Budaya Pendidikan Belanda


Nah. Ini pas banget dibaca buat orang-orang yang mau atau mimpi pergi sekolah ke Belanda atau negara Eropa pada umumnya. Beberapa minggu lalu gue sempet mengalami gegar budaya di masalah servis (di bank, di toko, dll), minggu ini gue mengalami gegar budaya di bidang pendidikan.

Seperti yang kita tahu, pendidikan Indonesia itu ibarat kita mau makan ikan goreng dan ada orang tiba-tiba ngasih kita ikan buat dimasak. Maksudnya, kita terbiasa mengikuti sistem pendidikan yang gitu aja. Gue masih inget banget waktu gue kuliah jenjang S1, dalam seminggu sering banget beberapa kelas ditiadakan karena dosennya absen, atau pas kelas metode pengajarannya malah satu arah, hanya dari dosen ke mahasiswa. Setiap masuk kelas, kita sama sekali nggak tau apa yang akan kita pelajari hari itu, jadi otak kita kosong, nggak ada persiapan sama sekali. Kalo ada kelas presentasi, yang nonton malah nggak perhatiin si presentator, padahal kasihan itu presentatornya udah berbusa ngejelasin materi tugas kelompok mereka. Pas UTS atau UAS, banyak yang nggak belajar dan akhirnya jadi pada nyontek.

Duh, kebiasaan kayak gitu tuh buruk banget kalo dibawa sampe ke Eropa. Bener-bener buruk.

Bersyukurlah kalian kalo universitas atau sekolah kalian sekarang menerapkan sistem pendidikan dua arah, maksudnya ada komunikasi dari guru/dosen ke murid/mahasiswa, budaya debat dan diskusi sangat dijunjung tinggi, dan guru/dosen ngasih transparansi tentang kelas mereka mula dari penilaian tugas, jadwal kelas dan daftar bacaan yang harus dibaca sebelum kelas. Gue yakin pasti akhir-akhir ini di Indonesia udah banyak sekolah/universitas yang menerapkan gaya pendidikan kayak gitu. Tapi berdasarkan pengalaman gue waktu S1 kemarin, universitas gue nggak menerapkan gaya belajar mengajar kayak gitu. Dan begitu S2 disini gue emang sempet kaget sih dan sangat butuh waktu buat menyesuaikan diri. Kenapa? Mari kita lihat alasannya dibawah ini…

1. Dosen Eropa sangat berpikiran terbuka

Mungkin di Indonesia masih banyak banget dosen kaku yang kolot dan ogah debat. Di Eropa, khususnya di Belanda dan lebih spesifik lagi di universitas gue, hal itu udah nggak berlaku lagi. Dosen-dosen disini banyak banget yang mau dengerin pendapat mahasiswa. Kalau mereka nggak setuju, ide mahasiswa nggak langsung dibuang mentah-mentah, tapi diolah lagi kayak ngomong “Ide/pertanyaan kamu bagus, ada yang punya tanggapan soal ini?” Jadi semua ide dan pertanyaan dianggep bagus, selama itu masih berada dalam ranah mata kuliah yang lagi dibahas. Kalo emang pertanyaan kita beda jauh dari materi, bebas-bebas aja ngedatengin dosen setelah kelas untuk nanya pertanyaan kita itu. Mereka juga ngedukung adanya atmosfer debat akademik lho di kelas, sesuatu yang belom pernah gue ikuti karena gue masih agak susah nyampein pendapat gue di kelas (maklum, nggak diajarin selama S1).

2. Telat lebih dari 15 menit? Tahu diri lah, ngapain masuk kelas

Di universitas gue ada semacam peraturan nggak tertulis yaitu kelas akan dimulai 15 menit setelah jam resmi kelas di sistem akademik. Misalnya kelas A ditulis di komputer jam 10 mulainya, maka secara resmi kelas bakal dimulai jam 10.15. Hal ini dikarenakan banyak mahasiswa yang telat bahkan dosennya juga suka telat, jadi ada toleransi 15 menit. Walaupun begitu bukan berarti kelasnya molor 15 menit terus selesainya jadi molor 15 menit juga. Kalau di sistem kelarnya jam 12 ya kelas bubar jam 12 teng. Selain itu, setiap 45 menit akan ada 10 menit istirahat. Lumayan banget buat keluar kelas untuk ngopi atau pergi ke toilet. Nah, gimana kalo lu telat lebih dari 15 menit? Duh mending nggak usah masuk lah, kasihan nanti disindir-sindir sama dosennya. Tahu diri lah, udah jadi mahasiswa S2 masa iya nggak bisa atur waktu untuk masuk kelas tanpa telat lebih dari 15 menit?

3. Bahan bacaan wajib baca tidak sama dengan kuis keesokan harinya

Ada yang jaman S1 mengalami punya dosen yang selalu ngasih bahan bacaan seabrek dengan janji kuis di pertemuan berikutnya? Dosen Belanda boro-boro lah kayak gini. Bahan bacaan memang wajib kita baca, tapi itu dipake untuk diskusi di pertemuan berikutnya. Dengan begitu, otak kita nggak kosong-kosong amat pas masuk kelas jadi bisa ngerti materi kelas hari itu. 80% dari materi bahan bacaan wajib baca biasanya bakal masuk ke materi kelas berikutnya, entah itu masuk ke materi kuliah dari dosen atau materi diskusi mandiri sesama mahasiswa.

4. Diskusi? Diskusi.

Wah disini buang jauh-jauh kebiasaan rajin nyatet deh. Kuliah S2 disini banyakan ditekankan di diskusi. Itulah guna si bahan bacaan wajib. Kita bisa diskusi sesama mahasiswa, bisa juga ngasih pendapat waktu lagi sesi kuliah dari dosen. Dari pendapat-pendapat mahasiswa, biasanya dosen bakal menyimpulkan semuanya jadi beberapa pertanyaan, kita juga bisa diskusi dengan bahan dasar pertanyaan-pertanyaan itu. Pokoknya yang penting partisipasi aktif dari mahasiswa dan dosen, itu dasar kuliah S2 disini.

Selama kurang lebih 3 minggu jadi mahasiswa S2, kayaknya baru itu yang bisa gue simpulkan. Nanti seiring waktu gue akan ngasih tau lagi suka duka mahasiswa S2. Semoga lama-lama gue kebiasa ya. Oh iya gue besok mau ngasih abstrak tesis gue ke ketua jurusan. Rencananya sih mau ngebahas tentang asosiasi marga orang Cina perantauan di Asia Tenggara. Doain semoga jadi, ya!

Iklan

2 thoughts on “Budaya Pendidikan Belanda

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s