Curhat: Pertanyaan Beranak dan Invasi Privasi


Salah satu nggak enaknya bergaul sama orang Indonesia di luar negeri adalah: banyak dari mereka yang masih kebanyakan nanya. Kalo nanya A, entah kenapa pertanyaan bawaannya banyak banget, mulai dari A.1 sampe A.100. Hal ini baru saja gue alami (lagi).

Gue punya temen seru-seruan disini, dia lulusan Psikologi. Nah, bukannya gue mau mengkotak-kotakkan para psikolog atau lulusan psikologi diluar sana ya, karena sahabat gue di Indonesia juga lulusan psikologi dan gue juga tau orang psikologi malas dianggap kayak gini. Tapi menurut gue, orang psikologi itu jago banget observasi seseorang, sehingga muncul anggapan di masyarakat umum bahwa orang yang belajar psikologi itu jago “membaca” orang. Gue tau sih, sebenernya mereka nggak membaca orang, tapi mereka dilatih untuk mengobservasi segala sesuatu terutama perilaku dan kepribadian manusia, sehingga mereka bisa dengan mudah membentuk profil seseorang.

Oke, kembali ke temen seru-seruan gue si lulusan Psikologi ini. Ada hubungannya antara cerita gue hari ini dengan kemampuan orang psikologi untuk mengobservasi manusia. Intinya, temen seru-seruan gue ini pinter observasi orang, tapi sayangnya dia menggunakan kelebihan dia itu untuk “menggali” cerita-cerita orang tersebut. Termasuk gue. Bahasa singkatnya: dia cerdas dalam kepo-in orang.

Sering sekali teman seru-seruan gue ini menggunakan bahasa-bahasa yang menjebak, sehingga kalo gue nggak sadar bahwa gue lagi di observasi sama dia, gue bisa aja ngejawabin pertanyaan dia sampe gue ngejawab satu pertanyaan pokok yang adalah inti dari pertanyaannya. Awalnya pas kenalan sih gue nggak sadar, tapi lama-kelamaan gue sadar juga kenapa orang ini kok suka banget ngulik kehidupan gue, awalnya sih dia anaknya seru gitu ya karena kelihatan cerdas dan gue bisa ngobrol obrolan cerdas sama dia, tapi lama-lama kelihatan menyebalkan karena dia kepo dan ‘keberatan jargon’ karena terlalu cerdas itu.

Sejak gue sadar bahwa orang ini suka menginvasi ruang privasi gue secara halus, gue mulai jauhin dia pelan-pelan. Kalo dia ngajak makan bareng, gue menghindar dengan bilang gue ada acara. Begitu terus, sampai akhirnya gue terpaksa ketemu dia pas datang ke acara wisuda temen gue kemarin. Ya awalnya sih biasa aja ya, terus tiba-tiba dia nanya ke gue, “Gimana gebetan?”

Gue cuma jawab, “Gimana apanya?”

Dia jawab lagi, “Yaaa… ada progres tertentu nggak?”

Gue jawab aja. “Emangnya gue harus bilang sama lo kalo ada progres apa nggak?”

Terus dia jawab dengan sangat nggak nyambung, “Ya untuk menghindari misunderstanding aja sih…” dan akhirnya gue diemin karena gue nggak tau mau jawab apa, daripada dia puter-balikin semua jawaban gue lagi.

(Note: Dia tahu gue punya gebetan, tapi ya cuma dalam skala itu aja. Gue udah cukup tau kelakuan dia untuk nggak ngasih tau keterangan lebih lanjut tentang seseorang yang spesifik ini.)

Sesudah acara wisuda, temen gue yang wisuda ini ngadain acara makan malam bersama. Lagi-lagi gue secara nggak sengaja ketemu dia di stasiun sehingga nggak punya alasan lain untuk berangkat bareng ke restoran. Selama di perjalanan di kereta, dia nggak berhenti-berhentinya ngeledekin gue eksis lah, sibuk lah, banyak urusan lah, karena semua undangan dia ke gue, gue tolak semua. Ya memang selain karena mau ngejauhin dia, pada saat itu juga gue ada kegiatan lain, mau diapain lagi?

