Sepeda Baru!


Sepeda adalah kebutuhan pokok orang Belanda. Kalau orang biasa kebutuhan pokoknya cuma sandang, pangan, papan, tambahin ‘sepeda’ untuk orang Belanda. Waktu gue les bahasa Belanda 2 tahun lalu, kami sempet ngomongin hal ini, kata guru gue sih orang Belanda ngerasa lebih bebas kalo ngendarain sepeda. Seolah-olah naik sepeda itu bikin stres hilang ketimbang naik mobil atau motor. Nah, pindah ke Belanda, mau nggak mau gue harus punya sepeda.

Kemarin-kemarin, gue sangat idealis untuk memutuskan “kapan mau beli sepeda?”. Alasannya banyak, mulai dari belom hafal jalan, takut salah mengendarai sepeda di sisi kiri jalan (disini pake sisi kanan, kebalik sama Indonesia), sampai alasan yang aneh banget yaitu nunggu cuaca lebih hangat. Akhirnya gue mengalah pada kecepatan jalan gue yang secepat siput dan kemarin gue memutuskan untuk cari sepeda sama temen gue, si Ibey.

Berhubung sepeda baru disini harganya mahal banget, maka kami memutuskan untuk cari sepeda bekas. Banyak jalan menuju Roma, banyak juga jalan menuju sepeda bekas. Kami memutuskan untuk cari sepeda bekas di toko yang namanya Budget Bike Leiden. Ternyata disana selain sepedanya mahal, sepedanya juga tinggi-tinggi banget… kasihan deh orang Asia seperti kami. Setelah muter-muter nggak tentu arah, akhirnya kami nemuin toko barang bekas super gede di luar Leiden yang namanya Kringloop Het Warenhuis.

Disana, Ibey menemukan jodohnya (baca: sepeda). Gue? Belom. Tapi seriusan deh, disana tuh sepedanya murah-murah banget, mulai dari 40-120 euro-an. Tinggal tambah gembok rantai (15 euro) dan aksesoris lain (si Ibey beli kantong di belakang sepeda untuk naro barang, maka sepeda beserta aksesoris dan lampu seharga kurang dari 100 euro sudah di tangan. Bandingin sama sepeda baru yang harga sepedanya doang bisa sampe 300-400 euro… mending gue pake buat jalan-jalan deh duit segitu banyak.

Karena gue masih penasaran, maka gue memutuskan untuk cari toko sepeda bekas lain. Menurut Google, ada satu toko sepeda bekas yang harganya cukup terjangkau namanya J. Habraken. Kemudian gue pergi kesana tanpa Ibey karena dia ada kelas jam 5 sore, jadi dia langsung cabut ke kampusnya pake sepeda. Gue kemudian pergi ke J. Habraken yang letaknya ada di pusat kota Leiden (belakang Volkenkunde Museum).

Yang bikin gue kaget… yang punya toko sepeda ini nggak bisa bahasa Inggris. NAHLOH. Mampus aje gue. Gue ngomong Inggris, dia jawab pake bahasa Belanda. Kadang gue ngerti, kadang gue sok ngerti dan cuma manut-manut doang. Awalnya dia ngasih gue sepeda yang menurut dia udah pendek, tapi pas gue naikin ternyata masih cukup tinggi buat gue karena frame-nya tinggi. Jadi dia ngeluarin sepeda dari gudang toko, dan begitu gue liat sepeda ini gue langsung suka…

Jenis sepeda yang dia keluarin adalah jenis sepeda cewek jadul, kalo disini populer dengan nama omafiets alias sepeda oma-oma. Frame-nya nggak begitu tinggi, cocok buat gue. Dan serunya lagi, sepeda ini nggak pake rem tangan tapi pake rem kaki, jadi kalo mau ngerem kita tinggal gowes pedalnya ke belakang. Awalnya butuh latihan sih, tapi lama-lama mulai terbiasa. Yang bikin seru, sepeda ini punya keranjang di depan dan udah dilengkapi dengan lampu depan dan belakang (di Belanda, semua sepeda wajib punya lampu depan-belakang dan wajib dinyalain kalo udah gelap) jadi gue nggak perlu beli aksesori lain selain kunci gembok. Yuhu! Akhirnya gue bawa pulang sepeda ini dengan sukacita.

Sepeda BaruSeperti biasa, gue suka menamai barang-barang gue. Jadi gue menamai sepeda ini dengan nama Shadowfax… yang adalah nama kudanya Gandalf di Lord of The Rings. Walaupun sepeda ini warna item dan di filmnya si Shadowfax adalah kuda putih, gue berharap semoga Shadowfax si sepeda akan secepat dan sekuat Shadowfax si kuda.

Berikutnya? Sayang sayang si Shadowfax supaya dia nggak dicolong orang.

Iklan

4 tanggapan untuk “Sepeda Baru!

  1. Yaampyun~ gua punya sepeda kya gini waktu kecil, Tal! Minus keranjangnya hehe. Tapi speda lo remnya cuma satu ya, rem kaki aja? Dulu gua punya soalnya dua rem, rem tangan & rem kaki. Mayan deh gampang ngendaliinnya.

    Suka

  2. hahaha.. congrats udah dapet sepeda baru..

    mo ngasih saran, kalo rantai sepedanya dipake buat ban kunci ban depan ya.. kalo dipake buat ban belakang tetep gampang dicuri.. tinggal diangkut aja sama pencurinya.. kalo ban depan dan belakang di kunci kan ga bisa di dorong2 sepedanya.
    trus kalo mo parkir sepeda di jalan2 gitu kalo bisa ban depan di sangkutin di besi parkiran sama rantainya 🙂 mungkin elo belom tau 😉

    sepeda pertama gue dulu juga ada keranjangnya di depan 🙂 tapi sebenernya lebih asik pake tas dibelakang kaya temen lo.. soalnya kalo taro banyak barang berat di depan, susah balance sepedanya nanti..

    heheh.. hati2 sepedaan di belanda yaaa..

    Suka

    1. Hai2…

      Iya nih gue juga mau beli tas di belakang sepeda kayak temen gue itu soalnya baru dapet pengalaman hampir jatoh dari sepeda kemaren, abis belanja dan ditaro di keranjang depan semua -_-” wah baru tau soal tips ngunci roda depan. Thanks yah!

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s