Curhat: Teman Pamer


Kata orang, jaman sekarang pamer sama sharing itu beda-beda tipis. Apa benar? Apalagi dengan maraknya dunia media sosial, orang bisa aja tujuannya pamer tapi bahasanya dihaluskan, seolah-olah dia lagi berbagi sesuatu. Kelakuan kayak begini sering banget disebut sebagai humblebrag. Mungkin kalau di bahasa Indonesia yang baik yang benar, kelakuan ini disebut sebagai ‘merendah untuk meninggi’ kali, ya.

Nah, tapi ada juga orang-orang yang nggak punya stok kata-kata lebih untuk bisa humblebrag ke orang lain, makanya dia bener-bener downright pamer. Hal ini dilakukan sama temen saya.

Jadi temen saya ini sekarang sekolah di Amerika. Saya sendiri kenal dia udah sejak hampir setahun yang lalu. Anaknya ambisius, proaktif, dan sangat tukang ngatur in a good way. Sebelum ke Amerika, dia sudah punya pacar. Setelah tinggal dI Amerika Serikat, dia sepertinya putus sama pacarnya yang di Indonesia, lalu beberapa bulan kemudian udah gandeng pacar baru. Biasa, orang bule.

Sampe disini sih ceritanya masih biasa aja ya. Yang ngeselin itu adalah bahwa dia sering banget pamer di media sosial. Kelihatan sekali pergaulannya di Amerika cukup merata, bukan cuma main sama orang Indonesia doang. Yang ini sih bagus ya. Dia suka masukin foto-foto lagi nongkrong bareng pelajar lokal, atau lagi jalan-jalan ke kota sebelah sama sesama temen internasional. Yang bikin ngeselin adalah setiap kali dia masukin post tentang dia dan pacarnya. Kelihatan banget terlalu pamer punya pacar bule. Lagi liburan, masukin foto segambreng dengan caption yang luar biasa berlebihan. Terus dia juga suka screenshot tulisan-tulisan yang dibikin pacarnya ke dia lalu dimasukkin ke media sosial.

Yang paling bikin risih itu adalah dia gembar-gembor bahwa pacarnya kerja di CIA. Iye, CIA alias Central Intelligence Agency, biro mata-mata Amerika Serikat. Saya nggak tau sih pacarnya kerja di CIA jadi agen rahasia atau bukan, tapi dia sering nulis pacarnya ini lagi tugas di daerah Timur Tengah dan dia sering ngeluh di media sosial, pengen pacarnya cepet pulang lah, kangen lah, dan lagi-lagi ngomong kata-kata seperti “Aduh susah ya punya pacar yang kerja di CIA…” Gue ngeliatnya gerah banget. Lama-lama saya mulai sangsi kalo pacarnya ini beneran kerja di CIA. Setahu saya, orang-orang yang kerja di CIA ini bener-bener merahasiakan status dan kehidupan pribadinya karena mereka rentan dari mata-mata musuh. Malah banyak kasus bahwa orang-orang dekat mereka nggak tau kalo mereka kerja jadi agen rahasia CIA (ini berdasarkan film-film lho, hehehe). Nah kalo pacarnya temen saya ini beneran kerja di CIA tapi temen saya ini demen banget pamer di media sosial tentang kerjaan pacarnya, gimana nggak mau gali kuburan sendiri tuh? Kemarin malam dia masukin screenshot dari laman web tentang suka duka pacar dan/atau istri dari anggota CIA atau FBI dengan caption “Beginilah kalau pacar mau pindah kerjaan dari CIA ke Air Force… Ala ala film banget deh” atau something like that deh tulisannya. Ngeliat kayak begitu saya makin muak.

Saya tau sih, apapun yang ditulis orang di media sosial adalah hak pribadinya. Tapi yang kayak begini bikin kelihatan banget bahwa media sosial punya dampak buruk yaitu dampak pencitraan. Untuk kasus temen saya ini, beberapa temen saya yang lain juga bilang bahwa dia kadang bisa jadi tukang bohong karena mau kelihatan gaya atau lebih maju di banding temennya. Saya sih percaya nggak percaya kalo pacar dia beneran kerja di CIA, tapi bukannya kalo semakin orang gembar-gembor, tandanya orang itu insecure sama omongannya sendiri?

Iklan

39 thoughts on “Curhat: Teman Pamer

  1. Nanti soc med accountnya dia discreening kantor pacarnya, dan dia atau pacarnya ditegur loh. Big brother is watching.

    Oversharing atau mamer memang terserah ya tapi aku kalo lihat yang berlebihan gini kadang mikir: ini bener ngga, what are you trying to prove? gitu.

    Suka

  2. Ala-ala banget nggak sih caption kayak gitu :haha. Duh sifat desanya masih aja dibawa… mudah-mudahan bener deh dia punya pacar, kalau yang diakunya pacar itu sebenernya cuma orang yang kebetulan nemu di jalan, kwa kwaaa… :hehe. Tapi bagus sih ada orang kayak gitu, Mbak. Bagus buat diketawain :haha.

    Suka

  3. Kayaknya klo kerja di CIA adanya dirahasiain banget ya…ini gatau boong ato emang si pacar ini oon banget haha! Tapi emang gw perhatiin, lama2 information overload banget di sosmed, seakan SEMUA harus ditulis di sosmed, dan ga cukup FB aja tapi Twitter, Path, IG….pusing ga seh! Apalagi klo updatenya super pribadi, risih woi!

    Suka

  4. Keknya jelas bukan orang CIA klo gembor2 kerja di CIA gitu hahah

    Aku heran sama yg pamer punya pacar bule apalagi yg lagi tinggal di luar. Lha jelas adanya (cuma) itu. Kecuali lo jauh2 sekolah di Amerika trus dapet pacar orang Kazakhtan (macem Borat) nah itu baru langka!

    Disukai oleh 1 orang

  5. hahahaha ini tulisan menyegarkan Jakarta yang lagi panas banget. Kalo hashtag di twitter mungkin #twitriya gitu lah ya. Mungkin dia lagi awal2 pacaran, jadi masih hot2nya 😀
    Mereka2 ini bagus banget ada di society, bisa buat ngaca kalo kita ga boleh seperti itu 😀

    Suka

      1. Eh yang tugas di negara-negara konflik biasanya juga perlu tukang belanja lho. Di salah satu kedutaan di Afghan misalnya ada yang tugasnya belanja makanan untuk memastikan orang-orang gak kelaparan. Gak perlu rahasia kan kalau postnya procurement makanan 🙂

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s