Gue nggak suka deh kalo ada orang yang ngeledekin gue sok sibuk, beredar, terkenal, cuma karena gue jarang menghabiskan waktu dengan mereka. Memangnya semua orang harus tahu kegiatan gue? Kalo gue jarang kelihatan bukan berarti gue eksis atau terkenal atau apalah. Karena kemaren gue digituin, jadi gue diem aja. Gue udah terlalu gondok untuk nunjukin kalo gue nggak suka.

Untungnya makanan malam itu enak. Plus gue dibayarin makan malam. Walaupun sepanjang makan malam gue harus duduk sebelah orang ini, nggak masalah, lah. Toh juga selama makan gue kebanyakan diem sehingga dia nggak bisa ngulik-ngulik kehidupan gue lagi. Pas pulang juga begitu… gue kebanyakan diem dan kalopun dia ngomong yang menjurus, gue cuma bales dengan ketawa atau gue setir ke omongan lain.

Iklan

32 tanggapan untuk “Curhat: Pertanyaan Beranak dan Invasi Privasi

  1. Hehe.. I’ve been kind of a silent reader of your blog tapi pas baca postingan tentang kepo2nya orang indo rasanya kena banget di hati πŸ˜›

    Kenapa ya cuma indonesians aja yang suka ngejudge dengan kata2 sok atau sombong kalo ada orang yang ga mau ikutan acara mereka?

    Kalo gue nolak undangan dari temen internasional cuma bilang, “Oh I have things to do at that date, I can’t come.” Mereka santai2 aja ga pake kepo hahaha..

    Suka

      1. From now on I will comment on all your posts dehhhhh :D:D
        Haha.. Gue kan follower blog ini, kalo lo post something muncul di email dan biasanya cuma baca disitu.. Gue ngebiasain diri jadi silent reader supaya ga terlalu kepo sama urusan orang.. Usually I only comment when I really feel like I have something to say πŸ˜€
        Temen2 di Leiden ga ada yang baca blog ini?

        Sebenernya menurut gue yang kepo2 itu biasanya yang cuma datang ke belanda, kuliah dan langsung pulang.. Indonesians yang udah lama tinggal disini rata2 punya mindset yang “mind your own business” deh.

        Cerita2 kaya gini selalu kedengeran karna tiap tahun student baru datang dan kejadiannya terulang2 terus kaya gitu.. “I want to know the gossips of the seniors here!” Haha jadi tiap tahun musti siapin diri dari kepo2an orang baru …

        Btw, eksis itu maksudnya apa sih? Kok elo yang ga ikutan kumpul2 dibilangnya malah eksis? Bukannya harusnya ga eksis ya? Eksis = exist? Hahaha..

        Suka

      2. Ga ada, kalopun ada ya bodo amat. Hahahaha. Iya bener, yg kepo cuma yg gitu. Temenku ada yg di Nijmegen udh lulus kuliah terus kerja disini, ngga kepo tuh ama urusan orang. Malah keluhan dia juga sama.
        Iya maksudnya eksis tuh gw disangka ngetop diluar. Saking ngetopnya diluar sampe ga mau kumpul2. Hahahaha! Lucu ya analoginya.

