The End.


Seharusnya gue sekarang revisi tesis karena lagi crunch time, tapi entah kenapa gue kepikiran pengen nulis disini tentang update kehidupan gue. Sepertinya gue udah cukup siap untuk cerita panjang lebar tentang apa yang terjadi selama seminggu ini.

Jadi mungkin seperti yang beberapa temen-temen blogger sudah tahu, cerita gue dan Mr. C udah selesai. Minggu lalu tepatnya. Semuanya cepet banget buat gue, karena nggak ada angin nggak ada ujan dia langsung bikin keputusan sepihak. Bayangin aja, seminggu sebelumnya masih adem-ayem, masih janjian ketemuan (walaupun dia mengeluh minggu itu dia capek banget karena ngerasa nggak punya waktu untuk dirinya sendiri), hari Sabtu-nya dia nggak datang ke rumah gue. Alih-alih ke rumah, dia malah ngirim pesan singkat yang isinya bahwa dia tadinya ngerasa siap untuk sebuah hubungan tapi ternyata dia sadar butuh dua pihak untuk bikin hubungan itu jalan dan he’s not working it out. Di pesan itu dia juga bilang bahwa gue berhak dapet seseorang yang mau komitmen, tapi bukan dia karena dia nggak bisa ngelakuin itu sekarang. Iya, gue mengalami peristiwa diputusin lewat pesan Whatsapp. Nyesek banget rasanya.

Which left me dumbfounded. Gue sama sekali nggak pernah ngomongin masalah komitmen sama dia karena kami memang baru di awal hubungan, it’s not like besok gue akan ngajak nikah. Gue bener-bener bingung apa yang bikin dia bisa ngubah pikiran secepat itu. Setelah dia kirim pesan itu gue langsung bikin timeline apa aja yang terjadi selama 2 minggu belakangan, apakah gue bikin salah sama dia, dan gue kesel karena gue nggak menemukan kesalahan apa-apa di diri gue. What did I miss?

Habis dia kirim pesan itu, gue langsung nyoba nelepon dia tapi malah masuk mailbox. Gue kirim pesan balasan beberapa kali, nanya apakah gue bisa ngobrolin hal ini sama dia. Gue ngerasa bahwa gue butuh penjelasan yang lebih bagus daripada cuma langsung ditinggal. Akhirnya gue menyerah dan pesan terakhir yang gue kirim adalah: “Did I do something wrong? I am very sorry. Can I call you?” Sampe sekarang dia belum jawab pesan gue.

Semuanya ngerasa seperti mimpi buruk buat gue. Setiap hari sejak hari itu gue ngerasa kayak bangun dari mimpi buruk, begitu terus. Sehari setelah dia mutusin gue, dia unfollow gue dari Spotify-nya. Dua hari setelahnya, begitu gue buka kontak Whatsapp gue, gue ngeliat foto dia hilang di kontak gue. Kemungkinan besar nomor gue di blok atau dia ngapus nomor gue dari ponselnya. Serius, sampe sekarang gue ngetik ini rasanya masih sakit, deh.

Gue tau sekarang gue memang masih dalam masa-masa sulit. Sepertinya setiap hari perasaan gue cuma ada tiga: marah, sedih, dan nggak ngerasa apa-apa. Perasaan ketiga itu yang paling nggak enak. Ada masa-masa pas gue bengong, kemudian gue ngerasa dada gue kayak dipukul sama sesuatu, jantung gue berdebar-debar, gue jadi susah nafas, dan gue jadi lemes banget. Kayak anxiety attack jatuhnya. Itu paling menyebalkan karena gue nggak bisa apa-apa. Kalo gue sedih kan gue bisa nangis, kalo gue marah gue bisa teriak-teriak.

