Minggu Orientasi, Rasa Gugup, dan Satu Perasaan Baru


Hai! *beberes blog yang udah berdebu*

Apa kabar? Maaf banget gue udah seminggu menelantarkan blog ini. Jadi banyak debu dan sarang laba-laba, kan. Anyway, sepertinya gue punya hutang banyak banget cerita tentang kehidupan baru gue di Belanda yang sudah menginjak angka 14 hari!

Gimana Crystal di Belanda jadi anak rantau udah 2 minggu? Yaaaaa paling nggak gue udah hafal jalan, bisa belanja bahan makanan di pasar, nggak takut berbahasa Belanda (walaupun masih sering dijawab pake bahasa Inggris). Walaupun masih suka homesick dan kangen Indonesia. Tapi rasa kangen negara sendiri dengan cepat bisa diobati dengan berbagai makanan rumahan yang bisa dimasak kapan aja di apartemen. Gue mau cerita banyakkkkk banget, sekalian menuangkan semua perasaan deh disini. Satu-satu ya ceritanya…

1. Minggu Orientasi

Minggu Orientasi (selanjutnya disebut OWL – Orientation Week Leiden) dilaksanakan dari hari Selasa sampai Jumat, 27-30 Januari 2014. Modelnya mirip kayak minggu orientasi di film-film universitas ala Hollywood. Mahasiswa baru dibagi jadi beberapa kelompok, satu kelompok isinya kurang lebih 15 orang. Sebisa mungkin, nggak ada dua mahasiswa dari negara yang sama di dalam kelompok tersebut. Kelompok gue adalah kelompok 3, dan mahasiswanya berasal dari Finlandia, Korea Selatan, Lithuania, Irlandia, Amerika Serikat, Australia, Jerman, Inggris, Belanda, Italia, dan Afrika Selatan.

Group 3 OWLDi hari pertama, wajar lah ya masih pada jaim dan diem-dieman. Tapi ada satu mahasiswa super rame dan super lucu, namanya Ziggy asalnya dari Lithuania tapi lama tinggal di Skotlandia. Dia itu ramah banget, bukan hanya sama anggota kelompok sendiri tapi juga sama orang lain. Bisa aja lagi asik ngobrol, tiba-tiba dia nyapa orang yang lewat, nanyain kabar mereka, dan lain-lain. Seru banget. Ada juga orang Belanda yang pendiam, orang Italia yang dikit-dikit banyak alasan, tapi itu bukan jadi alasan berarti untuk gue nggak menikmati minggu orientasi.

Selama minggu orientasi itu, gue paling akrab sama Zahra (Inggris), Jan (Jerman), Ziggy, Isabelle (Australia), dan Karla (Amerika Serikat). Zahra orang Inggris berdarah Pakistan yang penasaran banget sama politik Indonesia karena dia ambil jurusan Hubungan Internasional. Jan orang Jerman yang super mengglobal karena dia jago bahasa Mandarin, pernah tinggal di Cina, pernah ngajar di India, dan pernah tinggal di Jakarta selama beberapa bulan. Makanya gue paling akrab sama dia karena dia tau banget kehidupan orang Indonesia kayak gimana, dia juga bisa ngomong bahasa Indonesia dikit-dikit. Isabelle adalah anak kecil periang yang jago banget minum dan dia dikit-dikit selalu ketawa. Karla, gue deket sama dia karena kita bisa bahasa Belanda dan kita sama-sama dari latarbelakang jurusan sejarah.

Berteman sama temen-temen internasional ini bikin gue nyadar akan satu hal: mereka adalah orang-orang super berpikiran terbuka. Misalnya kemarin, sebelum pesta penutupan OWL, kami ngumpul dulu di apartemennya Jan untuk minum-minum. Gue kebetulan emang minum, tapi saat itu nggak ada bir, lalu Jan ngajarin gue untuk minum soda dicampur rum (yang rasanya ternyata enak). Zahra kemudian dateng, dan dia cuma minum jus. Waktu itu gue nanya, dia bilang karena dia beragama Islam. Tapi mereka semua menghargai. Nggak ada tuh yang maksa-maksa gue mabok atau maksa Zahra ngebir. Yang penting sama-sama seneng, sama-sama menikmati, nggak ada yang ngerasa tersinggung. Rasanya seneng banget berteman sama mereka.

