Curhat: Menegur Orang


Gue heran deh. Orang jaman sekarang tuh udah kebiasaan nggak pernah ditegur dan lebih suka kelakuan pasif agresif ya sampe-sampe nggak bisa bedain mana orang negur dan mana yang marah?

Ceritanya gue gabung di grup whatsapp alumni jurusan gue. Sebenernya sih masuk situ antara mau gak mau juga karena gue juga gak pernah ngobrol disitu. Jaman kuliah dulu nggak deket-deket amat ama penghuni grup itu, untuk temen deket gue pas kuliah, gue punya grup whatsapp sendiri. Kemudian, beberapa minggu lalu gue memutuskan untuk keluar dari grup tersebut karena grup itu heboh banget ngomongin isu LGBT yang buat gue lama-lama kayak debat kusir.

(Gue udah nulis tentang stance gue dalam LGBT di blog ini, silahkan diubek-ubek tulisan lama kalo penasaran)

Hidup gue selama beberapa minggu adem ayem karena berkurang satu group notification di ponsel. Gue bahkan berpikir seharusnya gue keluar dari grup itu dari jauh hari. Ternyata tiba-tiba sekitar 3 hari lalu si admin grup itu masukin nomor gue lagi di grup tanpa seizin gue.

Jelas gue ngerasa privasi gue dilanggar, dong. Jangan mentang-mentang dia admin grup jadi dia bisa masukin nomor orang seenaknya. Masa masukin gue di grup aja bisa, tapi ngehubungin gue dulu untuk minta izin masukin gue ke grup nggak bisa? Akhirnya gue hubungin dia baik-baik dan gue ngetik panjang lebar tentang alasan gue keluar dari grup tersebut, bilang bahwa gue mau keluar dari grup itu lagi, dan bilang gue kecewa sama dia kenapa dia seenaknya re-add gue di grup itu tanpa sepengetahuan gue.

Gue nggak marah lho ya, gue menegur. Kalo gue marah, pasti chat gue akan penuh kecaman, tapi ini boro-boro ngomel, gue cuma menegur dengan sopan. Being direct, ceritanya. Lha iya lah, gue nggak suka privasi gue dilanggar masa iya gue diemin aja.

Eh, beberapa jam kemudian, orang itu balas pesan gue. Dia bilang, “iya Tal, tapi jangan marahin gue lagi ya…” Lha… Siapa yang marah? Gue kemudian balas pesan dia, gue bilang, “Seandainya lo kemaren bilang dulu sama gue, ga gue omelin. Lagian gue ga ngomelin lo kok, gue cuma negor lo aja karena gue ngerasa lo ga respect privacy gue. Deal with it, ada beberapa orang yg berani negur orang lain kalo privasinya dilanggar.”

Gue kan ngelakuin apa yang menurut gue benar yaitu menegur orang karena ngerasa diri sendiri terganggu, lah kenapa dia malah sensitif banget dan bilang gue marah? Susah sih ya ngobrol sama orang yang terbiasa nggak dibilangin kalo ada yang sakit hati sama dia, dan lebih terbiasa dengan sikap ngomongin orang di belakang… Huh…

Iklan

21 thoughts on “Curhat: Menegur Orang

  1. Aneh ya kebanyakan orang Indonesia masih belom biasa untuk bisa punya mature conversations without feeling personally attacked… Kalo mo ngomong dibelakang sih itu kaya anak sekolahan.. Itu kulturnya orang asia ga sih Tal? Lo belajar tentang itu ga?

    Suka

  2. Kebanyakan orang melabeli perasaan atau orang lain dengan baik/jahat, sombong/ramah, marah/baik. Nuansa diantara itu jarang dipake karena ngga biasa. Bisa aja orang tegur orang lain karena ngga sreg seperti kamu cerita diatas. Atau ada orang yang reserved tapi dicap sombong.

