Curhat: Kena Silent Treatment


Mau curhat deh, mumpung masalahnya lagi panas.

Gue baru-baru ini berasa jadi korban silent treatment. Kalo yang penasaran apakah itu silent treatment dan efek psikologisnya ke orang, bisa dibaca tulisannya Mariska disini. Menurut gue sih silent treatment itu bahasa kerennya aja. Bahasa sehari-hari: DIDIEMIN ORANG.

Gue punya temen baik disini. Sesama orang Indonesia, perempuan juga. Sebut aja namanya Janis Joplin. Menurut gue, hubungan gue dengan Janis ini udah masuk ke satu stage di bawah sahabat karena kami suka pergi bareng berdua, suka main masak-masakan di apartemennya, pokoknya deket banget lah. Hobi kami berdua adalah cari tempat makan atau ngopi baru di sekitar Belanda kemudian jajal restoran atau kafe tersebut. Lebih bagus lagi kalo kafenya cocok untuk belajar atau baca buku berjam-jam. Menurut gue, kepribadian kami yang sama-sama introvert bikin kami cocok bergaul satu sama lain. Tapi dalam hubungan pertemanan kami, gue jauh lebih opinionated dan dia semacam penyeimbangnya yaitu lebih kalem daripada gue.

Kalo ditanya kapan terakhir dia bersikap friendly sama gue, jawabannya kira-kira sebulan lalu saat kami ketemu pas di konser jazz. Kebetulan saat itu gue nggak pergi sama dia. Dia masih mau ketawa-ketawa sama gue, ngeledek dengan siapa gue pergi saat itu, dan dia sedikit cerita sama gue bahwa dia lagi ada masalah. Tapi karena itu pas lagi acara seneng-seneng, jadi kami nggak begitu ngomongin masalah dia lebih lanjut. Keesokan harinya waktu kami janjian makan bareng juga dia masih biasa aja. Kemudian waktu gue ikut acara birthday surprise salah satu teman dan ada dia, masih nggak ada apa-apa. Semuanya normal-normal aja.

Gue ngerasa bahwa gue mulai didiemin dia waktu minggu lalu saat gue pergi ke Jerman untuk mengunjungi Pasar Natal. Saat itu yang pergi lumayan banyak, kurang lebih bersebelas. Waktu gue datang, gue langsung menyapa yang lain, terutama dia. Tapi entah kenapa dia dingin sekali sama gue, nyapa gue juga kayak dipaksain, senyumnya juga kecut. Dan dia lebih dekat sama teman lain. Gue mulai mikir, kok agak aneh ya? Tapi untungnya gue langsung nemuin temen main yang lain dan pergi seharian sama dia dan nggak sama si Janis Joplin. Pas gue ajakin untuk pergi ke museum minggu depannya, dia cuma jawab singkat, “Lihat tugas dulu ya”. Seketika prasangka gue lenyap karena gue mikir, oh mungkin dia lagi kebanyakan tugas jadi kesannya agak tertutup dan capek. Jadi gue nggak nanya banyak lagi.

Kemudian hari ini banget gue ketemu dia saat gue dan dua teman gue pergi ke Ij-Hallen, pasar barang bekas terbesar se-Amsterdam. Gue dan dua teman baru mau masuk, sementara dia pergi bersama lima-enam orang teman lain. Gue menyapa mereka semua, termasuk Janis, tapi begitu gue sapa dan gue basa-basi “Beli apa aja?” lagi-lagi dia tersenyum paksa dan ngejawab “Oh tadi mau beli (nggak tau, lupa), tapi nggak jadi karena nggak sreg…” dan pokoknya bahasa tubuhnya agak distancing dari orang-orang, termasuk dari gue.

Setelah gue pikir-pikir dan gue runut kronologi, gue sebenernya udah mulai ngerasa bahwa ada yang nggak bener dari beberapa bulan lalu, sih… Tepatnya sejak gue ngerasa bahwa dia lagi ada masalah dan nggak mau cerita. Kemudian setelah itu, dia suka pergi ke museum-museum, cari-cari restoran baru, semuanya dilakuin sama orang-orang lain dan bukan sama gue. Bukannya gue kepengen banget minta diajak atau gimana, tapi bukannya itu adalah hobi yang sering kami lakukan setiap waktu luang? Lucunya, dia mulai suka menghabiskan waktu sama orang-orang yang pernah dia curhatin ke gue sebagai orang-orang yang annoying di mata dia. Ironis banget…

Gue heran. Pertanyaan gue cuma satu, kira-kira salah gue apa? Mungkin gue pernah bikin dia kecewa tapi dia nggak berani bilang. Kenapa begitu? Selama ini gue selalu menunjukkan kalo gue tipikal orang yang terbuka sama saran dan kritik. Terus terang, gue kecewa banget kalo seseorang yang gue anggap teman, nggak berani ngomong apakah dia lagi ada masalah sama gue. Menurut opini gue, sifat kayak gitu sama aja nggak menghargai hubungan pertemanan yang susah payah dibangun. Masa iya ada pas seneng-senengnya doang tapi kalo ada masalah langsung menjauh dan malah ngediemin salah satu pihak. Menghargai pertemanan dari mana kalo kayak gitu ceritanya?