Selama OWL kami bukan hanya seneng-seneng, jalan-jalan, minum sana minum sini… tapi gue juga belajar. Di hari kedua ada semacam dua kelas mengenai bahasa Belanda dasar dan gimana cara bergaul sama orang Belanda. Walaupun kelasnya sama-sama bikin ngantuk, tapi paling nggak gue udah dapet gambaran tentang orang Belanda dan gimana persepsi mereka terhadap diri sendiri. Which lead us to…

2. Rasa Gugup

Gue adalah orang yang ngerti sejarah. Jadi, gue ngerti posisi gue sebagai orang Indonesia yang datang ke Belanda. Orang bekas jajahan yang datang ke negara bekas penjajahnya. Jadi gue tahu benar bahwa gue akan menemui beberapa ganjalan perbedaan sejarah disana-sini. Salah satu contohnya adalah dalam kelas Belanda kemarin.

Kemarin, di sesi tanya jawab, ada yang nanya tentang Republik Suriname. Kemudian si pembicara jawab, “Oh iya, Suriname itu salah satu bekas koloni Belanda. Sebenarnya Suriname bukan yang paling besar karena koloni Belanda paling besar adalah Indonesia, negara yang udah merdeka di tahun 1949.”

Wahhhh darah gue langsung mendidih. Gue tau kalo memang ada perbedaan sejarah – orang Indonesia mengakui Indonesia merdeka tahun 1945 sementara londo-londo ini bilang Indonesia merdeka tahun 1949 – tapi kok rasanya gue diinjak-injak. Sedih banget rasanya. Ternyata lo ga bakal bisa ngerasain sesuatu kalo lo belom pernah mengalaminya sendiri. Waktu di Indonesia sih gue nganggep itu sebagai fakta biasa aja, tapi begitu udah sampe Belanda gue langsung sadar bahwa hal kecil kayak gini tuh bisa jadi jurang pemisah antara orang Indonesia dan Belanda.

Terus gue ngerasa sedih, gue cerita sama temen gue orang Belanda-Indonesia di Twitter. Oh iya gue juga cerita tentang betapa gue harus makan hati waktu pergi ke Tropenmuseum di Amsterdam. Di museum super luas (dan super bagus) itu, ada satu sayap khusus didedikasikan untuk sejarah Belanda di Indonesia, dan begitu gue masuk sayap itu rasanya hati gue disayat-sayat pake belati. Di sayap itu ada satu bagian tentang pendidikan di Indonesia. Dibilang disitu bahwa Belanda di awal abad ke-20 memberikan pendidikan untuk orang Indonesia. Kesannya Belanda murah hati, gitu… padahal aslinya sih mereka emang ngasih pendidikan ke orang Indonesia tapi ujung-ujungnya lulusannya cuma jadi tenaga administrasi rendahan yang lagi-lagi harus kerja untuk orang Belanda. Itulah kenapa gue ngerasa sakit hati banget di museum tersebut. Gambaran Indonesia seolah digambarkan sebagai masa-masa tempo doeloe, kejayaan Belanda di Indonesia, dengan atmosfer eksotis dan misterius. Halah, bahasa gue. Tapi bener begitu adanya. Di museum tersebut, gue ngerasa bahwa negara gue itu bukan apa-apa kecuali negara yang sempat takluk dengan kejayaan Belanda.

Begitu gue panjang lebar cerita ke temen gue si Belanda, dia bilang “Selamat datang ke bekas negara penjajah, you’re in for a big time of denial!” Sebelum kita marah-marah, perlu diingat bahwa temen gue ini adalah orang Indo yang mendukung kemerdekaan Indonesia di tahun 1945. Dia cerita bahwa orang-orang disini sangat cuek sama sejarah negaranya, karena di sekolah pelajaran sejarah cuma ngomong bagusnya Belanda doang. Ya emang bener sih, sejarah itu dibentuk orang yang berkuasa. Pantes aja multitafsir dan bisa punya banyak versi.

Tetep aja, sakitnya tuh disiniiiii…

3. Satu Perasaan Baru

Duh, kehidupan gue ini aya aya wae. Pas gue masih di Indonesia, gue punya gebetan dan penasaran sama seorang cowok Belanda yang tinggal di Belanda. Nah begitu gue udah di Belanda, perlahan cowok itu hilang dan gue ganti gebetan jadi orang Indonesia yang masih tinggal di Indonesia.

Aneh? Jelas.

