Bersepeda di Jakarta (Lagi)


“Kapan lo terakhir naik sepeda?” tanya gue ke seorang teman yang minggu lalu baru datang ke Leiden untuk ngelanjutin sekolah.

“Wah, pas SD kali!” jawab teman gue itu dengan tampang polos.

Berkaca dari percakapan singkat gue dan teman gue, bisa gue simpulkan bahwa orang Jakarta jaman sekarang mulai meninggalkan sepeda sebagai moda transportasi utama. Emang sih, beberapa tahun lalu ngetop banget sepeda rakitan sendiri yang terkenal dengan nama sepeda fixie, tapi belakangan ini gaungnya udah nggak kedengaran lagi. Kita sudah terlalu terlena dengan bajaj, bus kota, kereta api, dan ojek serta perangkat sejenis yang lain. Bersepeda hanya dianggap sebagai ajang rekreasi bersama teman atau keluarga.

Wah, di Belanda, sepeda itu udah dianggap setara dengan kendaraan seperti mobil atau motor. Bahkan kalau di Indonesia pengendara motor dianggap yang bandel, kalo di Belanda orang naik sepeda suka dimarahin pengendara mobil karena dianggap bandel (baca: gak mau ngalah sama pejalan kaki). Gue juga gitu sih, hehehe. Abisan disini naik sepeda enak banget sih… nggak usah takut diklakson mobil atau bus. Pas gue awal punya sepeda disini, gue masih takut kalau ada bus di belakang gue. Sekarang mah cuek bebek, hehehe.

Atas dasar kebebasan bersepeda ini, gue mikir… mungkin kalo gue balik ke Indonesia, gue akan tetep bersepeda. Ya nggak usah jauh-jauh, gue akan naik sepeda kalau mau ke gereja, kalau mau ke pasar, kalau mau pergi jajan, atau kalau mau ke mall paling dekat dari rumah. Gue juga punya sepeda sih di rumah, tipenya sepeda lipat. Sebelum gue ngerasain sepedaan di Belanda, gue kira sepeda lipat lebih nyaman. Ternyata sepeda di Belanda punya gue jauh lebih enak. Mungkin karena sepeda gue disini modelnya sepeda jadul (di Indonesia dikenal dengan nama sepeda ontel) dan remnya pake rem kaki.

Di Belanda, walaupun udah banyak model sepeda modern, tetep aja yang banyak digemari adalah sepeda model omafiets. Untuk yang penasaran sepeda ini modelnya kayak apa, coba cari gambarnya di google image search. Sepeda ini terkenal karena cukup ringan dan desainnya nggak terlalu bertele-tele, kadang ada boncengan di belakang, kadang nggak ada juga. Gue secara pribadi juga lebih seneng pake sepeda ini daripada sepeda model urban bike seperti punya temen-temen gue. Kenapa ya? Mungkin karena gue yang dasarnya adalah orang old soul, jadi merasa lebih nostalgic aja kalo punya sepeda model jaman dulu, hehehe! Udah gitu lampu depannya masih model lampu sorot oval gitu, makin kerasa jadulnya deh sepeda gue ini.

Udah gitu, baru-baru ini gue iseng nyari toko yang jual sepeda model beginian di Indonesia. Sempet agak bingung juga search term-nya apa, akhirnya ketemu toko yang buka lapak di Kaskus dan dia jual sepeda-sepeda ontel cewek dan cowok dari berbagai merek dengan harga berkisar dari Rp 1 juta sampe 5 jutaan. Ada juga yang dibanderol 900 ribu. Diliat dari foto-fotonya sih, sepedanya bagus-bagus. Gue bukan tipe orang yang saklek harus sepeda bener-bener jadul as in onderdil jaman dulu atau masih ada nomor rangka, kok. Yang penting model sepeda cocok, pake rem kaki, dan cocok juga di kantong, mungkin akan gue beli setibanya gue di Indonesia nanti.

Kenapa pake rem kaki? Soalnya ternyata rem kaki jauh lebih pakem daripada rem tangan!

Iklan

24 thoughts on “Bersepeda di Jakarta (Lagi)

  1. soal rem saya lebih senang rem tangan.

    masih nyari-nyari sepeda nih crys, tapi sepeda yang saya kepengen remnya rem kaki. asli deh kagok karena kalo sepedaan saya iseng suka mengayuh ke belakang.

    btw suka mratiin cewek-cewek yang naik sepeda model ontel disini. kayanya nyaman deh duduknya bisa tegak…

    salam
    /kayka

    Suka

    1. Memang lebih nyaman pake sepeda ontel ternyata mbak Kayka. Soal rem kaki, dulu saya juga kagok kok karena seumur hidup belajar sepeda pake rem tangan. Lama-lama terbiasa, hehehe. Malah pas ke Wageningen dan dipinjemin sepeda sama temen pake rem tangan, saya malah jadi kagok lagi…

      Disukai oleh 1 orang

      1. Ada… Punyaku kecil kok, tinggiku aja cuma 158 cm. Biasanya sih sepeda buat orang2 pendek kayak kita, dulunya punya anak-anak ABG. Cari aja di toko sepeda bekas, ada kok. Aku engga tau kalo di jerman sebutannya apa, kalo disini ‘meisjes fietsen’… mungkin di Jerman ada fahrrad berbagai model juga.