        Suka

  2. Iuuhhh nyebelin banget menghindari misunderstanding pula jawabannya. Kenapa hrs ada misunderstanding, kecuali kalo doi naksir salah satu pihak bener gak hahaha.
    Gue sering banget jdnya ngindarin acara Indonesia. Atau ngapus foto atau status yg bener2 gak ada hubungannya sama kawin/bayi tapi ada yg komen begitu… udh sampe masuk kategori pet peeve jdnya

    Suka

    1. Ga nyambung kan yeh??!! Ketauan aja orgnya mo kepo. Dia kenal juga kagak ama gebetan gue hahaha!
      Gue juga kalo ini bukan temen baik gue, kaga mau datang Sca. Kebanyakan org Indonesia disini masih nganggep sesama Indonesia temen, gue udh mulai ngotak2in, mana yg cocok ya jd temen. Mana yg enggak ya tinggal. Lg apes aja temen baik ini jg kenal ama si cewe kepo…

      Suka

      1. Jawabin laen kali Tal, misunderstanding apa lu naksir gue ya?! Dijamin misuh2 tuh orang… tapi bisa aja besoknya lu jd bahan gosip baru hahaha.
        Nih gw lg mikir besok ada farewell anak Indo jg… pengen dateng sebenernya buat say bye gt tp liat guest listnya ciut deh gw, hahahah. Kapan catch up yuk Tal udh lama gak ngobrol. Miss you!

        Suka

      2. Gue sih saranin dateng aja, biasanya guest list orang Indo tuh tentatif bukan sih… Lo tau kan kebiasaan org kita gimana hehehe. Yukkk Sca, wah cerita gw udh banyak banget disini. Lo denger pasti ketawa2 deh!

        Suka

  3. tulisannya memancing respon terus nih. tips saja, bergaul dg org indonesia di luar sebaiknya jgn terlalu baper (dibawa perasaan). kebanyakan org indonesia etnis tertentu bila punya masalah tdk to the point. Muter-muter. Nggak bisa ngungkapkan, jadi bawaannya kemana-mana. Bisa saja sebetulnya org yg tsb punya masalah yg dia tdk sadari, culture shock, homesick, trauma pengabaian, dsb. Kalau tdk nyaman ungkapkan dg cara ‘perasaan’ misal, “mba maaf perasaanku ngga nyaman bila…., saya perasaan ngga nyaman bila….” lalu tunjukkan empati pada posisinya. Bila ybs. masih bersikap tdk mengenakkan, itu sebetulnya dia yg punya masalah budaya entah dg sikap2 individualis di kondisi skrg. Shg tuntutan kpd sesama org sekampung lbh tinggi. Hehe, risih ya dijadikan obyek, itu sgt tdk sopan sebetulnya. I tell you a secret, ini org psikolog yg cerita, org masuk psikolog itu terkadang krn ingin “berobat” juga sambil belajar, lho. Alias juga punya masalah….;) good luck ya crys

    Suka

    1. Hai Fee… Emang bener kata kamu. Ah tapi dia juga kelakuannya seolah “ga butuh” orang Indonesia, dgn bilang “Ah gue ga ikut grup whatsapp org indonesia disini” tp menurutku kelakuannya masih sama aja alias ga menghargai privasi. Kalo udah gitu aku cukup diam atau ngejawabnya ngelantur. Baru bisa bilang “Eh sori ga nyaman nih” kalo emang udh diluar batas. Fee org psikologi juga? Sahabatku yg psikolog jg ngomong kadang org belajar psikologi utk “mengobati diri sendiri” hehehe.

      Suka

  4. Paling males ya emang kalau dibilang sok sibuk. Toh masing-masing orang emang ada urusan sendiri, masa karena ga bisa ketemu terus dibilang sok sibuk. Sabar ya Crystal. πŸ™‚
    Kalau aku pribadi sih lebih milih ngehindarin orang-orang kayak begini, daripada akunya kesel sendiri. Hidup jadi lebih damai juga..hahahaha

    Suka

  5. Hihi paham banget Tal! Dulu pas gw kuliah di Eropa jadinya jarang banget kumpul ama my fellow Indonesians, abisnya emang kepo abis hakakak. Awalnya gw sering kumpul tp klo ngumpul sering kelamaan pdhl gw ada kerjaan lain, klo pamit duluan lgsg diblg sombong, sok sibuk, gaya punya temen “bule” (lah wong tinggalnya di Eropa gimana toh?!) dkk…lalalala akhirnya tutup telinga dan menghindar haha

    Suka

    1. Aggy, pengalaman kita sama banget yah! Iya sering ngumpul ngalor ngidul, untungnya di kalangan temen2 gue, kalo pulang duluan ya gak diledekin apa2 gitu karena kita tahu masing2 punya kesibukan sendiri. Malah kayaknya nongkrong sama temen bule lebih “bermakna” krn cuma beberapa jam tapi banyak ngobrolnya.

