Curhat Setelah 6 Bulan di Belanda


Kemarin gue pergi ke Nijmegen atas undangan kawan lama. Ini termasuk kunjungan yang lumayan spesial untuk gue, karena gue udah kenal temen gue ini dari bayi, kami satu gereja bareng, dan nggak kerasa udah 6 tahun aja sejak dia meninggalkan Indonesia. Kami ngejalanin aktif di gereja sama-sama, di sidi sama-sama, bahkan dia sempet pacaran sama orang yang gue kenalin ke dia. Pokoknya orang ini cukup spesial lah di mata gue.

Postingan tentang Nijmegen akan gue tulis di lain waktu, sekarang gue mau fokus tentang apa yang jadi bahan obrolan gue dan temen gue ini.

Udah tinggal di Belanda selama 6 bulan, gue jadi lumayan terbiasa dengan gaya hidup mereka. Gue yang dari awalnya udah straightforward, tinggal disini bikin gue lebih straightforward lagi. Apalagi menyangkut masalah hubungan sosial dengan orang lain. Menurut gue, kalo gue berteman dengan orang baru dan hubungan gue dengan orang itu menjadi buruk atau gue jadi orang lebih buruk, lebih baik langsung gue tinggal aja. Gue nggak mau hidup penuh racun. Prinsip gue, gue nggak mau nambah dosa dengan cara berbaik-baik sama orang ini di depan dia tapi di belakang malah ngedumel dan ngejelekin dia di depan orang lain. Udah cukup gue lumayan berdosa disini dengan cara nggak pergi ke gereja, apalagi kasih perpuluhan.

Kemudian percakapan beralih ke tipe-tipe orang Indonesia yang sekolah di sini. Sumpah demi apapun, gue tadinya nggak mau nulis tentang ini di blog karena gue takut gue salah ngomong dan akhirnya gue dituduh terlalu men-judge orang Indonesia, tapi ini bukan men-judge kok, ini semata-mata pengamatan gue selama tinggal disini selama 6 bulan, sebagai mahasiswa pula. Dan menurut gue, 6 bulan sudah tergolong waktu yang cukup lama untuk ngomong tentang observasi gue.

Bergaul di kalangan mahasiswa Indonesia itu cukup menarik di mata gue. Menarik, karena mahasiswa Indonesia cukup banyak, jadi kalo homesick tinggal panggil makan di luar (biasanya yang dicari sih restoran Indonesia, ada kalanya gue malas masak atau pengen makan makanan tertentu yang masaknya lebih susah daripada makannya), sering juga bikin acara yang berkutat di seputaran orang-orang Indonesia. Gue suka ngumpul di beberapa pesta dari organisasi mahasiswa internasional di kampus dan kadang cuma gue sendiri yang orang Indonesia di acara tersebut. Ya, kami mahasiswa Indonesia emang banyak dan eksklusif banget, saking eksklusifnya maka lebih sering punya agenda sendiri yang sifatnya cukup lokal. Dalam sebuah pesta orang Indonesia biasanya cuma sedikit orang luar Indonesia yang diundang, ya habis obrolannya lokal semua sih, jadi pantas orang luar berasa roaming. Gimana bisa mau jadi warga internasional, kalau setiap ketemu, yang dicari pasti orang dari negara yang sama?

Temenan sama orang Indonesia juga lumayan banyak dinamika. Entah kenapa setelah tinggal disini beberapa bulan, gue udah mulai ngerti bahwa kesetiakawanan orang Indonesia masih sama. Saking setia kawannya, kalo ada satu yang nggak bisa ikut sebuah acara, bakal kena peer pressure dengan kata-kata “Ah, nggak asyik lo” atau sejenisnya. Kenapa masih banyak orang Indonesia yang nggak nyadar bahwa lo nggak harus pergi kemana-mana bareng untuk menunjukkan bahwa lo temen baik? Kalo memang ada yang tiba-tiba mundur karena beberapa alasan, susah amat sih untuk nggak melakukan peer pressure dengan cara nggak ngomong kata-kata seperti “Ah, nggak asyik lo” atau kata lain yang secara nggak sadar memojokkan orang tersebut?

