Notes to keep in mind


Kalo lo punya temen cewek yang jago masak, jangan komentar “Wah sekarang tinggal cari suami nih.”. Jago masak bukan berarti dia mau nikah secepatnya.

Kalo lo ngeliat foto temen cewek lo lagi gendong bayi atau main sama anak kecil, jangan bilang “Wah, udah cocok nih!”. Mungkin dia nggak mau punya anak atau sebenernya dia nggak suka anak kecil. Lagipula, suka anak orang bukan berarti bakal cepet suka sama anak sendiri.

Kalo lo denger temen lo punya pacar, jangan digodain dengan ngomong “Undangannya ditunggu ya!”. Kebayang banget beban emosional baru punya pacar baru kemudian langsung dapet tuntutan cepet nikah…

Kalo lo punya temen cewek orang Indonesia yang mulai pacaran sama orang non-Indonesia, jangan ditanyain “Jadi kalian udah sampe mana? Udah ML ya?”. Ini pertanyaan paling nggak sopan dan paling mengganggu sepanjang hayat.

Kalo temen lo kelamaan nggak punya pacar, jangan dikomentarin “Kenapa lo lama banget jomblo?”. Dia punya alasan sendiri dan itu bukan urusan lo.

Kalo lo punya temen perempuan yang vokal dan jago banget ngomongin seks, jangan label mereka sebagai cewek nggak bener. Bersyukurlah karena ada cewek yang sadar mau tau gimana cara menjaga dirinya dari hal-hal yang nggak diinginkan.

Kalo lo punya temen yang udah punya pacar lama banget, jangan digangguin dengan ditanya “Jadi kapan nikah nih?”. Pernikahan itu adalah hal mahapenting antara dua orang. Lo kira bikin pesta pernikahan kayak bikin pesta ulangtahun?

Kalo lo punya temen cewek yang udah nikah, jangan nanya basa-basi “Udah isi belom?”. Nggak semua pasangan langsung pengen punya anak begitu setelah menikah.

————————-

Ada yang mau nambahin?

Iklan

50 thoughts on “Notes to keep in mind

      1. Bukan hanya orang Indonesia yang begini ke aku Crys tapi orang Belanda juga. Sepertinya karena memilih punya anak satu atau ngga mau punya anak itu hal yang menyimpang dari standar keluarga dengan dua anak. Kalo bisa anaknya lelaki & perempuan.

        Suka

  1. Nambahin alasan yang poin terakhir. Kalau ada pasangan yang menikah beberapa waktu tapi belum punya anak, jangan sok2 nasehatin ini itu. Punya anak dari rahim sendiri itu pilihan, dan punya anak itu butuh kesiapan mental, khususnya buat perempuan yang takut melahirkan.
    Kalo ada yang belum lulus2 kuliah, ga perlu diledekin atau dibikin becandaan atau ditanyain yang mengandung kepo. Sungguh, ngerjain tugas akhir itu bikin stress, ga perlu ditambahi dengan ledekan (huahaha ini curhat masa2 kuliah)

    Disukai oleh 2 orang

    1. Den aku sempet sedih lho pas cerita PCO sama temen dia malah nasehatin ini itu buat menyembuhkan. Padahal ga bs sembuh. Pokonya sebel. Sekarang orangnya selalu ngomong betapa komplitnya dia merasa jiwanya setelah jadi Ibu. Jadinya, aku berhenti ngobrol sama dia

      Suka

      1. I feel you Mar. Aku makanya menghindari pembicaraan tentang beranak pinak, karena kalau aku bilang aku takut melahirkan : pertama dipikir aku becanda, kedua aku males nasehat ini itu. Orang takut melahirkan itu masalah mental lho, ga bisa dipaksa. Bahkan pas aku keguguran beberapa bulan lalu kan ga ada yg tau sampai aku cerita diblog, eh tetep aja ada suara2 sumbang nyalahin aku yg ga jaga baik2 kandungan. Betapa mereka ga tahu aku sempet stress saat tahu aku hamil. Dan keguguran disaat kandungan udah gede trus disalahin. Kehilangan anak lho kami tetep disalahin. OMG, ada apa dengan dunia ini dimana hamil kayaknya jadi awal sempurnanya wanita.

