Kenapa Takut Untuk Merasa?


Tulisan lagi mandek tesisan.

Beberapa bulan setelah gue pindah ke Belanda, gue menemukan satu bahasa gaul baru dari temen-temen gue di Indonesia: BAPER.

Awalnya gue nggak ngerti maksudnya “baper” itu apa sih? Apakah sama dengan “mager” alias singkatan dari “males gerak”? Akhirnya gue memutuskan untuk nanya ke temen gue perihal kosakata baru ini.

Olala… ternyata “baper” itu singkatan dari “bawa perasaan”. Sampe geleng-geleng kepala dibuatnya. Ada ada aja ya orang Indonesia, jago banget bikin bahasa gaul, sampe kata “baper” bisa diciptakan. Kreatif sekali orang kita ini.

Contoh penggunaannya?

  1. Aduh, lo jangan baper dong, dia mikir lo cuma teman, kali!
  2. Gila, konser Taylor Swift kemaren beneran bikin gue baper!

Kalo bisa disimpulkan, pemakaian kata “baper” sama artinya dengan “masukin sesuatu ke hati” atau “menghayati sesuatu”. Biasanya sih dalam konteks percintaan atau sesuatu yang bawa-bawa perasaan seseorang.

Nah, lama kelamaan kata “baper” ini jadi mengalami pergeseran makna. Orang jadi takut galau, takut curhat, semua karena takut dibilang “ah lo jangan baper dong”.

Gue kok jadi miris ya kalo lama-lama kayak gini. Kita ini kan manusia. Manusia punya perasaan. Kalau lagi gundah gulana, senang, bahagia, sedih, dan pengen mengeluarkan uneg-uneg, pasti disebar dong. Entah itu lewat curhatan di media sosial, nulis di buku harian, atau lebih kreatif dengan cara bikin lagu, bikin puisi, melukis, dan lain-lain. Nanti kalau semua orang takut dibilang baper, nggak akan ada lagi seni yang indah tentang jatuh cinta dan patah hati, dong? Ih, takut!

Bukankah perasaan seseorang adalah motivasi terbesar dalam menghasilkan karya seni? Entah berapa karya seni yang dihasilkan karena perasaan seseorang, baik itu perasaan baik atau buruk. Kata-kata “jangan baper lah” malah menghimpit kreativitas untuk berkarya.

Kenapa harus takut untuk merasa? Kita ini manusia biasa yang nggak lepas dari merasakan sesuatu, entah itu bisa disebut dengan jelas maupun enggak. Kalau membatasi diri terus-terusan untuk jangan membawa sesuatu ke hati, sama aja nanti hati nggak punya kerjaan.

Iklan

22 thoughts on “Kenapa Takut Untuk Merasa?

  1. Hay Crystal, sebelumnya salam kenal ya.
    Aku juga baru tahu istilah ‘baper’ dan artinya akhir2 ini lho, sering denger temen ngomongin itu karena gak nyambung akhirnya tanya itu apa sih artinya. Deuuhhh jadi gemes sendiri ini aku yg kurang update atau memang orang-orang Indonesia jaman sekarang itu tambah kreatif aja ya menciptakan kosakata baru. Malah yg ada kalau temen pas ngobrol pake istilah macem2 jadi gemes sendiri, hehehee aku soalnya kurang suka juga pakai kata2 yg kadang gak jelas gitu, kan gak semua orang bisa tahu juga. Nice post 🙂

    Suka

  2. The problem isssss yg ngomong tuh kbanyakan abege2 yg fokusnya di cinta2an gitu loh Tal instead of mikirin masa depan like ‘mo magang/kerja dimana,’ ‘mo nambah skill apa buat masa depan’ gt2. Ngurus diri sendiri aja belum becus udah sok2 mo pacaran 😂
    Gua mengakui kalo perasaan bisa bikin kita kreatif tp kata2 ‘baper’ bikin cinta mengalami degradasi makna.

    Suka

  3. Bahasa gaul ini juga mengalami perkembangan pesat ya. Dulu bahasanya galau sekarang jadi baper entah selanjutnya berkembang jadi apalagi. Lucunya yang mager itu. Mager di Indonesia artinya males gerak. Sementara dalam bahasa Belanda artinya kurus. Ya bisa jadi sih kalo males gerak kan males makan jadinya kurus *logika abal2 haha.

    Suka

  4. Ntar juga lama2 pada bosen make kata ini (hopefully). Skrg banyak dipake krn lg tren aja 😀 tp klo temen seusiaku kok aku perhatikan masih jarang ya yg make kata ini. Smoga gak ketularan para ABG dan earlytwenties itu sih.

    Suka

  5. Menurut pengamatan aku ya Crys, jargon kaya gini orang pake supaya ngga ketinggalan jaman. Jadi main asal celetuk aja tapi ngga dihayati banget pemakaian dalam konteks yang bener. Dan terutama, ngga mikir perasaan partner bicaranya. Ngerasa begini setelah tinggal lama di Belanda 🙂

    Suka

      1. Heeh. Ini menurutku ya. Biar ngga keliatan ketinggalan jaman, banyak yang pake jargon baru tanpa perduli cocok ngga dan tanpa peduli yang denger. Tapi on topic, aku juga kesel kalo aku liatin emosi dan dihimbau untuk tenang. Manusia kan memang punya perasaan, kita bukan robot. Ya ngga?

        Suka

  6. Hai Crys! Apa kabar? Iya ni Crys, kata “baper” lagi happening sekali.. Artinya lebih mengarah ke “jangan terlalu sensi berlebihan”. Saking happeningnya, ada beberapa teman saya yang dijuluki Miss Baper atau Tuan Baper.

    Secara kontekstual, saya kurang setuju dengan penggunaan kata ini. Kalau digunakan hanya untuk candaan kecil yah engga apa-apa, tapi saya sering mendengar kata ini digunakan untuk “ngatain orang” dalam tujuan khusus yah. Misalnya mau bilang ke seseorang “hey, jangan emosian gitu donk” diganti dengan “lu jangan baperan deh jadi orang”. Kesannya kan jadi beda, ya engga?

    Yah kembali lagi, kita juga manusia yang memiliki perasaan seperti yang kamu stated di post ini, jadi rasanya kurang pantas kalau kata ini digunakan terus-menerus setiap hari.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s