Temenan sama orang Indonesia juga bikin gue sadar bahwa masih ada orang Indonesia yang bawa-bawa pekerjaan dan jabatannya dari Indonesia. Gue pernah janjian sama sesama orang Indonesia dan kerennya, dia bisa datang tepat waktu. Terus dia bilang, sejak dia kerja di organisasi ABC di Indonesia, dia memang udah terbiasa tepat waktu, bahkan kalo bosnya ngaret melebihi 15 menit bisa dia tinggal. Ya… too much information sih menurut gue. Rasanya pengen gue balas “Emm… gue nggak mau tau juga sih”, tapi saat itu gue lagi malas berantem akhirnya gue cuma setuju-setujuin aja. Nggak habis pikir aja gue, bahwa masih ada orang yang bawa-bawa jabatan dan kerjaannya pas lagi sekolah disini. Kita statusnya sama bung, mbak, sama-sama mahasiswa, sama-sama pejuang tesis, rasanya nggak etis kalo lo memamerkan sifat lo dengan menyamakan jabatan lo di Indonesia dengan kejadian di Belanda.

Daripada kuping panas, ini uneg-uneg yang terakhir. Temenan sama orang Indonesia bikin gue ngerti bahwa masih banyak orang kita yang suka hidup berkecimpung dalam dunia basa-basi yang lama-lama jadi basi. Waktu gue baru ngecat rambut gue warna biru, reaksi yang keluar dari temen-temen gue cukup beragam. Temen-temen gue yang dari luar Indonesia biasanya cuma bilang, “Wah, rambutnya bagus banget, gue suka!” terus udah, selesai, lanjut ke kehidupan masing-masing. Kalo temen Indonesia, nanyanya sampe beruntun. Seperti di bawah ini.

Temen Indonesia (TI): Wah, bagus banget rambutnya!

Gue: Hehe, makasih.

TI: Lo ngecat sendiri? (pertanyaan pertama)

Gue: Enggak, pergi ke salon.

TI: Wah, di salon ya? Di salon mana? (pertanyaan kedua)

Gue: Di salon abcdefghi.

TI: Lo ngecat gitu berapa harganya? (pertanyaan ketiga)

Gue: Yaaa… price by request, lah. Tergantung lo mau ngecatnya berapa bagian.

TI: Kalo lo kemaren bayar berapa? (pertanyaan keempat)

Gue: *udah mulai bete, karena awalnya males nyebutin harga, tapi masih dipaksa juga* Kemarin gue kurang lebih xxx euro-an.

TI: Wah, mahal ya!

Gue: *cuma bisa bengong*

Dalam hati, gue mengutuk diri yang dengan tololnya terperangkap di jebakan basa-basi orang Indonesia. Kenapa mengutuk diri? Ya iya lah, gue menghabiskan satu menit berharga dalam hidup gue yang nggak bisa gue ambil lagi, cuma untuk ngeladenin pertanyaan-pertanyaan nggak penting dan akhirnya gue di-judge dengan tiga kata: WAH, MAHAL, dan YA. Menurut ngana aja?

Sekarang ngerti kan, kenapa gue jauh lebih memilih cari teman orang non-Indonesia? Huft, kadang orang yang bukan datang dari negara sendiri malah bisa jadi orang yang jauh lebih menghargai kepribadian dan privasi gue. Makanya kalo ada temen non-Indonesia yang nanya apakah gue punya temen Indonesia disini, biasanya gue jawab ada banyak, tapi cuma beberapa yang gue anggep beneran temen, if you know what I mean. Sisanya ya… hanya sekedar teman makan bareng atau seseruan bareng, terutama kalo lagi kangen rumah.

P.S.: Gue pernah nulis masalah basa-basi kampret begini di Path, kemudian ada salah satu temen yang komentar, “Ini termasuk lagi ngomongin gue ya?” Gue jawab aja, “Lo salah satunya sih, mbak. Bukan cuma lo doang, kok. Hehehe….” lalu dia diam seribu bahasa. Buuuurrrrnnnnn!!!!!!!!!