        Suka

      2. Den aku juga loh takut melahirkan. Takutnya tuh yang sampe terbawa mimpi buruk, melahirkan berdarah-darah. Kayaknya gara2 waktu SMA dikasih liat video di sekolah jd trauma… trs ada yang nasehatin bahagianya jadi Ibu itu blablablabla. Trs ada juga yang ngotot kan bisa Caesar (tapi aku kan gak mau dibelek juga, takut sama infus dll). Pokoknya mendingan gak usah diomongin malah jadi diceramahin. Dan gila TEGA banget ya malah disalahin… siapa sih itu bener2 harus dipecat jadi kenalan 😦 yang sabar ya Den.

        Suka

      3. Gue dapat gituan pas retret. Dikasih liat video aborsi. Anjrit serem sih tapi kayaknya kurang serem daripada video yang lo tonton. Dan keselnya kenapa sih pendidikan seks Indonesia itu mengajarkan abstinence dan bukannya protection. Udah kebukti jelas bahwa negara yang ngajarin protected sex itu justru angka kehamilan remajanya jauh lebih rendah daripada negara-negara abstinence. Huftttttt… Ini unpopular opinion gue aja sih. Entar kalo gue punya anak gue ga mau ngajarin abstinence lah, lebih baik dia tau sebanyak-banyaknya dari orangtua daripada malah cari tau di tempat lain dan salah informasi.

        Suka

      4. I feel yr unpopular opinion Tal. Di Indonesia jadinya infonya serabutan. Contoh temen yang sexually active dan belom merit gak tahu sama sekali pentingnya pergi papsmear. Katanya kalo blm merit gapapa kl mau merit baru berguna (apa bedanya coba).

        Suka

      5. Mbak, aku punya dua senior, dua-duanya udah nikah, yang satu dulu sempet jadi temen baik. Pas dia udah nikah entah kenapa jadi fanatik banget soal peran ibu, apalagi setelah dia punya anak, demen banget berkicau di media sosialnya tentang gimana mengasuh anak yang baik, tentang perempuan itu lengkap kalo udah melahirkan dan jadi ibu dll… Aku bacanya sampe jengah banget, ngga semua perempuan bisa dengan cepat punya anak atau kepengen punya anak, seolah-olah standar dia yang paling bener dan zakelijk tiap cewek harus menunaikan kodratnya menjadi ibu. Mana dicampur pake ayat kitab suci segala, lagi…

        Suka

      6. Semoga kalau aku sudah ada rejeki anak ga berpindah haluan jadi poros “wanita seutuhnya” :p masih ga habis pikir sama ungkapan itu deh. Lha kalo ga punya anak dari rahim sendiri masak iya trus ga utuh, lha selama ini apa dong namanya.

        Suka

    2. Hai Mba Dena, aq jg lagi ngeresain yang sama nich, ga semua org bisa ngerti ttg kesiapan mental utk pny anak ini..para tetua terutama, mrk mengganggap melahirkan & jadi ibu itu natural n alami, waktu anak lahir otomatis bakal siap jd ibu yg mendidik & merawat dengan baik

      Suka

  2. Kalau ada temen yang belum punya pacar jangan ditanyain “kapan marriednya?” *kan minta digampar banget itu, pacar aja ga punya malah ditanya kapan married.ckckckck
    Oh nambahin satu lagi, kalau ada temen yang belum punya pacar jangan sok diceramahin basa-basi, “lu sih milih-milih banget!”. *hidup juga hidup gue, kenapa situ yang repot bener ngurusin.

