapat: Kenapa orang Indonesia suka banget sama bule?

Untuk lebih singkatnya, marilah kita menyebut mereka ‘bule hunter’ alias pemburu bule.

Gue sendiri pribadi nggak tau kenapa fenomena ini sangat terkenal di kalangan orang Indonesia, terutama cewek-cewek. Mungkin karena mereka terperangah dengan artis-artis bule yang menghiasi layar kaca dan layar bioskop, kondisi finansial orang bule yang dianggap lebih kaya daripada orang lokal, atau alasan klise: memperbaiki keturunan. Hayah! Menurut gue sih, keturunan lo cakep-jeleknya gak ditentuin lo nikah sama bule apa enggak. It’s all a matter of genes, baby. Walaupun kalau gue ngebayangin punya pacar mirip Aidan Turner di atas, gue udah deg-degan sendiri. Hahaha. #norak

Dengan ini, gue mau menyatakan bahwa gue bukan bule hunter. Bukannya gue sama sekali nggak suka bule sampe nggak mau pacaran atau nikah sama mereka, tapi gue nggak suka terlalu jor-joran banget bikin target deket sama bule. Yang namanya cari pacar sih sama siapa aja hayok. Banyak juga kok cowok Chinese atau cowok kulit hitam seksi di luar sana, bukan cuma bule. Kalau gue dapet pacar bule ya bagus, enggak juga nggak apa-apa. Gue punya beberapa temen yang kayaknya doyan banget sama bule, sampe mereka doyan banget nongkrong di daerah ekspat Jakarta demi dapet kenalan (atau syukur-syukur, pacar) bule. Ngomong sama gue, soal bule melulu. Capek, bro. Gue nggak punya banyak kenalan bule, kecuali temen-temen Twitter dan temen-temen bekas kerjaan gue. They even change the way they look and the way they socialize so caucasian people can see them. Duh, kalo udah kayak gitu, rasanya nggak banget.

Jadi inget cerita lucu (dan miris pada saat yang sama). Nih ya, gue kan udah mau pindahan sekitar 3 bulan lagi, belom berangkat, belom beli tiket, ternyata masih aja ada yang iseng ngomong, “Tal, mau pindah ke Belanda? Minta bule dong!” Ini nunjukkin bahwa banyak cewek Indonesia yang masih jadi bule hunter, sengaja maupun tidak sengaja. Aduh… gue ke Belanda mau sekolah, mau tambah ilmu, tambah pengalaman bergaul di dunia internasional. Punya pacar atau calon suami bule kayaknya ada di prioritas nomor lima. Walaupun ujung-ujungnya mereka bilang “Yaaa namanya juga usaha” atau “Bercanda kok…” tapi nggak mungkin kan kata-kata itu keluar begitu aja tanpa ada maksud tertentu? (Oke gue juga bingung ngomongnya gimana, but you know what I mean.) Biasanya untuk meng-counter attack permintaan temen-temen gue yang aneh-aneh itu, gue jawab dengan “Yah elah, gue pindah aja belom, gue punya pacar bule aja nggak, ngana so mo minta… Hahahaha!” Lain ceritanya kalo gue udah males, orang itu bisa langsung gue tinggal.

Lagipula, kalau dipikir-pikir, nggak semua cewek Indonesia bisa ngikutin gaya pacaran orang bule. Yang gue tau sih, orang bule itu kalo mau pacaran kan nggak pake PDKT ala-ala orang Timur yang semuanya serba rahasia, terus akhirnya nembak, kalo diterima ya jadian, kalo ditolak ya PDKT sama cewek lain lagi. Yang gue liat sih (maaf loh kalo keliatannya sotoy), kalo orang bule mau pacaran itu ya semuanya dijalanin aja. Bahkan banyak yang nggak sungkan untuk flirting pas awal ketemuan, supaya yang mau dipacarin itu ngerti bahwa mereka suka dan mau ngenal lebih jauh sebagai lebih dari temen. Kalo si ceweknya dari awal nggak mau, ya langsung nunjukin kalo dia nggak berminat. Orang bule juga jauh lebih terbuka soal perasaan. Lo gak suka, ngomong. Lo suka, tunjukkin. Kayaknya nggak semua orang Indonesia bisa ngikutin kayak gitu. Banyak dari kita yang masih berpikiran sempit dan masih ngerasa bahwa pendapat kita selalu benar. Yang kayak gini, ngarep aja deh punya pacar bule…

