Curhat: Ada Apa Dengan Kemana-mana Harus Bareng?


128014-127028

Hidup di Belanda sebagai seorang mahasiswa (yang sekarang lagi kerja) tentu punya banyak intriknya sendiri. Salah satunya adalah budaya kolektivitas dan keseragaman yang sering ditunjukkan oleh orang-orang Indonesia disini.

Pelajar Indonesia di kota gue sering banget diundang untuk mengikuti acara-acara resmi, baik dari kampus maupun dari pemerintah kota. Di setiap undangan resmi, biasanya tertera dress code yang harus dipatuhi, biasanya berupa busana casual smart. Terus entah kenapa beberapa mahasiswa langsung menyuarakan, “Pake batik bareng-bareng, yuk!”

Mungkin ini di otak gue doang kali ya, cara pikir gue memang rada aneh dengan mahasiswa disini, tapi pertanyaan pertama yang muncul di kepala gue adalah, “Kenapa harus batik?”. Gue bahkan sampe google tentang contoh busana smart casual dan ternyata busana itu adalah busana-busana yang nggak gitu formal tapi juga nggak gitu casual. Dengan begonya gue sampe nanya, “Kenapa harus batik? Nih beberapa contoh casual smart”, yang seperti biasa nggak diindahkan temen-temen gue. Mereka malah lebih semangat mengiyakan ajakan berbatik ria.

Kemudian gue lagi-lagi berpikir tentang motif temen gue ngajakin pake batik bareng-bareng. Kenapa harus batik secara khusus? Apakah untuk menunjukkan bahwa kalian berasal dari Indonesia? Ya elah, yang datang ke acara-acara itu juga orang-orang dari berbagai negara, yang pasti nggak akan pake kostum nasional mereka, jadi menurut gue nggak penting lah ya berbarengan pake batik di acara resmi cuma karena untuk diidentifikasi sebagai mahasiswa Indonesia. Lo orang Indonesia kan bukan cuma karena pake batik. Nanti kalo tiba-tiba ada mahasiswa Malaysia yang pake batik Malaysia, gimana?

Setelah berkutat dengan pertanyaan berentet yang aneh di kepala gue (percayalah gue juga nggak ngerti kenapa gue bisa mikir kayak gini), lagi-lagi sebuah pertanyaan muncul: “Kalo ada satu yang mau pake batik, kenapa harus ngajak yang lain?”. Apakah ini bentuk dari budaya kolektivitas Indonesia yang kemana-mana maunya bareng dan seragam? Gue sampe bikin joke, “Ah, kayak anak SD aja pake seragam…” Menurut gue, kalau teman gue ini mau pake batik, ya pake aja sendiri, nggak usah bikin seragam sendiri untuk anak-anak Indonesia yang kuliah disini. Kenapa kemana-mana dan ngapa-ngapain harus seragam sih? Kenapa harus bareng-bareng sih? Kenapa sih pada takut ngelakuin sesuatu sendiri tanpa orang-orang harus tahu dan tanpa harus ngajakin orang lain?

Apa ada yang punya pemikiran-pemikiran aneh kayak gue seperti di atas?

Iklan

23 tanggapan untuk “Curhat: Ada Apa Dengan Kemana-mana Harus Bareng?

  1. Budaya Asia memang biasanya kolektif, kalau liat foto2 temen Indonesia di fesbuk mesti rame2, makan2 gitu fotonya, sementara foto2 teman disini biasanya sendirian, atau klo ga berdua bertiga lah maksimal.

    Jadi inget klo mau pergi2 kemana2 sendirian lalu selalu ditanyain “kok sendirian?”

