Drielandenpunt


Selaku mahasiswa yang belom dapet KTP Belanda, gue nggak bisa main jauh-jauh dari Belanda karena visa MVV gue hanya berlaku di dalem Belanda. Sementara itu, kaki gue udah gatel banget pengen main ke bukit atau gunung yang ada ijo-ijonya. Berhubung sebentar lagi musim semi, akhirnya gue dan Ibey memutuskan untuk pergi ke Limburg Selatan, salah satu provinsi Belanda yang paling deket sama Jerman. Tujuan utama kami, perbatasan Belanda-Jerman-Belgia, yang terkenal dengan nama Drielandenpunt.

Untuk penjelasan mengenai Drielandenpunt sendiri, bisa dicek di mbah Google aja ya…

Dari Leiden, kami naik kereta ke Utrecht. Lalu sambung kereta ke Maastricht. Dari Maastricht, naik bus nomor 50 jurusan Aachen Hauptbahnhof, turun di halte Maastrichterlaan. Halte tersebut ada di sebuah desa bernama Vaals.

Kami turun dari bus, kemudian cari halte bus untuk bus nomor 149, bus yang bakal bawa gue dan Ibey ke Drielandenpunt. Tanya sana tanya sini, dan gue kaget banget bahwa orang-orang Vaals banyak yang nggak bisa berbahasa Inggris. Mamam tuh orang-orang yang bilang ke Belanda nggak harus bisa bahasa Belanda! Ibey gelagapan, apalagi gue, tiba-tiba semua kosakata bahasa Belanda nanya arah ilang, untung pas Ibey ngomong ‘Drielandenpunt’ si orang Vaals ini langsung nunjukin arah kesana. Yeee kita nggak butuh arahnya tapi butuh tau dimana halte bus untuk bus ke Drielandenpunt, mas.

Akhirnya nemu juga tuh halte. Terus nunggu bus 149, masih lama, kami jalan-jalan dulu. Vaals tuh tipikal desa Belanda gitu deh, centrum-nya cuma satu, terus tokonya berjejeran. Yang lucu, karena Vaals ini termasuk desa perbatasan Jerman-Belanda, mulai banyak marka jalan dan iklan dwibahasa: Jerman dan Belanda. Kadang ada bahasa Prancis juga, tapi nggak banyak. Mobil-mobil juga udah mulai banyak yang berplat mobil D (Deutschland) dan NL (Nederlands). Setelah beberapa menit, balik ke halte lagi, kok busnya belom dateng ya… Yang ada malahan sebuah mobil karavan warna putih. Kata Ibey, dia merhatiin si karavan itu ngetem lama banget di halte. Kemudian karavan itu pergi.

“Gimana kalo kita tungguin aja nih mobil balik, jangan-jangan dia bus 149”, kata si Ibey.

Ternyata bener sodara-sodara! Beberapa menit kemudian mobil itu balik lagi dan di kaca depan mobil itu ada stiker ‘LIJN 149’. Sialan! Gue sama Ibey sampe ngakak beberapa menit karena ngerasa bego sendiri. Oke, word of advice, untuk yang mau antimainstream dengan cara pergi ke Drielandenpunt dari Vaals, angkutan nomor 149 itu bukan bentuknya bus tapi mobil karavan, ya!!!

Perjalanan dari Vaals ke Drielandenpunt makan waktu sekitar 15-20 menit. Dalam perjalanan, gue dan Ibey ngeliat ada dua restoran yang pake konsep panorama gitu menghadap pegunungan, jadi inget kayak restoran tebing ala ala di Puncak. Yang kayak begituan mah banyak di Indonesia. Terus, sampe di Drielandenpunt, gratis karena emang mobil 149 itu mobil pas liburan.

Ternyata Drielandenpunt tuh kecil banget, bentuknya ya kayak obelisk nandain bagian mana masuk negara mana. Kayak gini nih…

DrielandenpuntDi foto ini, gue megang buku angkatan PK angkatan 23 LPDP.

Yang bikin heboh tuh pemandangannya dooong… Gue suka banget sama hutan dan yang ijo-ijo, makanya gue seneng banget jalan sedikit di Drielandenpunt ini. Ternyata daerah ini ada rute trekking-nya dan bervariasi mulai dari 5 sampe 20 km-an, pantesan aja gue ngeliat banyak orang pake sepeda olahraga dan banyak orang bawa walking stick, ternyata mereka olahraga disini. Keren banget!

Drielandenpunt 2

IMG_5128

Sayangnya karena gue nggak tau disana ada walking trail, jadi gue nggak siap apa-apa dan nggak trekking lebih jauh. Setelah jalan rada jauh dan beberapa lama kemudian kami balik, terus foto di obelisk lain yang katanya ‘point tertinggi Belanda’. Ternyata cuma macam gini…

Hoogste Punt van NederlandYeah right.

Setelah puas foto-foto dan makan siang, gue dan Ibey pulang. Seneng banget deh bisa mampir ke South Limburg, provinsi yang ternyata banyak banget bukit dan hutannya. Gue penasaran untuk mengunjungi provinsi ini lagi di musim semi atau musim panas, pasti jauh lebih bagus! Tapi sebelomnya, nanti gue mau coba trekking di Hoge Veluwe National Park dulu!

Iklan

11 tanggapan untuk “Drielandenpunt

    1. Ya emang “gitu doang” sih, sebenernya emang biasa aja. Tapi gue suka banget penampakan alam South Limburg dan hutan2nya. Apalagi kan sekarang lagi winter mau ke spring, beberapa pohon masih gundul tapi ada banyak juga yg mulai berdaun. Mungkin bakal lebih cakep lagi tempatnya kalo pas spring kali ya…

      Suka

  1. hahah seru juga ya pengalaman first time trip di belanda.. 🙂
    jauh banget kalian dari leiden main ke limburg.. lama kan jalannya..
    lo udah download app2 untuk travelling di belanda? semacam 9292ov sama ns.nl?

    emang di belanda si jalan2nya cuma ke hutan2 aja.. ato ke museum.. 🙂

    Suka

  2. Ha…ha…memang segitulah tempat tertinggi di Belanda Crystal. Aku sering ketawa orang sini bilang gunung padahal hanya 20 meter tingginya. Di Indonesia kan tinggi segitu aja belum termasuk bukit. Dan gunung ya 1000 meter keatas.

    Asik jalan-jalan. Kalo cuaca cerah aku ada tip: bisa ke Giethoorn nanti keliling naik sampan dikayuh sendiri atau ke Texel. Pulau yang ngga boleh ada kendaraan bermotor. Belanda bagus juga kok untuk wisata.

    Suka

    1. Nah iya banget tuh pengen ke Giethoorn juga mbak! Spring sebentar lagi, biar kata cuacanya gini-gini aja, jalan-jalan harus tetep masuk agenda 😀 Texel juga, itu di utara kan ya?

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s