Misteri Ponsel yang Hilang


Waktu nulis tentang pengalaman masa SMA beberapa bulan lalu, gue pernah janji untuk kadang-kadang cerita tentang cerita-cerita lain masa sekolah, kan? Kejadian ini terjadi saat gue masih kelas 1 SMA, yaitu tahun 2006. Begini ceritanya…

Saat itu, gue baru beli ponsel terbaru. Rasanya bangga sekali karena itu ponsel pertama yang gue beli pake uang sendiri dan hasil tukar tambah ponsel lama. Ponsel yang gue beli waktu itu adalah Sony Ericsson W300i, sebuah ponsel Walkman yang bentuknya clamshell. Seperti ini penampakannya:

Image result for sony ericsson w300i

Selain itu, hal lain yang sedang ngetren adalah munculnya toko-toko perlengkapan perempuan dengan interior super girly dengan warna dominan pink dimana-mana yang menjual tempat pensil transparan dengan motif-motif berbeda. Sebagai anak remaja nggak mau ketinggalan tren, tentu saja gue juga punya tempat pensil transparan tersebut. Ukurannya nggak gede-gede amat, pokoknya pas untuk jadi rumah alat tulis gue. Oh iya, terkadang gue juga suka naro ponsel baru gue disitu.

Suatu hari, kelas gue baru selesai pelajaran Olahraga. Hari itu gilirannya anak perempuan yang ganti baju di toilet (setiap minggu gantian dengan anak laki-laki, ganti baju di toilet atau di ruang kelas). Setelah ganti pakaian olahraga ke seragam biasa, gue kembali ke kelas, kemudian kaget karena ponsel gue nggak ada di tempat pensil! Gue langsung panik dan langsung ngecek seluruh isi tas. Nggak ada juga. Akhirnya gue lapor ke guru BP.

Kasus kehilangan ponsel dibuka.

Sepanjang hari itu, entah berapa kali wakil kepala sekolah dan wali kelas bolak-balik masuk kelas gue untuk menginterogasi beberapa anak yang diduga jadi tersangka pencuri ponsel. Bahkan waktu istirahat kedua, tiba-tiba seluruh kakak kelas kenal gue sebagai korban pencurian ponsel, padahal rentang waktu kehilangan ponsel dengan waktu istirahat cukup lama, sekitar 3 jam. Setelah istirahat selesai, beberapa anak dipanggil ke ruang BP untuk diinterogasi lebih lanjut.

Saat mata pelajaran Bahasa Indonesia, gue izin pergi ke toilet. Kemudian gue masuk ke bilik toilet yang cukup besar di seluruh toilet perempuan, makanya kami menamai bilik itu ‘Toilet VIP’. Entah kenapa gue tergerak untuk mencari ponsel di tempat sampah. Kedengarannya emang bego, tapi gue bergerak berdasarkan feeling aja. Apalagi saat itu tempat sampah Toilet VIP lumayan bersih dan nggak ada ‘ranjau darat’ (if you know what I mean…). Kemudian gue menemukan sesuatu yang bikin otak detektif gue bekerja.

Gue menemukan gantungan ponsel gue di dalam tempat sampah dengan tali yang sudah putus. Kemudian gue langsung ke ruang BP dan nyeritain penemuan gue ke guru BP. Hipotesa gue adalah: si pencuri ponsel, yang udah pasti cewek, pergi ke toilet setelah ngambil ponsel gue. Dia pergi ke toilet VIP, kemudian ngebuang gantungan ponsel gue. Gantungan ponsel gue emang rada berat saat itu karena gue punya gantungan ponsel Monokuro-boo, tokoh kartun berbentuk babi.

Keesokan harinya, di pagi hari gue cerita tentang ponsel gue yang hilang ke oma gue. Kemudian otak iseng oma gue bekerja. Sekitar jam 8 pagi, dia pergi ke sekolah untuk ngobrol sama kepala sekolah tentang kasus ini, lalu dia iseng mengetuk pintu kelas gue cuma buat menyembulkan kepala dan ngeliat ke sekeliling kelas. Lalu dia mesem-mesem dan pergi. Saat itu, guru Bahasa Indonesia di kelas bertanya, “Gimana, udah ketemu belum yang nyuri ponsel kamu?”

Kemudian gue jawab iseng, “Belom sih, pak, tapi nenek saya tadi itu cenayang. Sebenernya dia udah tau siapa yang nyolong ponsel saya, tapi dia nggak mau bilang aja… Makanya tadi dia mampir kesini buat lihat yang nyolong ponsel saya.”

Satu kelas langsung heboh! Kemudian gue tertawa cekikikan dalam hati.

