Anak Rantau Masak… Rendang


Kayaknya di Belanda ini, baru kali ini gue belajar masak yang ribet-ribet. Emang sih, gue bisa masak beberapa makanan Manado yang jadi makanan utama di rumah dan tetek-bengek goreng-gorengan, dan gue cukup piawai dalam urusan persambelan… tapi gue ngerasa baru di Belanda ini gue bener-bener niat untuk belajar masak beberapa masakan yang pengen banget gue makan. Ada beberapa alasan untuk ini:

1. Pengen makan makanan Indonesia langsung jadi, tapi banyakan restoran Indonesia disini makanannya udah dibuat sesuai lidah orang Barat. Keluar masuk restoran Indonesia, bukannya seneng karena perut kenyang, malah ngomel karena harga makanannya mahal udah gitu rasanya nggak nendang di lidah.

2. Ternyata bumbu-bumbu masak Indonesia cukup lengkap disini, jadi keinginan untuk belajar masak sendiri lebih kuat.

3. Apartemen milik sendiri, jadi nggak usah takut dipelototin temen serumah yang ngerasa keganggu nyium bau bumbu Indonesia atau temen serumah yang pengen ngerecokin gue masak.

Untuk bulan ini, gue punya proyek besar yaitu belajar bikin rendang sapi. Nggak tanggung-tanggung, gue berniat untuk nggak pake bumbu instan…

Percobaan pertama gagal. Rendang gue nggak item dan sepertinya agak benyek-benyek aneh gitu. Akhirnya di hari Minggu yang mendung, gue memutuskan untuk bikin rendang. Gue tau bikin rendang itu membutuhkan waktu yang sangat lama, kurang lebih 6 jam. Bumbu-bumbunya masih ada sisa kemarin yang pas bikin rendang gagal itu. Untuk resepnya gue pake resep di video ini.

(Video ini ada juga subtitle bahasa Inggrisnya kalau kamu punya temen non-Indonesia yang penasaran bikin rendang sapi).

Nontonin video ini sebelum bikin rendang lumayan bikin pede karena selain cara masak, video ini juga ngasih beberapa tips untuk memasak rendang yang enak.

Jadi… apa yang gue lakukan selama 6 jam? Ngerjain proposal tesis, bolak balik ngeliatin progres rendang, LINE-an, denger lagu… sempet agak galau juga ngeliat kenapa rendangnya nggak jadi-jadi, ternyata karena santannya masih dalam proses ngeluarin minyak. Ini dia foto-foto progres rendang gue! (Maaf banget kalo foto-fotonya terkesan nggak artistik karena diambil dari kamera handphone)

Rendang tahap 1, jam setengah 11 siang
Rendang tahap 1, jam setengah 11 siang
Rendang tahap 2, sekitar jam 2 siang. Santan udah agak kurang dan mulai keliatan warna coklat.
Rendang tahap 2, sekitar jam 2 siang. Santan udah agak kurang dan mulai keliatan warna coklat.
Rendang tahap 3, sekitar jam setengah 3 sore. Bumbu udah berwarna kecoklatan, minyak dari santan udah keluar. Ini bisa disajikan langsung kalo kamu suka rendang yang berminyak.
Rendang tahap 3, sekitar jam setengah 3 sore. Bumbu udah berwarna kecoklatan, minyak dari santan udah keluar. Ini bisa disajikan langsung kalo kamu suka rendang yang berminyak.
Jadi deh, jam setengah 4 sore! Rendang item ala gue!
Jadi deh, jam setengah 4 sore! Rendang item ala gue!

Jadi, gimana rasanya berhasil masak rendang dari awal? Gile, bangga banget lho. Pas gue nyobain rendangnya dan ternyata rasanya pas kayak bayangan gue, rasanya terharu banget! Waktu di Indonesia gue paling males masak yang susah-susah tapi disini gue terpaksa belajar masak yang gue mau dan akhirnya berhasil. Dengan masak rendang ini, gue jadi pede bisa masak makanan Indonesia lain yang kalo bisa nggak pake bumbu instan. Jadi, jangan takut masak rendang! Emang sih harus super sabar dan super tabah untuk masak makanan yang satu ini, tapi kalo sesuai resep pasti rasanya enak!

Iklan

9 thoughts on “Anak Rantau Masak… Rendang

  1. Sejak aku pindah kesini, jadi sering masak makanan yang susah2 juga bikinnya. Males pakai bumbu jadi. Pertama bikin rendang buat suami gagal, katanya kayak sapi digaremin haha. Yang kedua sukses. Memang mungkin butuh gagal dulu ya baru semangat bikin lagi.

    Hebat Crystal, rendangnya warnanya bagus. Memang 6 jam menunggu itu aduhai sekali ya haha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s