        Disukai oleh 1 orang

  2. Iya, Belanda memang ramah sekali dengan pesepeda ya Mbak :hehe. Kalau di sini kadang suka mikir dua kali kalau mau bersepeda, soalnya di jalanan sana kejam, belum lagi dengan semua polusi dan drama jalan raya itu, walhasil teman-teman kantor saya yang pergi ngantor pakai sepeda mesti pakai perlengkapan perang supaya bisa sampai dengan selamat :)). Tapi memang bersepeda banyak manfaatnya, selain mengurangi polusi juga jadi lebih sehat!

    Rem kaki itu yang kalau kita mau ngerem dikayuh ke arah sebaliknya itu yah?

    Suka

    1. Iya, aku lihat di Jakarta mulai banyak yg bike to work, walaupun harus pake banyak perlengkapan tapi yg penting aman lah ya. Iya, rem kaki itu yg rem dikayuh ke belakang. Mirip rem di sepeda fixie.

      Disukai oleh 1 orang

      1. Oh kalau yang itu memang pakem banget! Saya ingat sepeda teman yang suka saya pinjam saat SD dulu, remnya juga seperti itu, tapi saya iseng ngayuh ke belakang pas di turunan, akhirnya jatuh :haha.

        Suka

      2. Nyari sepeda rem kaki di Indonesia jaman skrg udh susah nih. Apalagi sepeda2 model baru. Harus cari sepeda lama. Bisa gak ya ke tukang sepeda terus ngeganti rem tangan ke rem kaki?

        Disukai oleh 1 orang

      3. Iya sih, dulu juga sepeda teman saya itu sepeda tua. Hmm… kurang tahu juga Mbak, bahkan saya kurang tahu apa masih ada tukang sepeda di sini :hihi.

        Suka

  3. Dulu pas awal2 nyari sepeda, ga ada dong yang ngepas sama panjang kakiku yang irit ini. Cari kesana kesini akhirnya ada tapi musti pesan. Waahh senang sekali aku, pas dapat model oma2 boncengan belakang dikasih tas, warna kesukaan pulak. Aku ga berani rem kaki. Disini surga banget deh naik sepeda, karena punya jalan sendiri. Bisa ngepot2 sepedaannya haha dan udaranya mendukung. Ga kebayang Crys sepedaan di Jakarta, bisa disalip kanan kiri ama motor haha. Dulu pas di Surabaya aku pakai sepeda kalo ke kampus. Karena emang takut naik sepeda motor. Beuhh tapi takut banget ama motor2 yang sliweran, panas pula.

    Suka

    1. Pesen di web apa mbak? Aku dari kemaren mau beli tas belanja, gak jadi2 nih… Kalo di Jakarta naik sepeda, biasanya aku stay di bahu jalan. Takut diklaksonin. Padahal jalan raya itu hak semua org kan ya… Bukan cuma empunya mobil ato motor aja.

      Suka

  4. Setauku malah di Jakarta 3 – 5 tahun belakangan ini bersepeda malah ngetop lho, sejak itu semacam trend baru, B2W : Bike to Work.
    Lingkungan kawan dan ex colleagues ku sih rata2 bersepeda tuh di Jkt…apalagi sejak bebas kendaraan tiap hari minggu, bersepeda jd lbh ramai selain ramai yg lain yaitu trend lari 🙂

    Suka

    1. Iya mbak, tapi sayangnya kok laju pertumbuhan pengguna motor malah lebih banyak daripada sepeda ya. Huhuu… Aku smpt lihat beberapa org yang ke kantor naik sepeda pas di Jkt. Ya walaupun “armour”-nya banyak, yg penting aman lah ya :p

      Suka

    1. Iya, sayangnya motor malah makin bikin polusi, udah gitu bensin mahal. Lebih baik naik sepeda, udara segar dan jadi lbh sehat. Seandainya lebih banyak org mikir kayak gini.
      Di Belanda, model motor malah ketinggalan jaman banget loh. Paling cuma sekedar skuter2 atau bromfiets alias sepeda yg ada mesinnya.

      Suka

  5. Gue juga waktu SD doank main sepeda Tal itupun bentar banget, alhasil ga mahir2 hahaha.
    Di Bali kalo deket masih gua jangkau lah dengan jalan kaki, selebihnya naik ojek/bus aja.. Pdhl naik sepeda bisa bikin sehat juga ya 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s