Maka ini gue curhat panjang lebar cuma untuk nanya apa yang seharusnya gue lakukan. Mungkin 100% dari kalian akan bilang gue harus mengkonfrontasi dia untuk nanya sebenernya apa yang terjadi dan bilang bahwa gue nggak suka perilaku silent treatment yang udah dia jalanin ke gue selama beberapa minggu ini, tapi gue nggak tau caranya. Kalo dia dan gue sama-sama opinionated sih mungkin lebih gampang, ngomong aja cablak “Eh gue ada salah ya sama lo? Kok lo kayak ngediemin gue gitu berminggu-minggu?”. Tapi si Janis Joplin ini, seperti yang gue bilang sebelumnya, adalah pribadi yang lebih pendiam dan sensitif daripada gue. Takutnya gue salah ngomong dan dia malah jadi tersinggung. Mohon sarannya ya teman-teman. Jarang banget gue minta saran sama orang lain untuk masalah kehidupan gue, tapi entah kenapa gue nggak bakal bisa diem kalo gue merasa ada masalah sama temen gue sendiri.

Terus aku kudu piye????

 

Iklan

26 thoughts on “Curhat: Kena Silent Treatment

  1. Karena ditanya apa yang mestinya dilakukan, boleh ya kasih opini… Karena dia bukan tipe yang mau kasih pendapat dan sudah diem-diem menjauhi seperti yang dirimu rasakan, menurut gw sih kasih waktu aja dia sendiri dulu. Mungkin cuma itu yang dia perlukan. Bersikap aja kayak gak ada apa-apa. Karena pernah ada di posisi si Janis Joplin dan juga di posisi dirimu. Pas ditanya waktu itu gw bilang gak ada apa-apa dan lama-lama nyadar sendiri. Kalo ternyata endingnya JJ gak balik berubah lagi yasudah aja. Berarti kan dia yang emang punya masalah. imo ya.

    Suka

    1. Makasih mas Dani. Tapi beberapa hari lagi aku ada janji nonton sama dia dan udah beli tiketnya jauh sebelum silent treatment ini dimulai. Aku bertindak kayak nggak tau apa-apa dulu aja kali ya? Sekalian testing the water apa mungkin dia beneran ngediemin aku atau cuma perasaanku doang. Soalnya udah dua kali ketemu aku dikasih cold shoulder gini dan dua-duanya pas lagi ada banyak orang jadi aku belum langsung bisa tau dia beneran lagi kasih silent treatment apa enggak.

      Suka

      1. Iya, bersikap kaya gak ada apa-apa aja. Kalo ternyata dia beneran gitu pas berdua aja, langsung tanya aja dengan cara casual kok kerasa beda ada apa. Kalo dibilang ga ada apa-apa yasudah. Ga usah dipikirin. Kadang lebih enak ambil semuanya sesuai yang diomongin orang lawan bicara kita. Hidup lebih enteng 😀

        Suka

    2. Eh aku setuju deh sama Mas Dani nih. Selain bisa memberi nasehat ttg keuangan dan blog, ternyata bisa juga ngasih komen soal perasaan #tsaah. Namanya juga perempuan ya, apa2 pake perasaan, overthinking, dan sensitif. Beda banget kalo ada masalah sama cowo. Aku juga gitu sih, ngasih space buat dia sembari kita mikir2 ada salah apa dan melakukan kegiatan lain yang berguna, termasuk nyari temen lain. Kalo emang pertemanan kalian berharga, mustinya bakal happy ending buat semua 🙂

      Disukai oleh 1 orang

  2. Bknnya mau bilang opini Dani salah..tp untuk cewek pendekatan kl di ST beda dg cowo yg kl lg diam mmg lg ingin menyendiri. Kpd cewek srgkali hrs dibahas saat terjadi. Yg menjadi ganjalan buat Crys kan kalau2 prnh bikin salah, menurut gw ditanya saja dg bahasa halus yg artinya krg lebih..”do you have problem with me?” . Kalau dijawab nggak ada ya sudah pegang jawaban itu and go with your life ….tdk perlu berasumsi macam2. Cari teman baru saja yg bisa mengisi kekosongan dia…

    Suka

  3. Kalo gue jadi lo pasti akan gw tanya itu orang. Gw pernah punya kasus kaya gini dengan teman yg sifatnya seperti temen lo dan gue lebih agresif buat nanya ada apa. Tp kalo temen gue ini anaknya beberapa hari udah baik lagi trs dia lupa kl kita berantem hahahaha. Kl emang anaknya kaya gtu, bisa tuh didiemin aja. Tp kalo ga. Hmm..

    Gw setuju sih sm yg atas gw bilang, pura2 aja ga ada apa2 kl emang awkward baru tanya..