Iklan

39 tanggapan untuk “Curhat Setelah 6 Bulan di Belanda

  1. Baca ini menjelang tidur. Mudah2an ga mimpi buruk karena pernah maki-maki salah seorang kenalan disini dari Indonesia yang mencecar tentang kehamilan beberapa waktu lalu. Ah sudahlah, males juga mengingat2 itu.
    Baca ceritamu ini jadi tahu lika liku Kehidupan Mahasiswa disini Crys. Kirain agak beda dikit “drama”nya dengan kehidupan pengacara (baca:pengangguran acaranya dikit) macam aku gini. Ternyata bukan masalah apa pekerjaan dan kegiatannya ya. Masalah mental. Basa basi busuknya dimana2 sama untuk tipikal-tipikal gini. Akhirnya yang bisa dilakukan memilah milih sampai printilan terkecil kehidupan pertemanan. Prinsipku dari dulu tetap sama. Ga perlu punya teman banyak tapi cuman sekilas, ga perlu terlihat baik dimana2, ga penting eksis disana sini, yang perlu adalah punya temen yang bener. Biar deh dibilang pemilih, biar dikata temen dikit, yang penting jiwa tentrem bergaul sama orang yang bener. Hidup sekali kok mempersulit dengan basa basi 😅 untung aku memutuskan pergi sekolah bahasa Belanda, setidaknya agak menginternasional dikitlah pergaulan haha karena teman2 disana dari berbagai macam negara. Jadi punya pengalaman baru dengan orang2 baru.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Nah iya mbak. Kayaknya reputasiku juga mulai dianggap sbg orang tukang pilih temen, tapi daripada ntar aku bikin dosa atau malah masuk hubungan yg toxic dan berat sebelah lebih baik langsung mundur. Cari temen yg sepaham, yg mau share satu sama lain, bukan cuma enak2nya aja.

      Disukai oleh 1 orang

      1. hai Crystal :D, I feel you. Kalau aku logikanya gini aja sih, beli buah aja memilih kok, masa iya teman nggak dipilih. 😉 thank you ya sudah observasi dan sharing lewat tulisan ini.

        Suka

      2. nah eta pisan tulisannyak.
        kirain aku doang yang ngerasa “terhakimi” dengan kata2 “mahal juga yaa”!
        jadi kejadian beberapa hari yang lalu pas aku baru beli alat2 gambar yang harganya lumayan
        “ya ampun gini doang harganya segitu, mending duitnya kasih ke gua”
        WHAT THE….
        sakitnya lagi, itu temen sendiri. Males sounding kalau beli sesuatu.

        Suka

      3. Wahahahaa… Semoga kamu juga ga suka gituin temenmu ya… Memang tiga kata itu beneran gampang banget bikin org ngerasa terhakimi. Padahal kalo emang mau mahal apa murah, bukan urusan dia juga…

        Suka

  2. Hehehe.. I feel you Crys.. Gue udah 9 taunan disini cuma ada 1 temen orang Indo itu juga umurnya 35an.. Sayangnya, gue juga pilih2 punya temen Indonesia.. Kadang2 suka ngiri juga sih kalo liat perkumpulan anak2 Indo keliatannya asik banget keliling2 & jalan2 sama-sama.. Tapi betenya pas ikutan ngumpul ga nyambung sendiri soalnya cara pikirnya lain.. Udah gitu kalo ikutan ngobrol kadang2 ga substansial..

