Rejeki 2016


Di tahun 2015 lalu, entah gue nulis disini atau nggak, salah satu resolusi gue adalah punya pacar. Bukan karena untuk keren-kerenan atau peer pressure, tapi gue ngerasa bahwa 6 tahun jomblo adalah waktu yang cukup lama untuk menemukan jati diri. Sekarang gue merasa lebih siap, gue sudah tahu gue orangnya seperti apa, pengen nyari orang yang kayak gimana, makanya dengan mantap gue menuliskan kata-kata “PUNYA PACAR” sebagai resolusi tahun lalu.

Siapa sangka resolusi tersebut beneran terwujud di hari-hari terakhir 2015 dan sejak hari-hari pertama 2016?

Dan lucunya, gue nggak berakhir dengan orang yang gue taksir sejak awal tahun lalu. Di akhir tahun kemarin, ada orang lain yang benar-benar jauh lebih opinionated dalam mengutarakan kemauan dia. Jenis orang yang gue suka. Jujur aja, gue orangnya sangat lemah dalam menangkap kode-kode yang bertebaran di udara, jadi gue sangat nggak ngerti dengan gebetan gue yang lama. Sebentar kelihatannya mau, sebentar kelihatannya nggak mau. Sebentar-sebentar flirting, kemudian gue dicuekin dua minggu. Dengan yang baru ini, dia jauh lebih bisa mengungkapkan apa yang ada di pikirannya, apakah dia tertarik dengan gue atau nggak, dan sejujurnya gue jauh lebih mudah berkomunikasi dengan orang yang opinionated seperti ini.

Selain itu, untuk pertama kalinya dalam waktu 6 tahun, seseorang berhasil melihat gue sebagai seorang cewek, bukan cuma sekedar one of the guys. Gue akui, gue emang cewek yang low-maintenance, yang lebih suka marathon serial TV ketimbang ngopi-ngopi cantik di mall, yang lebih nyambung ngomongin video game dan hal-hal geek lainnya daripada ngomongin masalah alat dandan, dan hal ini sering banget bikin gue jadi dianggap sebagai one of the guys oleh temen-temen cowok gue. Walaupun ini punya keuntungan tersendiri, tapi ya gue sebagai cewek pengen juga lah dianggep sebagai perempuan yang menarik walaupun suka sama hal-hal berbau cowok seperti itu. Untungnya orang ini berhasil melihat gue jauh lebih daripada one of the guys dan berhasil meyakinkan gue bahwa jadi cewek penggemar geek culture itu nggak akan mengurangi derajat gue sebagai perempuan.

Walaupun gue masih dalam tahap awal berkencan dan kami masih mau mengenal satu sama lain lebih jauh lagi, tapi tetep aja gue udah agak was-was dengan masalah-masalah yang akan muncul di kemudian hari. Kadang gue suka takut bahwa gue nggak akan bisa menyelesaikan masalah tersebut. Mungkin karena di hubungan-hubungan yang terdahulu, mantan-mantan gue tergolong orang egois yang kalo ada masalah ya langsung main tinggal aja, bukannya diomongin dan diselesaiin seperti orang dewasa dan orang berkepala dingin. Rasa takut itu ada. Apalagi kami datang dari negara, bahasa, dan adat istiadat yang berbeda. Memang gue masih sangat menikmati masa-masa awal ini dimana orang bilang adalah masa-masa yang paling indah, tapi nggak bohong namanya kalau gue kadang suka takut dengan masalah yang akan datang di kemudian hari. Untungnya, gue dan dia selalu berkomunikasi dalam hal apapun, semoga kalau kami ada masalah, komunikasinya juga gampang dan kami bisa menyelesaikan masalah tersebut dengan kepala dingin tanpa mementingkan emosi.

Untuk sementara, anggap aja ini rejeki 2015 yang datangnya agak telat! 🙂

P.S.: Tenang aja, gue bukan orang yang suka pamer hubungan sendiri di media sosial, jadi gue nggak akan terlalu banyak nulis tentang hubungan gue disini 😀 masih lebih banyak hal yang lebih penting dan bermanfaat untuk orang lain yang bisa ditulis!

Iklan

65 tanggapan untuk “Rejeki 2016

    1. Hari-hari itu suatu saat akan berakhir, percayalah!!! Begitu nanti nemu yang ga liat elo sebagai ‘one of the guys’ pasti rasanya terharu gimanaaaa gitu… Bukti bahwa ga harus nurunin standar untuk punya pacar karena pasti akan dikasih yang sepadan

      Disukai oleh 1 orang

      1. Hahaha amiiinn amiin! Kebayang deh pasti seneng dpt cowo yang opinionated, kadang banyak yang ga punya opini sendiri dan malah ngikut2 temen2 aja, ish paling sebel dueh!

