Curhat Bentar: Susahnya Janjian Sama ‘Artis’


Jadi ceritanya gue punya temen. Temen gue ini baru nyampe Belanda beberapa hari lalu untuk kuliah. Sebelum dia nyampe Belanda, kami sering banget ngobrol, gue udah nganggep dia temen baik. Selama sesi-sesi ngobrol itu, kami juga udah sering janjian bikin rencana mau ngapain aja selama dia di Belanda.

Sayangnya begitu dia sampe di Belanda, gue malah lagi jalan-jalan ke Jerman. Gue ngerasa nggak enak karena udah ninggalin ini anak, paling nggak gue pengen bantuin dengan cara ngajak dia ke beberapa kota di Belanda dan ngebantuin dia settle down. Kalo gue udah pengen nolong orang, gue bisa niat banget nolongin orang tersebut. Makanya karena gue nggak di Belanda saat dia datang, gue pengen make amends dengan cara ngajakin dia ketemuan di kotanya. Gue pun bela-belain nanya apakah dia punya rencana pergi jalan-jalan di weekend depan. Dia bilang sih enggak ada. Kemudian gue bilang, weekend depan gue mau main ke kotanya ya, dia bilang oke. Gue anggap masalah udah selesai, nanti beberapa hari sebelum pergi ke kotanya gue bakal ngabarin dia akan sampai di stasiun jam berapa.

Nah, pas gue pulang ke Belanda, buka Facebook, ada post dia lagi nongkrong di home gue. Kemudian gue iseng baca komentar dan dia bikin janji mau ke kota lain di hari Sabtu, nginep pula. Kemudian gue mikir… terus hari Minggu gimana ya (gue janjian ama dia hari Minggu)? Akhirnya gue kirim pesan aja ke dia untuk nanya kepastian hari Minggu kayak gimana.

Eeeeeh dijawabnya begini: “Emangnya kita ada janji ya?”

JEGER!!!! Gue bingung dan gue bilang lah kan gue bilang mau ke kotanya tanggal segitu. Dia bilang, “Gue scroll ke atas nggak ada tuh”. Karena gue udah kadung kesel, gue diemin aja lah. Terus nggak berapa lama dia bilang bahwa justru di hari Minggu dia mau pergi ke kota gue untuk ngambil makanan dari temennya. Wah, gue pikir mungkin kalo dia ke kota gue bisa sekalian gue ajak main untuk muter-muter kota. Eh jawaban dia juga enggak banget, kesannya dia memang cuma mau beracara sama temennya itu seharian. Ya udah, gue diemin aja. Daripada gue jawab lagi, seakan-akan gue yang ngejer-ngejer pengen cepet-cepet ketemuan sama dia.

Dua hari sebelum hari Minggu, dia nanya ke gue apakah hari Minggu gue nggak kemana-mana. Gue cuma jawab “Iya” karena memang udah gondok.

Sampai berita ini turun (curhat ini turun, maksudnya), dia nggak ngehubungin lagi. Iya, hari ini hari Minggu.

Kesel? Oh jelas. Gue udah semingguan ini kesel. Awalnya kesel sama diri sendiri karena ngerasa bersalah, kemudian ngerasa bego juga dan ngerasa nggak dianggap serius, tapi lama-lama gue malah jadi kesel juga sama orang ini yang udah setuju janjian tapi ujung-ujungnya malah janjian sama orang lain. Mending kalo gue dikasih tau… Padahal gue pengen ngajak dia keliling kota atau jalan bareng ke kota tertentu untuk me-redeem ‘kesalahan’ gue yang nggak ada di Belanda saat dia datang. Kalaupun dia nggak ngerasa gue salah apa-apa, paling enggak gue ngerasa bahwa kesalahan gue udah ditebus sendiri.

Hmmmmmm pikir-pikir seribu kali deh kalo lain kali mau jalan sama orang ini. Kayaknya harus diomongin dari sebulan sebelumnya dan harus pake reminder dari seminggu sebelumnya biar dia nggak kelupaan kalo ada janji. Emang kamu artis? Artis aja kayaknya agendanya nggak lebih padat daripada kamu.

Update: Akhirnya gue ketemu juga sama temen gue hari ini! Jadi ngga bete lagi deh, hehehehehehehe…

Iklan

16 thoughts on “Curhat Bentar: Susahnya Janjian Sama ‘Artis’

  1. Saya juga punya teman yang seperti temannya Mbak itu, mendadak punya amnesia kalau ada janji dan selalu ada janji sama orang lain kalau kebetulan berjanji duluan dengan saya :haha. Pertamanya biasa tapi lama-lama kesal dan akhirnya berpikir, “Mungkin orang ini memang tidak niat kalau membuat janji dengan saya.” Sekarang ya sudah jarang berhubungan sih kami :haha, mungkin karena sama-sama merasa tidak ada manfaatnya.

    Suka

  2. Aku jd km sih, wes kapok. Nggak janjian lg drpd berada dlm penantian penuh gelisah…. #caelah maap bukan ngomporin. Tp ada bbrp jenis org yg emg terbukti, baiknya dihindari, hehehe.

    Suka

  3. Haahahha… aku paling males janjian kalau gak jelas gitu. Sore2an deh. Tapi gak tau jamnya misalnya. Jadi susah mau pergi2 kelain tempat. Makanya kalau lagi traveling aku gak terlalu suka bikin janji mau ketemuan karena pasti sibuk

    Suka

  4. Ini mirip banget keselnya kayak pas temen gue dateng, mau ketemuan, malah dia yg susah dihubungin (dan sampe sekarang gak hubungin gue lho).
    Orang kayak gini dimasukin Pandora box aja bagusnya Tal, gak usah sisihin waktu spesial, kalo bisa aja. Abisnya bikin gondokkkkkk, hahahaha.

    Suka

  5. Tal, suka deh baca blog lo. Hahaha *bosen ga lo gue lagi yang komen? Hahaha*

    Gue pengen bs nulis curhat sejujur lo tanpa takut orangnya ngeliat hahahaha. Dan tanpa mikirin pendapat orang lain..

    Suka

      1. Hahahaha kayanya gara2 dulu gue pernah diserang abis2an sama org yg gue anggap temen ttg isi blog gue deh -yang waktu itu sangat jujur. Sampe2 gue delete itu blog hahahah. Kalo dipikir2 lagi bego sih ngapain gue delete coba hahahhaha.

        Suka

      2. Haha iya huff~ bahkan waktu itu gw ga menyerang dia sm sekali. Tp dia mengkritik personality gue dan memberikan alasan/bukti dengan mengutip salah satu postingan gue. *scary huh? Hahhaha.

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s