Etika Memberi Nomor Telepon


Waktu itu, Mariska pernah nulis tentang etika menelepon disini, karena itu gue mau membahas sedikit tentang yang mirip, yaitu etika memberi nomor telepon.

Gue termasuk orang yang menghargai privasi. Untuk gue, gue bakal ngasih nomor telepon gue ke orang lain kalo memang gue mau ‘diganggu’, karena yang namanya nomor telepon itu kan sifatnya pribadi banget, ya. Kalau e-mail mungkin bisa dijawab lain waktu tapi kalau telepon kan selalu ada sama kita 24 jam sehari 7 hari seminggu. Atas dasar itu, gue menganggap kalo urusan ngasih nomor telepon ke orang sebagai sesuatu yang sakral (cie ilah bahasanya), mirip-mirip kalau orang Jepang baru kenalan lalu ngasih kartu nama.

Tulisan ini terinspirasi dari cerita mbak Deny seminggu lalu, tentang ada temennya yang ngasih nomor telepon dia ke orang lain, padahal dia nggak kenal sama orang itu. Gue di posisi mbak Deny sih udah pasti kesel lah. Gue akan cenderung kesel ke temen gue yang ngasih nomor gue ke orang lain, kenapa dia nggak nanya dulu? Mungkin kalau di Indonesia yang namanya masalah ngasih nomor telepon itu dianggap biasa, seandainya mereka tahu kalau ada orang yang nganggep nomor telepon itu sifatnya pribadi dan alangkah baiknya kalau sebelum ngasih nomor telepon pihak ketiga, dikonfirmasiin dulu ke orangnya, dia mau nggak nomor teleponnya dikasih ke orang lain yang belum tentu dia kenal dan belum tentu pernah ketemuan.

Gue juga pernah punya pengalaman kayak gini, nih. Suatu pagi (sekitar jam 5 pagi), gue kebangun dan cek handphone untuk lihat jam. Eh ternyata ada pesan Whatsapp dari nomor yang nggak gue kenal. Pas gue lihat, pesan itu ternyata dari salah satu anak kuliah jaman S1 dulu. Gue nggak tau namanya tapi pernah liat mukanya di kampus. Terus pesen itu bilang, “Hai Crystal, gue si xxx, kemarin gue mau cari info kuliah di Belanda eh ternyata ketemu blog lo, gue dapet nomor lo dari yyy si angkatan lo juga…”

Gue baca itu sambil kriyep-kriyep jam 5 pagi… Di Jakarta jam 10 pagi atau 11 siang kan yah. Dalam hati gue sedikit kesel sama si yyy yang ngasih nomor ponsel gue ke xxx ini, gue kan nggak kenal orangnya, kalo punya kontak gue, apa susahnya ya si yyy ngontak gue dulu untuk bilang ada yang mau nanya-nanya soal kuliah di Belanda dan minta izin dia boleh nggak ngasih nomor gue ke dia. Tapi lagi-lagi otak gue bilang “Maklum Tal, dia tinggal di Indonesia, dulu juga lo suka langsung ngasih nomor telepon orang lain kalo ada yang nanya…” tapi ya tetep aja karena sekarang udah tau itu nggak sopan, jadi agak gedeg juga.

Ya intinya sih, selain menelepon, ngasih nomor telepon ke orang lain juga perlu etika. Apalagi ngasih nomor telepon teman. Perlu diperhatikan juga aspek privasi si teman tersebut, apakah dia sedang mampu ditanya-tanyain? Atau malah nggak mau nomor telepon pribadinya disebar sama orang lain?

Iklan

22 tanggapan untuk “Etika Memberi Nomor Telepon

  1. Karen kerja jadi customer service dan marketing force jadi tahu betapa berharganya privasi dan nomor telepon makanya setiap mau ngasih nanya dulu ke orang yang punya nomor. Serem aja kalo temen komplen karena nomornya sembarangan dikasih. Jadi mengerti banget rasanya Crystal.. 😊

    Suka

  2. Jangankan nomor telfon, kalau aku minta kontak LINE aja, aku selalu pastikan orang yang aku mintain kontak tanya dulu ke orang yang bersangkutan kok, boleh apa enggak. Salam kenal ya Crystal 🙂

    Suka

  3. Nr telpon & email itu sakral untuk aku Crys, beneran. Memang orang Indonesia ada yang masih ngga ngeh ini menyangkut privasi ya. Orang bisa kontak aku soalnya atau masukkin ke grup WhatsApp. Makanya aku buat email untuk blog supaya bisa cepet scan emal yang masuk.

    Suka

  4. Aku setuju banget, itu privasi banget. Aku nggak kasih nomer pribadi ke sembarang orang. Orang kantor yang tau nomer hp privat aja atasan directly, itu juga dia ga bakal kontak klo ga urgen (hp kantor otomatis off kalau off work).

    Suka

  5. Nyokap gue aja mau ngasih nomer telepon gue ke kenalan or sodara yng mau ke NZ jalan2 tanya gue dulu Tal. soalnya gue benci banget direpotin orang hahaha. Selain sama temen orang Indonesia kayakny ga pernah deh kena kasus ngasih2 nomer telepon sembarangan ini

    Suka

  6. Pasti kesel lah, sama klo aku ngasih no telpon berarti kita bersedia di telpon orang yg kita kasih no telpon. Untung lah teman teman ku disini atau di Indonesia selalu bertanya dulu klo mau ngasih no telpon ku ke orang lain.

    Suka

  7. Ngedengerin ceritanya aja bikin bete, apalagi ngalaminnya ya Crystal.ckckck
    Untungnya selama ini kalau ada yang minta nomor hp orang yang aku kenal ke aku, aku selalu tanya yang bersangkutan mau kasih atau ga, walaupun mereka dulunya memang akrab. Karena aku tau gimana bikin betenya kalau aku ngalamanin yang seperti kamu alamin.

    Suka

  8. Aku juga engga suka kalau nomor HPku dikasih ke orang lain tanpa ijin. Kalau sekadar pin BB gapapa, tapi kalau nomor HP itu sifatnya private. Tapi aku juga sering diomelin kalau ada yang minta nomor HP teman trus tak bilang “entar dulu, confirm ke orangnya dulu”. Katanya ribet sekali, nomor HP doank perlu confirm segala, kayak orang penting wae. Haha..

    Suka

  9. gue pernah nanya no telp orang (prancis) ke temen (org indo tinggal di prancis baru bbrp bulan), eh dia main kasih aja ga pake nanya ke yang bersangkutan, padahal gue udah bilang ke dia “gapapa lo ga konfirm dulu ke orangnya? gue ga enak kalo langsung hub tanpa lo ngomongin ke dia.”. Eh dia malah bilang “Gapapa santai aja” hahhaa. jadi gue yg bingung kalo dlm posisi begini hahahha.

    Suka

  10. Saya dulu juga gampang saja memberikan nomor telfon seseorang kepada orang lain mbak hahahha, tapi setelah mengalami sendiri tiba tiba ada yang telfon tanpa pernah dikasih nomor….kapok…. ^^’

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s