    Suka

  4. Ajak janjian makan/ngopi ke tempat baru to break the ice. Kalo dia nolak, kamu bisa bilang bahwa kamu merasa dia jaga jarak. Tanya apakah kamu pernah berbuat/berkata sesuatu yang ngga berkenan untuk dia. Inget ya Crys, ungkapkan perasaan kamu, what do you feel being treated like that. Jangan bilang ‘Kenapa sih loe cuekin gw?’ Sifat orang introvert dikonfront pertanyaan seperti ini reaksi dia biasanya akan semakin tertutup.

    Good luck! Kalo mau lanjut lewat WA boleh 😉

    Suka

  5. Yang pengen saya sarankan sudah banyak ditulis di komentar-komentar di atas :hihi. Adanya saya malah belajar bagaimana menghadapi masalah ini dari saran-saran teman-teman di atas, mana tahu saya mengalami kejadian seperti ini (lagi). Setuju dengan semuanya *haha ini komen nggak kreatif banget*. Tanyain, diamkan sendiri, tapi jangan sampai dirinya kebangetan juga. The world doesn’t revolve around her so kalau kita sudah melakukan semua cara tapi dia masih begitu, let it be… :hehe.

    Suka

  6. Aku juga pernah digituin juga Crys. Aku engga tahu teman kamu seperti apa, tapi kamu bisa kasih dia waktu untuk sementara atau ngomong baik-baik sama dia. Somehow berhadapan dengan introvert itu sulit, ngomongnya harus pelan-pelan ke mereka. Good luck, Crys 😉
    Btw, kamu sudah terima postcard dari aku?

    Suka

  7. Jarang komen sayah tp this time pengen ikutan hehehe. Gue punya pengalaman kalo situasi ky gini jangan dikasih space lama lama karena perempi cenderung pendendam. Nah tanya aja baik2 kalo kalian lg di tmpt yg netral (kafe) dgn bahasa yg halus. Kalo loe kangen sm dia dan sedih dicuekin, bener tho? Nah biasanya mencair. Gw baca dr postingan loe dia best friend material bukan? So it’s worth to try👍 Pokoknya jujur aja semoga dikasih jawaban jujur jg! Success ya. Wah gue jualan lho di Ijhallen cuma bukan yg mgg ini hehehe

    Suka

    1. Kapan jualannya mbak? Bulan depan jualan lagi nggak? Aku kesana lagi bulan depan tanggal 9. Hehehehe!

      Iya dia best friend material banget. Semoga kalo udah diomongin jadi lebih enak ya… Dan kali-kali aja aku emang ada salah ama dia dan aku ngga tau.

      Baru inget, dia emang cerita kalo ada konflik sama orang biasanya cenderung mendiamkan. Waktu itu pernah ngobrol soal sikap menghadapi konflik. Dia bilang dia lebih suka menghindari konflik dan kalo ada konflik dia biasanya diam. Sebenernya aku juga tipe yang kayak begitu. Makanya susah banget kalo mau nanya ada apa (karena buatku itu sama aja mengkonfrontasi konflik). Tapi kayaknya kalo begini ceritanya harus ada salah satu pihak yang ngalah mau confront yang lain ya.

      Suka

      1. Taun lalu huahaha gilak lama jg prasaan masih 3 bulan lalu gw kedinginan jualan. Gw sempet bbrp kali jualan karena banyak bgt barang di rumah (declutter) Duh ke Ijhallen mah musti bawa duit kalo gak manyun hahaha

        Suka

  8. Aku pernah ngalamin. Malah lbh deket bgt. Semuanya musuhin sampe yg beneran gak mau ngomong. Pas ditanyain alasannya pun ternyata gak masuk akal, jd yah udahlah sampe skr gak temenan lg hehe. Gak ngasih masukan ya sebenarnya

    Suka

  9. Crystal, mau sedikit berbagi nih. Aku dulunya pernah jadi pelaku ST ini, kalau dipikir-pikir sekarang sih rasanya malu banget, kenapa harus begitu dulu.
    Aku orang yg introvert dan sensitif, jadi kalau ada sesuatu yg aku rasa ga sreg di hati, aku otomatis langsung ST in temen aku, dan aku bakal lebih sensitif kalau tiba-tiba ditodong kalimat, “lu kenapa sih diemin g?g salah apa sama lo?”
    Kalau buat kasus aku sih, aku butuh space buat mikir. Jadi saran aku sih, kamu kasih space buat temen kamu sendiri dulu, tapi jangan terlalu lama juga, karena kalo terlalu lama malah ntar dia jadi mikirnya, “kok lu cuek-cuek aja sih?jadi gamau temenan lagi sama g gitu?”
    hahahahah, rempong ya punya sifat kayak begini 😦

    Suka

  10. ya kalau saya mah tetep aja kaya biasa.. kalu ketemu disapa.. kalu pas seruangan disenyumin, kalau agak lama kepentoknya yaaa ditanyain yg ga butuh jawaban banyak (biar kitanya ngga bete sendiri).. tunjukin kalu kita baik2 aja.. hihihi, dulu aku digituin sempet nangis >.< #emangcengeng

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s