    Suka

  3. kalau ada temen yang belum punya pacar jangan ditanyain, “kapan marriednya?” *yang kayak gini kan minta digampar, punya pacar aja belum malah ditanya kapan marriednya.ckckck
    Oh nambahin satu lagi, kalau ada temen yang belum punya pacar jangan sok basa-basi dinasehatin, “lu sih milih-milih!”, eh tolong ya hidup juga hidup gue, kenapa elu sibuk bener ngurusin sih. Ampun deh.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Kalau nggak punya topik yang pantes diomongin, diem aja. Damai, indah, tenang, aman, sentosa. Ketimbang ngomong macem-macem, niatnya akrab dan kekinian tapi malah cari musuh karena nanya yang aneh-aneh. Fiuh *tiup kuku*.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Gue lama-lama hidup berdasarkan kata-kata ini: “If you don’t have anything nice to say, don’t say anything at all”. Denger berita temen punya pacar? Komenlah yang bagus kayak “Wah seneng dengernya! Semoga awet ya…” bukannya “Wah PJ dong” atau “Ditunggu undangannya”. Denger berita temen nikah? Komenlah kata-kata penyemangat seperti “Semoga jadi keluarga berbahagia” instead of “Semoga cepet dapet momongan”

      Disukai oleh 2 orang

  5. Kalau punya binatang peliharaan ga usah temennya bikin joke2 tentanng binatang peliharaan tersebut dimasak. Aku sampe betul2 marah lho soal ini dan herannya banyak banget tuh yang bikin joke kaya gini, sampe bekas bos ku di Jakarta Post, bayangin!! Yang berpendidikan juga bikin joke sampah kaya gini sampe aku tegur gimana rasanya kalau aku bilang anaknya mbak aku sembelih dan aku cacah dan masak lalu aku makan gitu ya? Lucu ga?

    Kadang aku rasa orang Indonesia keterlaluan kalau soal joke2, apa2 dijadiin bahan ketawaan, terus kalau kita marah nanti dibilang dikit2 marah.

    Suka

    1. Astaga ada ya yang kayak begitu? Anyway bekas bos mbak di JP masih yang lama apa udah baru-baru ini ya? Temenku juga pernah punya pengalaman ga enak, jangan-jangan orangnya sama… (lho kok jadi gosip?)

      Iya, garis batas antara sesuatu yang bisa dijadiin lelucon sama yang harus dianggep serius masih ga jelas di masyarakat kita.

      Suka

  6. gue baru nikah belom ada sebulan udah ditanyain kapan mau punya anak n mau nunggu atau langsung dan mulai d nasehatin ini itu… dulu sebelum nikah, ditanyain kapan nikah terus. kayaknya hidup gak abis2nya ya ditanya2in alias dikepoin. haha… setuju bgt sama semua yg lo tulis tal 🙂

    Suka

    1. Kayaknya senjata utama emang harus didiemin ya Shin… Soalnya aku yakin yang temen deket kamu pasti ga akan nanya kayak begitu. Biasanya yang nanya gitu cuma basa-basi doang. Tapi ngerti banget rasanya, tetep aja nyebelin.

      Suka

  7. Kalau orang belum mau nikah dan punya anak jangan dikepoin. Ada juga orang yang mau prioritasin karrir dulu –> salah satunya aku hehehehe.
    Udah kuliah susah-susah 6 tahun, masa begitu lulus jadi dokter langsung ambil cuti 😟 aku mau nikmatin duluuuu.
    Ini sih pendapatku sekarang ya. Mungkin aja nanti berubah :p

    Suka

  8. dari semua pernyataan diatas paling nyesek itu yang paling terakhir. sumpah itu bakal jadi panjang karena diujung pasti ada ceramahnya. karena punya anak kapan itu kek tebak2an, suka2 yang kasih lah, kita gak bisa nuntut macem2. yg penting pan kita udah usaha, tinggal tawakalnya aja…..

    Suka

  9. Ujung2nya semua pertanyaan yang model begitu cuma buat melampiaskan hasrat ke-kepo-an doang… Gak ngebantu selesaiin masalah yg kapan lulus, kapan nikah, dan yg lain-lainnya. Iya gak sih?
    Uppss.. numpang ikutan komen yaa…

    Suka

  10. Pertanyaan kapan hamil…
    kl ditnyin ini aq bingung jawabnya, berasa pertanyaan retoris, tp kl ga didiemin ternyata ditungguin jawabannya. masa aq jawab oh iya besok ya aq hamilnya…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s