      Kemaren gue datang ke acara kumpul2 orang Indonesia di kampus, ada acara musikalisasi puisi gitu… Lagi super malas ber basa-basi sama orang2 sebangsa, jadinya pas acaranya selesai langsung pulang. Padahal ada acara foto2. Malas aja, ntar “terjebak” lama2, soalnya mau belajar.

      Kok tiap Aggy komen, ga pernah masuk notifikasi WordPressku ya?

      Suka

      1. Klo di tempat gw dl pada suka kumpul gosip, gitaran, makan2…dr pagi ampe malem, pokoknya ga produktif abis deh, makannya gw jarang mau diajak. Kadang pada lupa kali yak ke luar negeri buat belajar bukan buat kumpul2 haha!
        Kayaknya kita emang banyak yg sama πŸ˜€
        Waduh gatau knp komen gw ga masuk yak?! WP sentimen ama gw kale ya haha

        Suka

      2. Kadang2 gue juga suka ikut acara2 ngumpul2 ngalor ngidul gitu kayak nonton bareng, gitaran, karaoke, makan2… tapi ya nggak sering2 amat. Dan biasanya gue liat dulu yg bikin acara siapa. Kalo yg bikin acara temen main gue ya gue ikutan, dgn catatan kalo yg ikutan juga temen2 main gue, hehehe… Tapi ada juga temen2 Indonesia disini yg emang gw jadiin temen belajar bareng dan temen curhat. Kalo itu cuma bs dihitung pake jari, kayaknya cuma ada 2 orang deh. Iya nih gue harus sering buka comment box dari WP admin xD

        Suka

      3. Gw juga pasti punya temen Indonesia yang deket tapi cuma 1-2, tp semenjak pindah ke Swiss ama Romania jarang ngumpul abisnya org Indonesianya dikit apalagi di Rom haha, bisa ngebayangin di Belanda pasti buanyak ya org Indonesianya hihi.

        Suka

      4. Aduh segambreng banget. Apalagi Leiden. Tapi Leiden masih dibilang ‘sedikit’. Paling banyak di Wageningen. Malah aku awalnya kepengen kuliah bener2 di negara yg minim orang Indonesianya biar bener2 tau struggle-nya untuk berjuang hidup tuh gimana… tapi ya takdir menempatkan di Belanda, entah apa yg akan terjadi setelah ini xD

        Suka

      5. Cobain di Romania Tal, dijamin menantang! Sampe waktu itu gw ketemu ibu-ibu dari Indonesia di mall random banget seneng banget saking ga adanya orang Indonesia di Bucharest haha! Mahasiswa pun gw juga kenal cuma 2 orang itu pun gak pernah ketemuan dan gak sekampus. Serunya jadi deket ama temen-temen dr negara lain, belajar budaya mereka. Anyway that’s the poiny of studying abroad right?! Meeting new people ga cuma dr negara kita doank πŸ˜€

        Suka

      6. Truuuueeee!!!! Nah di bagian menantangnya itu lah yg seru… Disini plus point banyak orang Indonesia, dapet banyak koneksi kalau2 mau cari tempat tinggal dll. Tapi kalo kelamaan di comfort zone ya mana enak.

        Suka

  6. even yang psychologist juga ga terlalu suka deket2 sama psychologist yang lain. hehehe…. kalo kita gathering itu uda pasti boundaries nya etika profesi yang jadi nya supervision group session, bukan kepo2in sesama.. hehehe… ; ) emang temen nya kali yang nosy… hehehe…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s