    Lebih betenya lagi kalo kita ga ikutan perkumpulan anak2 Indonesia tsb, tiba2 berapa minggu kemudian ada yang datengin dan bilang, “eh kemaren lo diomongin loh sama anak2.. katanya sombong ga ikutan ngumpul2..” Tambah males mo gabungan lah kalo gitu.. gue berasanya ga mungkin mereka cuma ngomongin gue soal itu aja.. Gue jadinya udah biasa, tutup kuping aja kalo ada pembicaraan “basa-basi” toh dibelakang gue lo sibuk gosipin gue.. Moga2 gue juga ga keliatan sombong ya curhat gini 😛

    Disukai oleh 1 orang

    1. Mbak Oliv… Ngga keliatan sombong kok. Aku dr awal juga udh mulai jaga jarak sama orang2 yg menurutku ngga cocok dijadiin temen. Ada sih bbrp anak Indonesia tmn aku main bareng tapi ya sekedar main aja.

      Suka

  3. Wihi, ini semacam jadi pelajaran supaya lebih straightforward dan to the point sih Mbak, karena kalau saya lihat-lihat ke diri sendiri dan lingkungan sekitar juga, kadang masih suka seperti itu sama orang :hehe :peace. Untuk teman, saya setuju, di manapun memang mesti pilih-pilih teman, soalnya kata orang, kita adalah sama dengan orang-orang yang kita jadikan teman :hehe. Saya juga setuju buat ketidakharusan datang ke setiap perkumpulan, kalau saya di sini juga lihat-lihat situasi, kalau sempat ya datang, kalau tidak sempat ya tidak datang. Omongan orang mah masuk kuping kiri keluar kuping kanan. Sejauh ini sih itu masih berhasil dengan baik :haha.

    Suka

  4. Endingnya manteppp! Hahaha kyanya sih ya semakin berumur kita emang semakin pilih2 teman Tal, aplg kalo orgnya Internasional kya elu wkakaka.. Soalnya kok ya kya gada topik lain yg bisa diomongin gt lho, ampe bahas2 harga segala. Kesannya ‘menakar’ kekayaan/kepemilikan bgt

    Suka

    1. Gue baru sadar fenomena banyak nanya terutama harga2an juga banyak kejadian pas gue di Indonesia. Tapi mungkin karena dulu semua orang kayak gitu jadi gue gak ngerasa kenapa2. Baru setelah dapet pembanding, gue ngerasa kalo kayak gitu tuh buruk banget

      Suka

  5. Interesting. Jaman dulu waktu aku kuliah di sini (Denmark) mahasiswa Indonesia cuman bisa dihitung dengan satu jari, jadi (untungnya) ga ada acara kumpul2 semacam itu. Aku juga merasa buat apa tinggal di negara orang, nyari pengalaman baru kalau kumpulnya sama orang2 Indonesia juga sih.

    Disini aku juga nggak terlalu kumpul sama orang Indonesia, temen orang Indonesia cuman 1-2 orang, karena banyakan masih bawa2 sifat dari Indonesia macem ribet harta “Eh, kesini naik apa? Punya mobil gak?” “Eh hape gw dong, baru beli dst dst”. Emang siapa yang mau pikirin gw punya mobil apa kagak, hape gw baru apa kagak. Plis deh. Sori jadi curcol haha

    Suka

    1. Hahahahaha untungnya aku belum nemu kayak gitu mbak. Yang ngeselin ya yg bawa2 jabatan gitu. Ya udah sih kita disini sama2 nyari ilmu, segala jabatan dkk ditinggal aja napa di Indonesia. Kesannya mau pamer “gue begini karena pas kerja gue begini” malah di mata aku jadi menyebalkan.

      Suka

  6. yg gw peratiin sih sebagian besar mhs indonesia yang ke luar negeri cuma dateng buat kuliah + dapet gelar….and not necessarily preparing to become ‘world citizen’.

    dapet ilmu di kampus, itu satu hal. Dapet ilmu bersosialisasi bareng orang dari berbagai latar belakang…that’s another thing. getting off our ‘negative attributes’ like backbiting another people, overly curious a.k.a. kepo, etc is something you cannot learn in lecture halls.

    and a bunch of us lack of that skill.

    and you made a good point about the exclusivity of indonesian students 🙂 would you like to discuss this theme on a private basis?