Rupanya, cerita palsu gue membawa gue ke sebuah titik terang. Di hari yang sama, waktu istirahat pagi, dua orang teman nyamperin gue untuk cerita tentang kecurigaan mereka ke satu cewek di kelas gue, sebut aja K. Ceritanya, mereka bertiga selesai ganti baju dan pergi ke kelas. Dua cewek ini duduk di bangku belakang gue, dan K duduk di seberang gue. Kemudian mereka ngajak K untuk ke kantin bareng, tapi K bilang, “Kalian duluan deh, gue nyusul”. Akhirnya dua cewek ini pergi duluan ke kantin, tapi setelah lama nongkrong di kantin, mereka bingung kenapa si K nggak nyamperin mereka. Waktu mereka kembali ke kelas, mereka menemukan si K berdiri sambil senderan ke dinding kelas dengan dua tangan di belakang punggung. Salah satu cewek nanya, “Kok lo nggak ke kantin?” Dan K menjawab, “Duh iya nih, ternyata gue ‘dapet’. Terus ternyata nembus… Jadinya gue nggak jadi ke kantin, deh.”

Disitulah kecurigaan gue semakin menjadi-jadi. Yang namanya cewek tuh, pasti nyadar mereka ‘dapet’ atau nggak bahkan sebelum ‘nembus’. Kalo udah ‘nembus’ tandanya menstruasinya udah lumayan lama dan pasti saat itu dia udah sakit perut sambil guling-gulingan. Dengan barang bukti gantungan ponsel yang gue temukan di toilet, semakin besar kemungkinan K adalah pencuri ponsel gue.

Sayangnya, memaksa K untuk mengakui kesalahannya adalah hal yang cukup susah. Walaupun temen-temen gue udah nyindir berkali-kali, tetep aja dia akting nggak tahu apa-apa. Bahkan setelah gue ngomong sama dia baik-baik (“Kalo lo ngaku lo yang ngambil, gue nggak bakal ngapa-ngapain lo”) dia malah kaget dan dia bersumpah atas nama Gereja dan pelayanannya bahwa dia nggak ngambil ponsel gue, dan dia bersumpah kalo sampe dia bohong, dia bakal berhenti dari pelayanannya di Gereja. Akhirnya gue pasrah dan meninggalkan kasus ini.

Sampai akhirnya dua minggu kemudian, telepon rumah berbunyi. Pas gue angkat, ternyata si K yang telepon. Gue juga agak bingung kenapa dia telepon gue, karena kami bukan dari lingkaran teman yang sama, gue juga nggak deket-deket amat sama dia. Lalu terjadilah percakapan yang kira-kira seperti ini:

“Lo udah tau belom siapa yang ngambil ponsel lo?”

“Belom. Kenapa?”

“Lo mau tau nggak, siapa yang ambil? Coba tebak aja.”

“Ehm… Bener nih? Kata anak-anak lain sih mereka curiga banget lo yang ambil… (Long pause) Emangnya bener ya?”

“Iya.” (Kemudian cengengesan)

GILA! Gue kaget banget kenapa anak ini bisa dengan santainya ngaku dia yang nyolong ponsel gue. Begitu gue nanya kenapa dia nyuri, dia bilang “Nggak tahu kenapa… Gue pengen aja.” Wah, gak beres banget. Akhirnya setelah dia ngaku dia yang nyolong ponsel gue dan udah dia jual, gue minta dia balikin duit ke gue senilai harga dia ngejual ponsel gue. Dia setuju, dan keesokan harinya dia nyamperin gue dengan membawa amplop cukup tebal. Uang gue kembali, dan kasus ditutup.

Beberapa bulan kemudian, saat kenaikan kelas, gue ngobrol sama wali kelas gue. Kemudian percakapan terarah ke peristiwa ponsel yang hilang. Beliau nanya apakah kasusnya udah selesai, dan gue bilang udah, bahkan gue nyebut nama si pencuri. Begitu denger namanya, beliau kaget, karena secara ekonomi, keadaan keluarga si pencuri bisa dibilang baik-baik aja, bahkan termasuk golongan menengah atas. Akhirnya kami menyimpulkan bahwa si pencuri mungkin punya gangguan kleptomania.

Begitulah salah satu cerita paling nggak bisa dilupakan waktu gue SMA. Rasanya kalau diinget-inget, jadi cekikikan sendiri karena sikap gue berubah dari yang pasrah ponsel ilang sampai ke niat nyelesaiin kasus sampe tuntas. Ada yang pernah punya cerita yang seru kayak gini?