    Disukai oleh 2 orang

      1. Iya, aku juga gitu. Komen diatas itu jelasin bahwa orang jarang explore kata untuk menggambarkan emosi secara tepat. Jadi yang dipake beberapa kata umum seperti marah, sombong, baik, jahat dsb. Sepertinya juga karena ini orang yang kamu tegur pikirnya kamu marah sama dia padahal cuma menegur aja.

        Setelah kejadian ini terus gimana hubungan Crys? Pengalamanku yang mirip dengan ini ada beberapa yang memutuskan tali silaturahmi. Ah good riddance lah kalo gini 😉

        Suka

      2. Setelah itu ga lama kemudian dia text lagi basa basi nanya masih di Belanda apa nggak. Aku bilang masih terus nanya balik kenapa. Dia bilang “gak papa”. Lah. Mau menetralisir keadaan kali ya. Akunya malah ngerasa biasa aja. Dan dari dulu aku ga pernah deket sama dia dalam artian main bareng pas kuliah.

        Suka

  3. Menurutku, banyak orang di Indonesia yang belum bisa menerima budaya “direct talk” seperti yang kamu lakukan. Entah kenapa saya yakin orang itu akan cerita ke orang lain kalau kamu sudah marahin dia 😀

    Suka

  4. Yah ambil positifnya saja dari org2 yg sensitif…mereka lebih peka dan ga enakan sampai kepikiran yg kecil2…buat mereka itu sudah lebih dari hukuman lho…Kecuali ybs bkn org peka tetapi org yg tidak terbiasa dikritisi…

    Suka

  5. Emang rasanya masih ketimuran gitu ya. Aku jg jadi banyak belajar utk bereaksi dgn omongan org. Kalau dulu jaman abege, pas dikasih tau gitu kan rasanya perih di hati hahah. Kalau sekarang ya disyukuri karna msh ada yg meluangkan waktu buat perbaikan diri kita

    Suka

  6. Di Indonesia itu kalau ditegur apalagi dikritik bakalan nyolot dan defensif abis-abisan. Eh btw, soal nomor hp, kayaknya gak ada privasi soalnya orang suka banget nge-add ataupun nyebar2 nomor HP. At some point aku udah cuek kalau nomor Indonesia bocor kemana-mana, yang nomor Irlandia aku jadiin eklusif banget 🙂

    Suka

  7. Terkadang orang agak susah buat menghargai privasi orang lain ya Crystal. Padahal ga susah kan kalau bertanya terlebih dahulu ke orang yang bersangkutan bersedia apa gak.

    Suka

  8. Tal, gue pernah mengungkapkan perasaan gue ke salah satu temen. Jadi ceritanya dia kok ngebet banget pengen deket sama gue (dan temen2 gue yang lain krn dia pacar barunya salah satu anggota grup kita) sampai jd annoying gt. Gue bilang lah friendship takes time. Eh dia malah tersungging terus marah –__–

    Suka

  9. Eh, pinjem dong alesannya buat keluar grup wasap 😀
    Aku waktu dulu udah keluar grup was, tapi belakangan karena reuni terus diundang lagi. Alasannya silahturahmi, tapi setelah tiga bulan hidupku kembali ga tentrem.

    Suka

  10. menurut saya sih, dalam bentuk text memang menimbulkan persepsi yang bisa beda dg yg qta harapkan. bisa saja qta maksudnya cuma negur, tapi dibahasakan sm yg menerima itu seperti marah. makanya kadang penggunaan tanda (…..) dan smiley itu diperlukan dlm text. saya juga pernah kejadian begitu, maksudnya apa ditangkepnya apa. yasudah mau gimana lagi. kalau sy baca dari balesannya yg cenderung basa basi sih, dia orgnya sensitif, kayak lemes2 gtu…

    Suka

  11. Iyaa si tall. Gw juga kadang ketemu situasi susah buat negur. Karena kayaknya emang orng indo ga biasa di tegur? Atau presepsi mrk negur=ngomel. Apa mungkin ppkn kita dl kurang jelas kali yaa. Hahaha

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s