Masih inget tulisan gue di awal tahun? Marilah kita ngomongin soal cowok ini. Berinisial AR, jago olahraga, pinter bisnis, cerdas, suka ngelucu, tapi sekalinya serius bisa serius banget. Gue kenal sama orang ini waktu ikut karantina persiapan beasiswa. Awalnya sih biasa aja, cuma gue emang akui bahwa dia orangnya ganteng, tapi ya cuma sebatas tau nama doang. Selama karantina beasiswa itu yang bisa gue liat adalah dia orangnya baik dan pinter, itu aja. Ya iya lah pinter, kalo gak pinter mana dapet beasiswa?

Pas gue masih di Indonesia sih kayaknya intensitasnya masih kurang banget. Gue yang sering ajak ngobrol duluan, dan dia nanggepinnya juga biasa aja, walaupun suka ngobrol lumayan lama. Tapi begitu gue pindah ke Belanda, semuanya berubah 180 derajat. Dia jadi sering ngehubungin gue duluan. Awalnya sih cuma ngomong-ngomongin hal nggak penting, tapi entah kenapa lama-lama dia jadi suka cerita tentang perasaan dia (gue takut mau daftar universitas A, gue bingung mau pilih kota A apa B, hal-hal seperti itu). Ya… gue rasa sih itu adalah hal yang bagus. Gue juga mulai suka cerita apa yang terjadi di hari itu, what makes me tick, what makes me sad, dan lain sebagainya… respon dia juga bagus.

Kadang dia suka ngelucu. Kalo gue nanya serius, dia ngejayus dulu. biasanya gue jawab jayus juga. Habis itu dia jawab pertanyaan gue. Walaupun dia sering ngajak gue ngobrol duluan akhir-akhir ini, tapi biasanya percakapan kami cuma sekitar setengah jam sampe satu jam, itu juga banyak break-nya.

Tapi beberapa jam yang lalu… wow. Beberapa jam yang lalu, gue bener-bener bisa ngobrol sama dia, mulai dari obrolan santai, sampe obrolan serius. Gue ngerasa senennnggggg banget malam ini. Seneng karena gue bisa ngobrol super lama sama dia (hampir 3 jam) dan kami sangat sangat engaged dengan obrolan malam ini. Mulai dari ngobrolin makanan, apa yang mau dilakukan habis lulus kuliah, ambisi masing-masing, sampe pemikiran gue dan dia tentang berbagai hal.

Rata rata pemikiran kami sama.

Dan gue sangat senang.

Udah lama banget gue nggak ngerasain kayak gini, seriusan. Gue seneng banget punya orang yang bisa diajak bicara ngaco maupun ngomong intelek, dan orang ini sangat bisa membuat gue mikir jauh dan eksplor semua yang ada di otak gue. Ditambah lagi, gue…suka sama dia, yang membuat semua jauh terasa lebih indah.

Ah. Please don’t mind me being a giant fluffball of happiness right now…

Iklan

7 thoughts on “Minggu Orientasi, Rasa Gugup, dan Satu Perasaan Baru

    1. Oiya sebenernya Belanda gak 3.5 abad ngejajah kita.. itu cuma main2an Soekarno aja biar org Indonesia jd lbh nasionalis… 3.5 abad itu dihitung dr masa kependudukan VOC… sebenernya VOC kan bukan negara jadi kita ga bs bilang Belanda ngejajah Indonesia selama 3.5 abad… kita baru bs bilang Belanda ngejajah Indonesia sejak VOC bubar 1799, sejak tahun 1800 Belanda scr resmi ngejajah Indonesia… berarti 1945-1800 = cuma 145 tahun

      Suka

      1. Taaallll.
        Iya nih gua baru baca2 lagi dan jadi tahu kalo VOC itu perusahaan dagang. Gua kira karena VOC di bawah kepemerintahan Belanda lah makanya secara ga langsung Belanda menjajah perekonomian Indonesia.
        So buku sejarah kita waktu SD yang salah atau gua yang ga tekun belajar sejarah? Haha.

        Suka

  1. iya harus belajar cuek….saya dulu juga cuma manyun2 ketika bule2 di sebuah kuliah internasional cerita sampai berbusa2 ttg sejarah Indonesia, kesannya kita gimana gity..males juga bahasnya, kecuali ditanya pendapat, ya..baru rame. blogwalking salam kenal…

    Suka

  2. Tal ini seruuuuu banget. Hahahha. Gue suka ngebayangin kalo gue kuliah pake bahasa inggris dan banyak temen sekelas yg internasional. It will be more fun. Eh, tapi si OWL ini buat semua anak apa buat yang internasional aja sih?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s