Iklan

19 thoughts on “Misteri Ponsel yang Hilang

  1. Wah beneran kaya cerita detektif….

    Bisa jadi dia klepto, bisa juga dia cm pengen perhatian loh, kan kalo “nyuri” bisa jadi cewek jagoan gitu atau apalah di kalangan circle dia. Untung ya dia mau balikin duitnya dan itu ponsel kembali. Gw juga pernah keilangan ponsel, tapi itu salah gw sendiri krn gw lupa ngambil di meja resepsionis salah satu klinik di Surabaya (gw lagi berdiri disitu, dan pas mau balik ke mobil baru sadar klo ponselnya ketinggalan, ya udah wasalam)

    Suka

    1. Dugaan dia klepto semakin menjadi-jadi karena waktu aku kelas 1 dan sekelas sama dia, dia jadi bendahara dan entah kenapa duit di kas kelas selalu kurang. Waktu kelas 3 SMP, dia jadi bendahara kelas untuk proyek buku tahunan, tapi duit setoran untuk buku tahunan dari kelas aku entah kenapa kurang melulu. Kemudian di kelas 2, udah penjurusan akhirnya aku nggak sekelas dia lagi, ada kasus di kelasnya tentang kehilangan ponsel juga tapi nggak sampe selebay kasusku…

      Akhirnya ponselnya ga kembali mbak, karena udah dia jual… Terus temenku ada yang kesel banget dan bilang “Harusnya lu kasih tarif ekstra Tal, bayangin udah berapa kali kelas kita diganggu wakasek sama guru BP mulu tiap pelajaran!”

      Suka

      1. By the way ponsel2 jaman dulu itu keren abis ya (or jaman waktu kita beli nganggep itu keren banget), modelnya macem2, ada yang clam shell, ada yang candy bar, ada yang warna warni, skrg mah gitu2 aja semua..

        Suka

      2. Dulu ini ponsel sodara ku. Warnanya juga yang biru muda. Cantik banget emang. Ponsel Sony ku yang terakhir (pas masih pake embel embel Ericsson) tuh Xperia Arc S, udah Android. Dari sejak evolusi SE emang selalu beli SE daripada ponsel lain.

        Tapi Kesayanganku tuh SE K850i, ponsel pertama yang kameranya Cybershot 5 MP. Sayangnya rusak.

        Suka

  2. Taaall hape favorit gue tuh sepanjang dunia per-ponsel-an *apa ini* 😆 Gue juga pernah pake. Kece ya ❤ Anyway, hape gue pernah juga dicuri. HTC zaman baheula yang masih pake Windows 6. Tadinya gue udah pasrah aja tuh karena gak tau pencurinya siapa, eh ternyata temen gereja… Baliknya 6 bulan kemudian pula 😆 Epic

    Suka

      1. Yang gue suka kalo pake hape ini, buka friendster-nya murah 😆 inget banget gue cuma bayar 10k seminggu, Tal.
        Selain ini dan HTC, gue juga suka Nokia Supernova yang slide. Bisa ngaca *narsis* 😆

        Suka

  3. Ada mba. Dan sayangnya si klepto ini dilindungi banget. Jd tdk tersentuh hukuman ataupun pengobatan. Sdh banyak korban jatuh. Akhirnya korban2 sepakatan jgn bawa apapun yg menggugah minat si klepto. Spt lumbung dibakar deh. Btw. Kl klepto utk ambil sesuatu pakai planning segala atau spontan aja ya?

    Suka

  4. Tapi memangnya kalau klepto gitu sampai ada niatan buat ngejual barangnya ya Mbak? Setahu saya kalau klepto itu seperti burung gagak, barangnya cuma diambil doang dan disimpen. Kadang orangnya bahkan tak sadar ngambil barang orang lain itu. Kalau sampai dijual kan artinya memang ada niat dan rangkaian perbuatan yang nggak terbatas pada mengambil barang doang. Pakai acara ngomong dengan santai dan cengengesan juga, mengaku pula, apa itu tidak berarti orangnya melakukan pencurian itu secara sadar? Seru ah kejadiannya, tapi yang satu saya kagumi, para oma memang hebat. Jadi ingat Miss Marple, hehe.

    Suka

  5. Tallll itu aneh banget deh kaya orang ada gangguan mental gak sih pake nelepon lo segala dan ngakunya juga kayak gitu!
    Gue pernah kehilangan di sekolah juga, waktu SD, tapi cuman bolpen and penghapus lucu2 yang waktu itu kalo diitung seukuran anak SD mahal juga kali ya. Sampe sekarang penasaran banget siapa yang ngambil

    Suka

    1. Ampe sekarang gue masih inget banget loh tuh orang ngaku nya sambil cekikikan. Mana sebelomnya sumpah pake nama pelayanan segala… dan ya seperti yang sudah diduga, dia ga berenti pelayanan tuh abis nyolong hape gue xD malah setahun setelah hape gue ilang, temen gue cerita ke gue hape nya ilang pas pelayanan dan pas banget pas ada dia…

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s