Google before you ask!


Curhat dikit di kala lagi ngerjain tugas.

—–

Belakangan ini gue lagi agak sebel sama anak-anak baru dari Indonesia yang baru masuk kampus untuk masa penerimaan baru musim gugur. Kenapa?

Karena grup Whatsapp gue suka banget penuh dengan pertanyaan-pertanyaan yang sangat mendasar seperti “toko untuk perlengkapan A dimana?” “toko untuk cuci foto dimana?” “ada gym yang murah nggak ya?” dan lain-lain.

Awalnya sih gue biasa aja menanggapinya, tapi lama-lama gue eneg sendiri…

Pengen rasanya gue bilang, “Tau Google kan? Gimana kalo Google dulu sebelom nanya sama orang?”

Ya iya lah. Di jaman sekarang yang serba canggih, keberadaan mesin pencari perlu digunakan sebagai tempat tujuan nomor satu untuk segala hal, termasuk pertanyaan-pertanyaan mendasar seperti diatas. Cukup menggunakan kata kunci, pencet ENTER, ketemu deh jawabannya. Bingung dengan search term yang kebanyakan berbahasa Belanda? Nggak usah kayak orang susah, udah ada Google Translate, tinggal masukin padanan kata bahasa Inggris atau Indonesia ke bahasa Belanda. Lagipula banyak toko dan perusahaan jasa di Leiden yang udah masuk daftar Google, bahkan lengkap sampai ke alamat, nomor telepon, dan jam buka mereka.

Heran aja gue sama orang-orang ini… Untuk masalah segampang itu aja nggak mau Google dulu sebelum nanya sama orang lain.

Apa? Mau counter argumen gue dengan pepatah “malu bertanya sesat di jalan”?

Gue counter balik dengan jawab “Sering bertanya malu-maluin”!

Iklan

23 tanggapan untuk “Google before you ask!

  1. Aduh cerita gw banget nih di grup PPI Denmark. Bahkan ada yang sampe nginbox, nanyain apa mesin ATM disana bisa dibuat pake kartu maestro. Udah gitu pake nyuruh ngeliatin pulak, ngasi pe er banget secara disini gw jarang banget yang namanya urusan sama mesin ATM karena kemana2 pasti cashless.

    Sempet juga jaman dulu ikut grup FB namanya Backpacker Dunia, trus lama2 gerah krn pertanyaan yang muncul itu2 aja. Jangankan gugel, nyari di forumnya sendiri aja pasti ketemu. Pemalasan masal emang kadang orang kita mah, udah kebiasaan buka mulut duluan sebelum ngapa2in, riset itu boro2…

    Suka

    1. Makanya, ngeselin banget kan mbak. Saking jengkelnya, tadi ada yg nanya “Dimana ya tempat main pingpong yg bisa buka sampe malem?” Aku jawab aja, “Coba tanya Google dulu deh… #TeamGoogleBeforeYouAsk” terus dia keki dan cuma jawab “Thank you” πŸ˜‚
      Ga segan-segan sekarang aku ngegituin orang. Ngga ngerasa jahat malah. Intinya kan negur. Itu Google ada buat dipake cari macem-macem, bukannya buat dipelototin doang.

      Suka

  2. Aku sempet ngomel gini ditwitter. Kapan2 mau nulis kayak kamu juga diblog. Ada yang mau ke Den Haag, trus nanya kalo dari Amsterdam ke Den Haag naik apa. Aku sudah males aja jawabnya. Kujawab kereta. Trus nanya lagi, kereta nomer berapa? Lah ketauan banget yak ga mau google dulu. Aku bilang aku ga tau karena jurusannya banyak. Trus aku kasih link ns. Nanya lagi, kalo di DH sewa sepeda dimana? Aku ga tau, google aja. Eh dianya ngomel, katanya aku pelit info padahal tinggal di DH tapi ga mau bagi2 informasi. Kan sinting ya, udah nanya2, ngatain orang pelit lagi. Aku jawab aja : kamu bisa beli tiket jalan2 ke eropa, mustinya ga susah juga buat sekedar google, karena aku malas jawab pertanyaan yang sebenarnya bisa kamu cari digoogle asal ga malas. Judes emang, tapi biarin. Lha aku dikatain pelit.

    Disukai oleh 2 orang

  3. Hahahaha anak jaman sekarang yak! Males banget usaha, kecuali klo udah google, nyari kemana2 ga ada naaah bru deh nanya yak. Ini sama aja kayak posting di Instagram, uda dikasi geotag masih pake nanya “ini dimana mbak” -_____-

    Suka

      1. Eh ngomong2 sahabatku ada yang kuliah baru mulai taun ini S2 di Univ Leiden juga lho. Tapi gatau Crystal kenal ato gak, dia jurusan psikologi. Tapi keknya banyak ya orang Indonesia di Leiden

        Suka

      2. Woalah tau. Tapi hanya kenalan aja, baru ketemu sekali. Aku belum begitu akrab sama anak-anak baru ini soalnya… Tenang aja mbak, Christa ga pernah muncul di grup nanya yg nyebelin koq xD tapi aku pernah becanda kesel karena namanya sama kaya aku tinggal tambahin L doang, jadi bingung deh orang sini kalo mo panggil apa… HUahahahahaha

        Suka

  4. Akuu lagi pengen banget nulis begini, tapi soal indonesia mengglobal Tal. Banyak bgt yg nanya begini: “halo gimana caranya supaya masuk univ top seperti harvard?” Atau “halo mau tanya kalau ‘aj sekolah ke inggris ada tes masuk gak ya” laaahh jawabnya bingung kan. Antara bingung tapi lebih ke gemes sih. Masa gitu aja gak tau.. Semua ada di google bukannn

    Suka

    1. Christaaa ini ngomongin masalah sekolah di luar dan cari beasiswa gw juga sering banget ditanyain “jurusan erasmus mundus apa aja?”, “mininal ielts-nya brapa ya?”, “website erasmus mundus apa ya?” — alamaaaaakk informasi mendasar yg kayak gitu aja gamau cari sendiri gimana mau dapet beasiswa yak?! Gw malesss banget jawabnya klo dah nanyanya kayak gitu huh!

      Suka

      1. Iyaaa kaaannn kalo yang gitu aja harusnya bisa dicariii sendiri…. pengen bantuin tapi gimana ya kalo kedapetannya pertanyaan gitu mulu, ga maju2 jadinyaa Aggy 😦

        Suka

  5. Pengalaman yg samaaaaaaaaa. Gw pernah bbrp kali tulis tentang pengalaman ditanya…. kmrn ini malah ad org Indonesia yg br dateng, nanya2 soal ginekolog. Pas gw bilang hrs ke GP dulu dia malah ngeyel, ga bs langsung ya. Pengen dipites. Emang eke buku telpon… carilah mana yg deket rumahmu! Hahaha

    Suka

      1. Mau kagak mau, mana bisa di sini maen nyelonong gak pake pengantar hahaha. Trs biasa lha marah2 krn mahal… gw udh bilang makanya daftar health insurance kalo bukan resident krn healthcarenya mahal bok

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s