365+


Minggu lalu (16 Januari 2016) adalah tepat setahun tinggalnya gue di Belanda. Yippie!!!! Rasanya seneng banget deh, berhasil tinggal jauh dari keluarga selama setahun, dan membuktikan ke diri sendiri bahwa gue bisa bertanggung jawab atas keselamatan badan dan jiwa sendiri selama setahun. Mandiri itu susah ternyata, huahahaha.

Minggu lalu, gue “ngerayain” setahun tinggal di Belanda di apartemen Mr. C (marilah kita sebut pacar gueΒ dengan nama itu mulai sekarang). Untungnya karena gue bukan tipe orang yang suka ngerayain macem-macem, Mr. C juga nggak ribet, ya udah kami cuma binge watching Narcos sampe selesai, terus makan makanan yang gue bawa dari rumah. Itu mah bukan perayaan sama sekali ya, tapi gue seneng banget lah intinya bisa survive di negara orang selama setahun.

Waktu gue pertama kali pergi kesini, yang ada di pikiran gue ya lulus terus langsung pulang. Ternyata Belanda jauh lebih menyenangkan. Mungkin karena pola pendidikan gue yang dari dulu diasuh oma yang bekas lulusan sekolah Belanda, sehingga cara gue dibesarkan nggak jauh beda dengan orang-orang sini. Selain itu, gue suka banget dengan orang Belanda yang mengutamakan hak privasi, sehingga gue nggak usah takut ada orang sini yang kepo dengan kehidupan gue. Beda cerita kalo bergaul sama mahasiswa Indonesia. Selama tinggal disini gue juga punya beberapa temen orang Belanda, terus ada juga temen-temen ekspat Indonesia yang kerja dan menikah dengan orang Belanda sehingga gaya hidupnya juga udah gaya hidup orang yang menetap. Menurut gue orang-orang Belanda baik-baik kok. Mereka ramah tapi masih dalam taraf normal. Kalaupun mereka ngerasa kita mulai bikin mereka nggak nyaman, mereka akan langsung menegur. Gue suka sama open-mindedness dan kejujuran orang-orang sini dan makanya gue betah. Maka itu sejak dua bulan lalu gue memutuskan untuk tetep tinggal di Belanda setelah lulus dan mau mencoba peruntungan disini.

Untungnya orangtua gue juga mendukung keputusan gue. Walaupun gue sekarang orang dewasa tapi tetep aja gue perlu duit dan sebelum gue kerja gue akan perlu sokongan finansial dari orangtua gue kan. Mereka dengan senang hati mau bantu. Makanya, setelah lulus bulan Maret nanti (tesis gue harus direvisi sampe bulan Maret), gue akan langsung masukin pengajuan visa zoekjaar. Dengan visa ini, gue bisa nyari kerja di seluruh sektor pekerjaan di Belanda, dengan kemungkinan besar akan dapat visa working permit kalau sudah diterima bekerja.

Harapan gue, semoga masih ada 365 hari kedepan, atau mungkin 365 hari berikutnya, dan 365 hari berikutnya lagi untuk gue di Belanda!

 

Iklan

26 thoughts on “365+

  1. Cieeee pacar baru πŸ˜„πŸ˜„ Semoga langgeng yaaa!!! Btw itu juga samah satu gue untuk netep di jerman: cape di kepoin kalo di indo. hehe kayaknya hidup disini lebih tenang drpd di jakarta πŸ™‚ πŸ™‚

    Suka

      1. Ah sayang sekali!!!! Hari ini gue malah mau ke Den Haag seharian 😒😒😒😒😒😒😒😒 maybe next time bisa ketemuan, shin 😒😒😒😒😒

        Suka

  2. Semoga lancar dan gak perlu pulang lagi ya Tal. Aku suka Irlandia juga karena privasi lebih dihargai, kepo disini gak berlaku walaupun tetep ada tapi ringan banget gak kayak di Indonesia.

    Indeed hidup di luar lebih tenang. Bahkan saking tenangnya orang disini kurang ambisius.

    Suka

  3. Crossing my fingers! Emang kalau kitanya merasa jadi odd one out di Indonesia biasanya lebih nyaman tinggal di luar… kaya aku yang dari dulu waktu di Indonesia di kuatirin sama orang tua melulu karena senengnya mau sendirian (ga mau rame2), males dikepoin dan etc etc.

    Semoga cepet dapet kerjaan di Belanda

    Suka

  4. Emang yang paling ga nguatin di Indonesia khususnya Jakarta itu ga adanya privasi, kadar keponya sungguh tinggi. 😦
    Good luck ya Crystal buat revisi tesisnya dan buat nyari kerja di Belanda πŸ™‚

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s