    Suka

  2. Gw juga suka punya pikiran aneh2 kayak lo kok Tal hahahah…kayaknya emg kebiasaan deh sukanya orang Indonesia berseragam, sampe2 mao ketemuan ama tmn aja di mall “kita pake dress code yaa”..lalu gw gagal paham. Kenapa sih takut banget nunjukin individualisme tiap org? Kenapa smua harus seragam?! (Lah malah balik nanya). Biasanya gw klo disuruh seragam gw malah ga berseragam, biar bikin org gemes dan gw klo ditanyain “kenapa ga pake seragam??? Kmrn kan udah dblgin hrs pake putih smua!”… Biasanya gw malah bahagia bisa bikin org kesel bahahahaah…

    Suka

  3. Walaupun berusaha untuk ngerti tapi aku ngga ngerti urgenya untuk seragam baju, warna dll. Kenapa ngga bisa jadi individu? Kenapa harus selalu barengan? Shopping, olah raga juga maunya barengan? Waaa

    Suka

      1. Nah itu. Menariknya kalo ada satu grup yang janjian pake warna/motif/model baju yang sama, pasti semuanya berusaha pake dengan gayanya sendiri. So what is the use of janjian kembaran anyway? Aku hanya ngerti baju seragam/kembaran kalo anak sekolah, orang nyanyi paduan suara dan anggota kesatuan militer.

        Suka

      2. Nah kalo seragam kayak gitu ya emang harusnya ya. Makanya aku sampe bikin joke “kayak anak SD aja. Seragaman” karena ga abis pikir kenapa doyan banget janjian seragam kalo ada acara acara kampus. Ga cukup ya 12 tahun sekolah pake seragam

        Suka

  4. Orang Indonesia emang kebanyakan maunya bareng2 sih yaa.. sering kan denger kayak gini ya “dateng nggak?kalo lo dateng, gue juga deh!” padahal emang kalo mau dateng ya dateng ajaa..

    Oh iya urusan bareng2 ini bisa nyambung juga ke ngomongin kenapa orang Indonesia kebanyakan gak mau banget pergi sendirian. Masih jadi misteri juga buat aku :))))))))

    Suka

  5. Crystal, aku pernah belanja ke Thamrin City dan ada segrup Ibu-Ibu dari Kalimantan yang belanja pakai seragam. Entah abis acara atau emang biar sengaja mencolok. Budaya Indonesia emang hobi kembaran, supaya keliatan “belong to the club”. Yang gak pakai seragam dianggap outsider 😞

    Soal janjian pakai batik, ada satu hal yang menurutku membanggakan. Kebanggaan pakai batik sekarang bener-bener kuat dibandingkan jaman dulu. Tahun 2000an aku punya rok batik itu pertama kalinya. Saat itu aku pengen karena nyokap cerita tahun 70an dia kuliah pakai rok batik. Jadinya dilihatin orang dong, karena jaman itu batik belum booming seperti sekarang.

    Suka

    1. Aku sebenernya juga suka pake batik. Tapi aku pake itu ya sendiri aja, dan pake karena lagi pengen. Bahkan pernah ke kampus pake atasan kebaya encim. Yang aku bingung ya kenapa orang kita maunya seragam, apa apa harus bareng. Salah satu contohnya ya seragaman pake baju batik itu…

      Disukai oleh 1 orang

  6. hmm… just enjoy aja.. hihihi, aku juga sering ditanyain, tapi mungkin yg nanya anak kecil2… jadi ya sudahlah ya…

    tapi aku maklum ttg hal ini, krn misal kalau di Jawa kan percaya makan ngga makan asal ngumpul… kemana2 musti bareng.. biar aman, tentram… budayanya “kerja kelompok” bukan “tim”… dan menunjukkan keseragaman itu eksklusif.. dan eksklusif itu keren.. huehuehue

    Suka

  7. ngajak ke wc aja bareng2…ahaha eh tapi ini banyak bangsa juga sama….
    nggak cuma orang indonesia, ya…orang asiatik umumnya, menurut saya, soalnya saya pernah melihat mahasiswa dari asal chinna suka begitu juga…tapi yang tinggal di barat lama kelamaan mereka ada individualnya juga…dan stop bergantung antar kelompok.,,

    Suka

  8. Hallo Mbak Crystal, salam kenal! Pertama kali mampir ke blog ini dan menemukan tulisan yang menarik tentang kenapa harus bareng-bareng. Saya juga merhatiin sih kalo orang Indonesia itu suka bareng-bareng. Fenomena di kantor saya adalah isi botol air minum bareng-bareng haha aneh ya saya kadang ketawa liatnya. Duh, isi botol air minum aja kenapa musti barengan sih? Bener kayak kata Mbak Crystal, kayak anak SD aja 😛

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s