Nomor dua, pacaran sama orang bule berarti harus siap kerja keras. Bener kata mbak Yoyen di blognya (Chez Lorraine). Gue punya temen di tempat kerja dulu, sebut saja namanya Jon Snow. Sengaja gue panggil begitu karena dia mirip banget sama Kit Harington, si pemeran Jon Snow di Game of Thrones. Umurnya 5 tahun lebih tua daripada gue, tapi dia udah punya gelar S2 dan sebelum kerja di Indonesia udah sempet kerja jadi relawan ngajar bahasa Inggris di Nepal. Pekerjaan aslinya? Pengacara bidang migrant law di Inggris. Tuh kan. Baru umur 28 tahun, tapi pengalaman kerja dan pengalaman hidupnya udah banyak banget. Guru lain di bekas tempat kerja gue, umurnya lebih tua 2 tahun dari gue tapi habis lulus udah sempet kerja di Irlandia, Prancis, baru ke Indonesia. Kebanyakan dari kita setelah lulus sekolah langsung jadi kuli korporat sampai entah kapan. Orang bule adalah pekerja keras. Banyak dari mereka yang hidup dalam kesederhanaan, walaupun punya duit segudang. Jon Snow, misalnya. Orangtuanya super tajir melintir, tapi dia memutuskan untuk kerja di Indonesia. Yang gue tangkep sih, dia nggak mau dikenal tajir cuma dari nama orangtua. Bagus, kan! Nah, orang bule berharap punya pacar yang juga ngerti bahwa hidup itu mau kerja keras, kalau bisa bukan cuma ngerti tapi mereka ngarep ceweknya juga tipe pekerja keras. Banyak juga kok cewek Indonesia yang pekerja keras (seperti gue, UHUK!) tapi nggak sedikit juga cewek yang masih punya pandangan sempit bahwa jadi pacar bule = bisa leha-leha sepuasnya.

Sepertinya baru itu aja yang bisa gue omongin soal bule hunter. Maklum, belum terlalu pengalaman… punya temen bule hunter juga baru beberapa. Tapi percayalah, bule hunter itu banyak. Semoga di Belanda gue dapet banyak temen bule hunter sehingga bisa ngomongin fenomena gengges ini di lain waktu. Doain aja semoga gue malah nggak ketularan jadi bule hunter, ya…

Iklan

19 thoughts on “Bule Hunter: Yay or Nay?

  1. Ahhh senengnya blog gue termasuk blog kesukaan lo. Jadi ge-er… Hehe… Btw gue tuh awalnya ‘anti bule’ lhooo… Maksudnya gak mau punya pacar bule gitu. Ehhhh dapet karma deh gue skrg. Malah skrg dapetnya bule. Tapi matthias pake pdkt n acara nembak segala kok… Hehe enaknya sama bule ya itu yang kyk lo blg, orang2nya ngak pake basa basi. Karena gue juga kayak gitu, makanya cocok kali ya… Kalo sama cowok indo kebanyakan gue malah jadi berantem terus. Tapi itu tergantung cowoknya sihh…

    Suka

    1. Emang, abisnya blog kakak enak dibaca sih, hehehehe… Untuk yg PDKT lalala itu kayaknya tergantung cowonya yah kak? Tapi setahuku sih bule2 itu emang open banget, kalo kita mau ngomong sesuatu ya aturan ngomong aja. Gak usah fake depan mereka.

      Disukai oleh 1 orang

  2. hola hola jadi mampir ke blog kak Crystal habis baca komen2 di post kak Yo, mwahahah

    errr… daku ngaku nih, bisa jadi aku termasuk kategori bule hunter hwehehehe
    dari jaman kecil naksir mata ijo nya Harry Potter sama rambut pirangnya Draco Malfoy, lalu jadilah berikrar waktu masih kelas 1 ato 2 SD, dengan bangga pamer ke Opa sama Oma “Aku mau punya suami bule! Yang matanya ijo! Yang pirang!” (terus bikin dua lansia kaget cucunya udah mikir mo nikah sama bule) Dan bukannya tambah sehat waktu semakin gede, eh begitu punya temen dan sodara banyak di luar negeri dan sering komunikasi sama mereka, malah jadi makin nyaman dan tambah naksir mata ijo rambut pirang bzzzzzz he he he
    ngga sampe yang desperate gitu sih, cuma tetep prefer nya punya suami bule wuahahahahaa

    maaf jadi random di komen orang hihihi

    Suka

      1. demen kakaaak ♥♥ *toss*
        tapi tetep nomer satunya si James Potter wuahahahahhaaa
        beloom :’) para mata ijo rambut pirang masih sebates temenan (dan ngaku2 long lost brothers-sister) masih 20 taun single hihihihi x)
        salam kenal jugaaa xxx

        Suka

  3. Tal ih gw setuju banget loh. Kalo manja gt mana bisa jadi sama bule? Org indo kan kdg2 idupnya mikir kalo kawin yah semua beres — dibiayain suami. Kan nggak. And mereka orangnya lebih gak basa basi; gw liat Mike sm ortunya aja blak2an menyampaikan pendapat plus diskusi gak kaya kita budaya asia yang banyak maen sopan2an trs muter2 gak jelas dari topik gt. Emang males sih sama bule2 hunter ini. Gw juga sering ditanyain, jawaban gw cuma senyum aja sih. Abis bhs inggris aja masih belepotan gimana mau ngobrol sm calon bule-nya ntar? Wahahaha.