    Suka

  7. Hi Crys, suka deh dengan post kamu yang satu ini. I feel you, even saya masih stay di Indonesia, tapi begitulah yang saya hadapi disini, and saya juga menerapkan apa yang kamu tulis disini.. And for that reason, seringkali saya dianggap anti-mainstream dan awkward, hahaha.. But I’m proud of it, that’s for sure! 😀
    Tapi saya senang lo jadi bahan gosipan orang lain disini, itu artinya mereka sudah berbaik hati untuk meluangkan sedikit waktu mereka demi memikirkan dan membicarakan hal tentang saya, hahaha 😀

    Suka

  8. Halo Crystal, standar pake salam kenal dulu lah ya…:)) bingung mau kirim pesan kemana (ciyeh pesan) jadi sementara disini dulu aja. Aku dapet link blog kamu dari blog nya mbak Yoyen. Kenapa akhirnya aku memutuskan untuk komen di blog kamu, dan spesifik di postingan ini? Karena ini bener2 120% aku banget. Dateng ke Belanda 11 taun lalu untuk sekolah di TU Delft (silahkan diitung sendiri berapa umurku, hahahahaa) dan hal2 yang kamu tulis diatas ini bener banget deh. Makanya sampe sekarang temenku orang Indonesia cuma segelintir banget dan ya masih yang sama sejak 11 taun lalu. Ikut kumpul2 2-3 kali abis itu bay bay, ogah banget.
    Crystal masih di Leiden toh? Aku tinggal di Schiedam kerja di Den Haag. Oya, btw…udah pernah coba nasi goreng rundvleesnya fatkee? heaven! =))
    Love your writings;)

    Anin

    Suka

    1. Hai mbak Anin. Makasih ya udh mampir blogku. Disini aku juga cuma punya 3 temen baik orang Indonesia yg sama2 sekolah. Sisanya cuma temen hura hura atau “kenalan”. Sampe2 aku dicengin orang krn disini ngelompok2in org, ada yg kenalan, temen main, dan temen baik. Oya aku masih di Leiden sekarang, mbak. Udah bbrp kali makan di Fatkee tp selalu makan babi panggang sama kangkung terasi yg enaknya kebangetan itu. Entar aku coba makan nasgor rundvlees nya deh…

      Suka

  9. Ember deh. Kayaknya dulu aku juga diomongin sih , cuma karena gak pernah kumpul2 lagi ya meneketehe juga:)) gak tahan deh klo kumpul sama orang2 yang tukang ngurusin orang laen doang, masak boncengan ama temenku cowo ke centrum aja diomongin? Halah!
    Kalo maen ke Den Haag pas hari kerja boleh bilang2 loh, sapa tau penasaran sama akuh, hahaha.. . Aku kerja di Gemeente, di stadhuis yg gedung putih ituh. Ini gak basa basi, ini seriusan :)) kalo kamu bilang2 dan aku pas kosong pasti aku temuin;) Gak juga gak papa loh, gak akan sakit hati, suer! Lagian Fatkee tetep disana dan belanda tetep mendung kok kalopun kamu ga ketemu aku =))
    Sukses ya thesisnya;)

    Suka

      1. Hahaa. Gue pengen punya banyak temen org prancis, tapi mereka cenderung tertutup dan sudah dideketin. Ditambah bahasa prancis gue belum lancar hahahaha.

        Suka

      2. Kebanyakan ga bisa tal hahaha. Dan seandainya bisa gue emang memaksa diri gue buat pake bhs prancis biar lancar hahahaha. Cm ya gt ujung2nya malah jadi krik krik. Haha.

        Suka

      3. Wah bgs kl gt. Org sini ada yg appreciate ada yg biasa aja atau malah ngomel kl kt ngomong bhs prancis tp ga jelas haha. In my personal opinion, orang belanda kayanya lebih terbuka.

        Suka

      4. Orang sini jg direct sih, sangking directnya mrk langsung ngmg kl ga suka (kadang ada org yg bs smp tereak2 di tmp umum hahaha). Tp mereka ga gampang bergaul haha.

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s