Tragedi Seragam Tapi Bangga


Hai! Gue menulis ini di kamar lama gue di Jakarta. Sudah satu hari penuh gue di Jakarta dan sejauh ini perasaannya biasa aja. Nggak terlalu excited mau pulang kampung, tapi juga nggak terlalu sedih meninggalkan Belanda. Malah gue lebih banyak bosennya karena ninggalin temen-temen di Belanda, bukan cuma temen Indonesia tapi juga temen-temen Belanda dan internasional gue. Makanya dari tadi gue muter lagu-lagu Belanda biar kangen Belanda terobati.

Gue mau cerita tentang pengalaman lucu dan bikin malu pas di pesawat. Kemarin itu gue naik KLM dari Amsterdam ke Jakarta, dengan sekali transit di Kuala Lumpur. Pas perjalanan dari Amsterdam ke Kuala Lumpur sih menurut gue biasa aja, mungkin karena gue nggak begitu semangat juga untuk pulang kampung, atau karena itu adalah penerbangan malam. Jadi gue kerjaannya cuma nonton film, denger lagu, makan makanan pesawat, terus selanjutnya gue tidur. Biasanya gue malas tidur kalau perjalanan jauh, tapi kemarin itu gue rasanya pingin tidur terus. Nah, kelucuan dimulai saat gue terbang dari Kuala Lumpur ke Jakarta.

Kemarin itu, gue duduk di bangku terakhir pesawat. Geblek juga nggak bisa pilih tempat duduk sendiri. Tiba-tiba ada seorang ibu berjilbab dengan baju ngejreng warna kuning duduk di sebelah gue. Nggak lama kemudian, gerombolan tiga sampai empat ibu lain datang dan duduk di barisan sebelah gue, dan mereka juga sama-sama pakai baju kuning. Sumpah seragamnya gonjreng banget! Udah gitu dapet tempat duduk bukannya langsung duduk manis, malah selfie nggak jelas, pake flash juga. Gue sampe sok-sok fokus ke film yang lagi gue tonton karena gue ngeliat segerombolan ibu-ibu berbaju kuning pasti bikin gue sakit kepala.

Ibu-ibu ini ramenya minta ampun, tasnya bermerek semua, tapi ngakak-ngakak udah kayak di kampung sendiri. Berisik banget dan sebagai orang Indonesia entah kenapa gue malu ngeliat gerombolan ibu-ibu kaya tapi norak kayak begini. Udah gitu, seorang pramugara KLM nyoba basa-basi (tapi nyelekit, Belanda banget lah) dengan ngomong ke ibu yang duduk di sebelah gue, “Wow, so do you have to wear yellow outfit every Wednesday? So is it like Wednesday Yellow for you girls?”

Yang dijawab dengan bangga oleh ibu sebelah gue (gue rasa dia adalah juru bicara geng ibu-ibu kuning), “Oh, no… Today we decide to wear yellow because yesterday we wear green… And the day before we wore white…” Denger kata-kata ibu kepala geng bikin gue inget adegan ini di film Mean Girls:

mean-girls-pink-1

Nggak lama kemudian, ibu kepala geng buka-buka majalah katalog belanja KLM. Kemudian dia heboh banget mau beli jam tangan dan nanya-nanya sama pramugara. Yang bikin males adalah, dia langsung ngeluarin dompet dan ngeluarin duit US Dollar segepok terus diitungin di depan orang-orang. Dan dengan berisiknya dia teriak ke temen-temennya, “Eh duit gue kurang nih! Gue pinjem dolar lo dulu dong!” Kejadian itu berlangsung cukup lama, dan si ibu ketua geng sempet-sempetnya beli satu gelang dan satu jam tangan dengan duit USD-nya dan pinjeman dari temen-temennya. Gue ngedengernya dan ngeliatnya langsung geli banget, tapi gue pura-pura bego aja dan terus nonton.

Ketika pesawat sudah di udara, ibu ketua geng iseng-iseng nanya basa-basi ke gue. Pertanyaan standar seperti “Are you Indonesian?” Gue pengen bohong tapi nggak enak, akhirnya gue cuma jawab “Ya”. Terus seperti biasa ditanya lagi (heran banget kenapa sih orang Indonesia wajib banget nanya-nanya sesama orang Indonesia kalo lagi di jalan), “Indonesia-nya dari mana?” Gue cuma jawab, “Jakarta”. Kemudian dia nanya lagi, “Oooh… Di KL sekolah ya?” Gue cuma mengangguk. Kemudian ibu ketua geng nggak nanya-nanya lagi, kemungkinan besar mungkin dia mikir gue orang Indonesia yang nggak bisa bahasa Indonesia. Soalnya begitu pramugari datang nanya mau minum apa, gue minta minum pake bahasa Belanda. Biarin aja lah dianggap jadi orang Indonesia yang nggak bisa bahasa Indonesia, daripada gue diajak ngobrol terus basa-basi nggak jelas sama ibu ketua geng berisik.

Akhirnya dua jam berlalu dan gue berhasil keluar dari jeratan ibu-ibu berseragam kuning. Eh, ketemu mereka lagi di antrian imigrasi. Dan yang bikin nyebelin, ibu-ibu ini seenaknya ninggalin koper mereka di baris berikutnya (antriannya bentuknya belok-belok gitu, bukan garis lurus) karena mereka males narik koper mereka. Gila, malesin banget nggak sih! Dan mereka nggak malu juga ngelakuin itu, malah kesannya bangga, berasa pinter banget. Yang ada keliatannya malah kampungan dan males, boro-boro pinter!

Iklan

20 tanggapan untuk “Tragedi Seragam Tapi Bangga

  1. Buahahahhahaha haduh gw geli bacanya. Banyak deh gw nemu tipe ibu2 yang kek begini, klo udah kek gini gw juga pura2 bego :)) . Males banget deh liatin yg norak geje kayak gini, gak ngerti sbnrnya mereka pgn diliat org spt apa sih.

    Suka

  2. Jgn salah seragam kuning artinya pertanda dari semesta berbicara padamu. Hati-hati. Sudah mau nyampe. Siapkan jiwa raga. Ini baru pemanasan..haha. Enjoy the ride.

    Suka

  3. Ahahahahaha lucu, tapi klo aku yang duduk disamping ibu2 itu pasti udah bete…udah berisik pake foto2 pula haha.

    Aku juga kadang males ketemu orang Indonesia disini, biarin di cap sombong. Pernah pas nganterin temen ke Little Mermaid (landmark), lalu ada serombongan turis dari Indonesia gitu yang otomatis denger dong aku sama temenku (dia mahasiswa Indonesia yang tinggal di Milan) ngomong bahasa Indonesia, eh langsung main nyamber aja, dan interogasi panjang. Aku cepet2 jawabnya pendek2 lalu udah cabut cuy…males ngeladenin.

    Suka

  4. Baru aja cerita soal bete seragaman, duhhhh besoknya aku seragaman pake batik pula.. hahaha.. terpaksa gara2 naik gojek terus kehujanan dan gak ada baju ganti, jadi bukan salah aku kan? kan? hahaha..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s