Sampe sekarang gue belum nyoba hubungin dia lagi. Rasanya gue kepengen banget hubungin dia lagi untuk nanya kabarnya gimana. Gue kangen banget sama dia. Kangen leluconnya, kangen sesi nyanyi bareng di mobil, kangen semuanya. Gue pengen banget ngomong sama dia dan berusaha meyakinkan dia. Tapi gue masih dalam masa “penyembuhan” sepertinya. Banyak yang bilang kalo putus cinta itu rasanya kayak lepas dari narkoba. Memang bener banget. Secara sains, otak orang yang putus cinta itu sama kayak mantan pengguna heroin yang lagi nyoba sembuh. Rasa ketergantungan itu ada. Nggak heran gue sering banget buka kontaknya dan berusaha pengen telepon tapi gue nggak mau. Karena gue takut kalo gue telepon, dia malah akan marah dan nggak mau ngomong sama gue.

Gue nggak tau fase ini bakal berjalan sampe berapa lama.

UPDATE: Makasih banyak untuk temen-temen yang udah menyempatkan diri untuk komentar. Maaf kalo gue gak bisa jawab satu-satu…

Iklan

37 tanggapan untuk “The End.

  1. Hugs! I know it’s easy to say right now, but in the long run, you would be better without him. I find it hard to respect men who break up with girlfriends over phone / messages. No balls to see you and say it to your face, methinks he’s just avoiding discussion by cutting you off completely – that kind of men don’t worth our time.

    Suka

    1. I just don’t get why people change their minds that easy. Especially after making me feel very confident about myself wholly and after I showed him my vulnerability. I know I’m still so far ahead from recovering but I will take this one day at a time.

      Suka

  2. Peluk crystal… yang kuat ya tal!!! Gue juga pernah ngalaminnya dan emang cuma waktu yg bisa nyembuhin. Menurut gue itu tindakan pengecut ya mutusin org lewat WA, apalagi tambah penjelasan yg jelas. Mungkin suatu hari lo malah akan bersyukur nggak sama dia lg.

    Suka

      1. Apakah kalian belakangan ini suka ngomong ttg masa depan?? biasanya cowo2 suka parno sendiri. Dulu pas gue n matthias putus, juga matthias mutusinnya tiba2 gitu. Nggak lewat chat sih, tapi kita putusnya pas gue baru nyampe tmptnya dia dan itu2 kira2 300 km dr rumah gue. dongkol bgt waktu itu… alesan dia karena dia ngak mau mutusin lewat chat. ternyata setelah diusit dia waktu sering bgt mikirin ttg hubungan kita, masalah ld, berkeluarga, dll. trus dia jd parno sendiri. cari kegiatan2 positif, be better chrystal dan jangan sekalipun hubungin dia lg. kalo dia sayang sama lo, dia akan nyari lo sendiri tal. kalo nggak, pasti ada yg lebih baik dr dia!! maap ya komennya jd panjang 🙂

        Suka

      2. Belom pernah Shin, gue masih ngomong masa depan gue yang mau tinggal disini dan kerja, tanpa embel-embel dia. Bahkan belom dalam tahap ngenalin ke temen-temen juga, karena emang lagi sibuk cari tau tentang satu sama lain. Gak apa kok Shin komen panjang, gue juga seneng bacanya 🙂 Gue juga sekarang lagi sibuk cari kegiatan baru, lagi belajar meditasi juga.

        Suka

    1. OK mbak. Aku udah ngobrol sama banyak banget orang. Rasanya capek juga denger kata-kata “jangan sedih” dll dkk karena emang lagi ngerasanya begitu jadi masuk kuping kanan keluar kuping kiri doang… Bukannya ga menghargai yang ngasih saran positif ya, cuma rasanya kayak gak pengen ngapa-ngapain dan cuma pengen diem aja. Swallow everything like a bitter pill.

      Suka

  3. Menurut aku prioritas skrg adalah benerin tesis. Lulus dpt nilai bagus, dpt kerja dgn pendapatan baik. Itu penting bgt apalagi dgn krisis ekonomi kayak skrg. Men come and go, anggap aja pengalaman. Lagian jangan ngabisin wkt utk cowok spt itu ahh. Hidup dah susah. Apalagi mutusin via whatsapp 😡! U can do better! 👍💪