    Suka

    1. LOL, gue ngga bisa bilang sopan itu ga penting juga sih ya Sca. Tapi yg lo bilang itu bener, ada kalanya juga kita hrs ngomong blak-blakan, entah itu diperhalus ato emang gak dimanisin apa-apa. Untungnya, angka yg minta cari bule ke gue udh berkurang, mungkin karena mereka tau gue sebel ditanyain begitu. Hahaha!

      Suka

  4. Haeeee, Tal~ mampir blognya dari blog Ci Mariska karena nickname-nya lucu, pengucapannya orang Jepang kan ya? HIhi. *jabat tangan*

    Jadi skrg lo udah tinggal di Belanda, nih? Jangankan elo yg jauh, gua yg di Bali aja ditanyain, “Udah dapet pacar bule, Ge?” atau minta dititipin bule. Lah emangnya mereka permen..

    Jadi inget adik iparnya temen gue ada yg ‘deket’ (entah pdkt atau pacaran) sm orang Thailand tp kalo mo ngobrol musti pake translator.. Yaelah bhs Inggris blm bener tp gegayaan! Huahaha jahat ye gue.

    Suka

    1. Hai Gege (panggilannya itu kan?) Spot on manggil gue Tal itu emang panggilan gue hahahaha! Gue belom pindah ke Belanda, Ge, sekitar 2 bulan lagi pindah (January 2015). Walaupun begitu, banyak yg nitip bule… aduh dikira bule oleh-oleh yak (kalaupun bule oleh-oleh, belom tentu gue mau dititipin). Gege di Bali kerja? Haha, emang banyak Ge kayak gitu, ada tetangga gue hijrah ke Bali, ujung2nya dapet bule Inggris. Muda dan ganteng. Sekarang mereka lagi urusin paperwork mau pindah ke Inggris.

      Suka

      1. Wuih masih deg2an bergembira dong~ Kalo gua jd elu rasanya ga sabar hihi.
        Gue di Bali kuliah say, sempet ketunda 2thn krn gua sakit DBD trus absennya ga cukup, musti ngulang -______- eh tahun depannya coba2 kerja tp Freelancer hihi.
        Tapi tetangga lo kan nyari sendiri Tal, itu lain cerita~ klo nyari sendiri trus ga ribet sih, ga masalah. Nah masalahnya yg minta dititipin bule ini ga mikir, masa iya kita approach ke mereka trus tiba2 tanya, “eh lu mau ga sama sepupu gue?” It must be so awkward :)))) *trus kirim bulenya pake jasa tiki/JNE, jangan lupa dipitain dulu boksnya*

        Suka

  5. Hai Crystal,

    Makasih mentionnya disini 🙂 Semakin banyak yang bahas fenomena bule hunter sekarang ini. Mungkin karena internet yang buat dunia semakin kecil ya, We connect easily. Aku juga sampe sekarang masih dapet insight baru tentang bule hunter.

    Ada yang cari partner bule karena ingin memperbaiki keturunan, ada yang mikir punya partner bule pasti hidup sejahtera (harta terjamin), ada yang punya pengalaman jelek dengan orang sekampung jadinya pelarian cari bule dan ada yang cari partner bule karena mengagungkan ras Kaukasia ini. Padahal ya bule juga masih tergantung asalnya darimana. Bule Belanda lain banget sama bule Perancis, bule USA bertolak belakang sama bule Rusia.

    Untuk aku sih cinta itu buta, ngga lihat warna kulit 🙂

    Suka

    1. Hai mba Yoyen! Aku juga samaan kayak mbak soal prinsip cinta itu buta hahahaha. Semoga aku bisa dapet insight lainnya ttg bule hunter. Ngarep2 sih insight positif yah, biar jadi sedikit balance, hehehe.

      Suka

  6. XD Ahahahahahaha
    Sukaaaa banget bacanya!
    Kayaknya emang lagi happening apa gimana sih ya?
    Soalnya di fb temen temenku (“temen temen” -_- huhu) tiba tiba pada yg mendadak dpt bule.
    Ngga 2-3 org, aaaand you know what?
    Sorry to say but, they can’t speak English.
    Literally.
    Diriku pun kemudian bingung, itu gimana komunikasinya???
    Adaaaa lagi yg baru dinikahin sama bule, tiiiiiiaaaaaaap hari (tiap jam!) update “uuuh handsome banget suamiku, uuh gantengnya kamu”
    Like, OK OK WE GET IT! Duh, get a room, Euw!
    -_-

    Suka

  7. Hi tal.. Malah yg sering terjadi juga semalin memburu bule semakin ga dapet2. Dari dulu aku juga ga pernah terbesit punya pacar bule dan sebenernya gamau juga krn takut ga bisa ngimbangin mereka kaya yg km bilang eh malah skrg dapet pacar bule dan yg km blg itu terjadi kok skrb lg dalam masa ngimbangin cara pikir dan cara hidup ( in a positive way) mereka . Wish me luck 😆😆

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s