        Suka

      2. Hahaha iya Gy gue seneng. Secara gue juga orangnya opinionated. Selain itu dia juga respect gue banget (ini nih number one trait yang gue suka) dan kita selalu berusaha untuk ngomongin semuanya, namanya juga masih berusaha mengenal satu sama lain…

        Suka

      3. Selamat saling mengenal Tal! Ini tahap2 paling crucial dan paling seru di saat yang bersamaan….apalagi lagi winter Tal bisa sambil peluk2an aaahh (gak ada hubungannya sih bahahaha)

        Suka

  1. Wohooo Selamat Crys!! Ikut senang bacanya. Beda negara, toss berarti. Pas pulang dari Dira Sugandi padahal aku dan suami dah gosip2 dikereta, itu yang sama Crystal tadi siapa kok kayaknya Crystal blushing2 gitu hahaha pasangan norak suka gosipin orang :))))
    Berarti spring nanti bisa donk double date bersepeda menjelajah hutan 😉 duh aku pengen ngerasain kangen2an lagi nih, atau deg2an kalo mau ketemu *dijejelin tempe sama Ewald 😅

    Suka

    1. hahahaha ketauan ya Ewald suka gosip juga 😂 ga jadi mbak. Abisnya dia gak jelas, ya itu tadi nggak ngerti aku mau dia apaan 😪

      Iya ini ga jauh beda jadinya sama mbak Deny! Harus rajin rajin komunikasi dan buka pintu toleransi seluas-luasnya kalo gini ceritanya 😊

      Kok Ewald yang jejelin tempe? Malah kebalik 😅

      Suka

      1. Iya tuh, dia yang pertama2 buka pertanyaan pas dikereta. Padahal aku dah tahan2 ga mau bahas. Trus aku disuruh nanya gitu sama kamu bwuahaha londo satu ini keponya cuman sama kamu aja Crys, sama teman2 dan kenalanku yg lain ga peduli dia. Rustig Crys, paling enak itu menikmati prosesnya. Tetep aja ya, cowok Indonesia ga dimana2 sukanya ngegantungin *justifikasi pribadi haha. Selamat sekali lagi pokoknya, enak sekarang kalo jalan2 sekitar sungai Rijn ada yg digandeng ☺️

        Suka

      2. Hahahahaha Ewald ketauan ya!!! Padahal dari luar keliatannya suami mbak itu cool banget huahahaha 😂😂😂 londo kepo!!! bener banget, cowok Indonesia banyak yang masih tukang gantungin 😂 dan tukang ngasih kode ngga jelas (oke yang ini mungkin dia aja kali ya)

        Suka

    2. Loh ya yang baca jadi penasaran hahaha. Huahahah aku ngakak2 ini baca komennya deny. Yawla si kang ewald kok demen nggosip kayak emak2 arisan #eh.

      Dinikmati prosesnya aja Crystal!

      Eh gimana cowo Indonesia suka nggantungin? *jadi mikirin si mas* 😜

      Suka

      1. Daaannn habis kamu pulang dari rumah, Mas Ewald tiba2 nanya “jadi, nanti kita datang ke kawinannya Safitri di Amerika apa di Indonesia?” Bwuahahaha pede banget dia diundang 😆😆

        Suka

      2. Cowo Indonesia suka nggantungin, kemaren ajak aku jalan ke Spijkenisse. Aku iyakan karena berusaha untuk ‘berdamai sama diri sendiri’ juga, bukannya nyoba main api. Toh juga udah nyaman banget sama pacar baru. Kalo jadi ya ayok jalan bareng, kalo nggak jadi ya juga bukan urusanku, hehehe

        Suka

  2. Congrats yah Crystal!
    Gue baca ini awalnya di sofa mata masih sipit2 baru bangun, ampe seger senyum2 sendiri pas sampai akhirannya. 😀 😀 😀

    P.S. You are not the only one who’d rather watch TV shows than going to shopping malls! Disini gue sekarang lagi marathon Bones di Netflix sama Bartosz ;D bangun pagi, sarapan, break dari belajar, makan malam dan sebelum tidur ;D

    Suka

    1. Tos, Steph!!!! Hahaha seneng denger lu senyum senyum sendiri baca cerita gue XD sekarang gue lagi doyan marathon Narcos nih sama si meneer, udah dari weekend minggu lalu, ga berasa udah separo season selesai. Seru banget serialnya!

      Suka

      1. Nanti deh gue cek setelah selesai dengan Bones. Haha, list gue jadi makin panjang. Dulu Bartosz sama gue sempet nonton Detective Conan (yeps, yang dari komik Jepang itu) sampai episode 300 an ada tuh, cuma sayangnya uploaded episodenya mulai ga nyambung, jadi males deh. Ada juga Fresh off the Boat boleh di cek tu. Lucu dan relax in aja 😀

        Suka

  3. Ihiiiy 😀 setelah 6 tahun akhirnya dapet juga ya mbak 😀 rejeki deh wkwkwk 😀

    Beda negara ya mbak? ._.

    Aaah, bener. jangan terlalu diposting diblog ya mbak. Dulu aku sering nulis juga, setelah putus kan jadi agak gimana wkwkwk 😀

    Disukai oleh 1 orang

    1. Hai Feb. Salam kenal ya. Iya, beda negara. Challenge banget lah ini. Haha, saya bukan tipe orang yang terlalu pamer pasangan di media sosial. Cenderung posesif soalnya, nggak mau mengumbar cerita milik berdua ke orang lain…

      Suka

      1. Haaaaay :)) salam kenal juga mbak 😀 wkwkwk tantangan besar banget mbak kalau beda negara 😀

        Wkwkwk dulu aku sih khilaf aja. besok nggak lagi ah. soalnya nggak ada pacar juga *eh wkwkkw

        Suka

      1. gapapa itu serunya blog di wordpress (jd ingetmultiply), anyway…selamat jatuh cinta, ya…jaga diri baik2.. ;)…cowo…itu..ya cowo, gitu…*ya iyalah* hahaha…

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s