    Disukai oleh 2 orang

  4. Oh.. I’m sorry to hear about this..
    It was always nice to read stories about your relationship ..
    Dari pengalaman gue sendiri ya, take as much time as you need to grieve the break up.. It’s okay to grieve and be sad. Only you know how long it will take to get better. If you need, take special time to reflect and think.. From your story I don’t think you did anything wrong, it might be difficult, but try not to ask yourself ‘what did I do wrong?’
    One day you will just wake up and he is not in your mind anymore. Then you will know, oh I’m ready to move on..
    Big virtual hug and keep strong! 🙂

    Suka

  5. Ada saatnya kita harus melalui orang yang salah untuk bertemu dengan yang benar. Apapun jalannya, semoga suatu saat kamu akan bertemu seseorang dalam hubungan dewasa yang saling menghormati, bukan memutuskan sepihak tanpa ada sepatah kata lalu hilang dan pergi. Hanya kamu yg tahu kapan saatnya selesai untuk bersedih, tetapi mudah2an ga lama ya.

    Suka

  6. Hi cantik ai mo komen dari sisi si cowok, ya. Yang namanya pacaran pada umumnya ujung2nya ke pernikahan/tinggal bersama kan (or putus, kalo dapet yg buruknya wkakaka) nah bisa aja pas lagi ga sama lo dan merenung2 sendiri dia jadi mikirin masa depan yang kejauhan trus gabisa liat potensinya sejauh mana. Sayangnya yg kya gini gabisa diobrolin sih ya karena dia ngchat, gak telpon. Kalo telpon kan lo bisa klarifikasi ketakutan2 dia tuh. Dulu gue jg gitu shaaayy.. “Ngeliat” gada masa depan sama si mantan bawaannya pesimis trus gua putusin deh *jahad* padahal sapa yang tau masa depan sih

    Suka

  7. Big hug! Pernah banget ngalamin “gak ngerasain apa2”, gw nyebutnya ngezombie.. Dan bener gak enak banget klo lg ngezombie gt..jd gak ada yg fokus klo ngerjain sesuatu.. Butuh waktu dan pengalihan pikiran kalau mau bisa lepas dr kesedihan, kemarahan dan ke zombian ini.. Semangat buat tesisnya ya! 😉

    Suka

  8. Aku pernah putus tanpa alasan yang jelas begini.. Sahabatku waktu itu bilang, “sabar aja.. Ini emang salah satu fase yang harus dilalui. Anggep aja batu loncatan untuk dapet yg lebih baik.” Ga nyampe setahun I met my husband now 🙂 semoga pesan sahabatku bisa buat kamu ya Crystal

    Suka

  9. no respect for the guy Tal… masa putusin lewat whatsapp, hari gini pula. I hope you’ll get over this phase soon. Wait I’m sure you’ll get over it soon! *fist bump* *hugs* 🙂

    Suka

  10. have a bowl of chocolate ice cream with chocolate sprinkles and chocolate sauce.. eh itu sy, maksudnya: have fun aja, appreciate what you have done and love yourself more than ever, tapi kalau suka ice cream mari escape ke tempat sy, ada voucher es krim van der poel ^^

    Suka

  11. Maaf dari ceritanya saja gw udah ga respek sama cowok itu. Laki2 apaan tuh, kok.mutusin lewat WA. Gimana kalau jadi suami bisa kabur tanpa kabar. Syukur udah ketauan dari sekarang sifatnya. Laki-laki kayak gitu dihindarin aja. Dan, ngga…ga ada yang salah dari kamu. Kamu ngga layak digituin…cari yang lain aja.Yang lebih bagus. Ok girl? Good luck

    Suka

  12. Aku pernah ngalamini juga yang kyk begini. Yang kuat ya Crystal.. Semangat terus.. Cari kesibukan, jangan suka bengong sendiri, nanti malah keinget dia terus.. Fokus selesaiin tesis kalo belum bias ya itu cari hiburan aja dlu…

    Suka

  13. Been there years ago. BIG HUGS to you. Manusiawi kalau kamu sedih tapi don’t take it for long time ya Crys. Harus ingat tujuan utama kamu ke Leiden itu apa. Kelak kamu akan tersenyum (bahkan tertawa) dengan semua yang sudah kamu lalui ini. Semangaaaaat…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s