Keluarga Baperan


Di hari Minggu yang cerah kemarin, gue menerima telepon dari “Mama”. “Mama” yang gue maksud disini adalah suster gue yang mengurus gue sejak kecil. Karena kami udah deket banget, gue panggil dia Mama aja.

Rupanya, Mama gue sudah mendengar hubungan gue dengan R dan dia kedengeran seneng sekali. Ya iya lah, dulu gue paling anti kalo ditanya soal cowok, ngenalin cowok ke keluarga aja nggak pernah (gimana mau ngenalin kalo dulu di Indonesia hidup gue jomblo melulu?), makanya begitu dia mendengar cerita gue dan R dari bokap, kesenengan deh dia. Kemudian hal yang paling bikin gue sebel terjadi.

Dia mulai baper.

Maksudnya baper? Ya baper, bawa perasaan, kayaknya terlalu berharap yang berlebihan dengan hubungan gue dan R. Kemudian dia bilang, “Duh, tapi kalo kamu ke Indonesia, si R nggak usah diajak dulu deh.”

“Kenapa?”

“Gran (oma dari bokap, red) udah tau belom?”

Ohoho, ternyata Mama gue takut dengan reaksi oma gue dengan gue membawa R ke Indonesia.

Kemudian gue menjelaskan ke beliau panjang lebar, yang intinya adalah: Kenapa harus takut sih kalo si R dibawa ke Indonesia? Kalo orangnya mau, gimana? Toh juga ke Indonesia buat liburan, bukan buat macem-macem. Kenapa langsung mikir yang aneh-aneh, sih? Toh oma gue juga udah ngobrol sama R via telepon dan sepertinya dari cerita R, oma gue menanggapi pembicaraan mereka dengan positif. Lagian R orangnya juga nggak gampang takut sama orang lain kok.

Hih, gimana ya, susah ngejelasinnya di tulisan, tapi gue sebel banget kalo keluarga gue udah mulai baper dengan hubungan yang lagi gue jalanin ini. Kenapa nggak bisa santai aja sih seperti keluarganya R? Kalo keluarga gue banyak ekspektasi, secara nggak sadar gue jadi anxious…

Rasanya gue pengen bilang ke keluarga gue, yang ngejalanin hubungan tuh gue dan R, please jangan terlalu baper dengan hubungan kami berdua, seneng sih boleh aja tapi jangan terlalu ngarep! >.<

Iklan

25 tanggapan untuk “Keluarga Baperan

  1. Aku dulu juga ga pernah ngajak cowok yg lagi deket sama aku ke rumah. Maksudnya ngenalin ke orangtua. Akunya soalnya yg males, takut ketinggian harapan mereka. Makanya mereka tahunya aku ga pernah punya pacar haha *pencitraan. Cuma 3 cowok yg kukenalin ke orangtua karena memang waktu itu rencana kami sudah tahap serius. Dua yg pertama kandas sebelum kawin. Yg terakhir mulus sampai kawin. Tapi yang bikin shock tentu saja yg terakhir, karena datang2 langsung ngelamar, mana jauh pula. Sampai Ibuku sakit mikirin *orangtua kalau ada yg ngelamar anaknya kayaknya kebanyakan seneng ya, Ibuku malah sakit.

    Suka

    1. Padahal aku sudah wanti-wanti ke papa lho dari awal, “Aku ngenalin R bukan karena kami udah serius ya, tapi karena aku mau jujur dan mau kasih liat kehidupan aku disini, bahwa disini aku nggak cuma kerja-pulang kerja tiap hari tapi aku juga punya teman-teman dan punya kehidupan sendiri”. Sayangnya pesan seperti itu nggak tersampaikan ke anggota keluarga yang lain 😦 rasanya bete banget ngeliat mereka terlalu berharap dengan hubungan kami. Sebenernya bagus sih, tapi ya jangan terlalu di atas awan lah, yang ngejalanin siapa, yang baper siapa? Aku pribadi nggak terlalu baper dengan R dan keluarganya, mereka orang-orang baik dan perlakukan aku dengan baik juga.

      Suka

  2. Dikira pacaran hari ini kawin besok ya Tal, padahal gak selalu gitu 😂
    Gua gara2 gagal kawin jadi males ngenal2in cowok lagi, sama deh takut ketinggian harapan. Ya palingan gue cerita2 dikit di blog dan kadang mereka baca, kadang enggak

    Suka

    1. Iya Ge, gue tau banget tuh kesenengannya keluarga gue pasti ujung-ujungnya baper. Malah rasanya lebih nyaman sama keluarga R karena mereka gak ‘ikut campur’ sama hubungan gue dan R, they’re just simply happy that I’m with him. (Maksudnya ‘ikut campur’ tuh sampe keikut perasaan juga dan mikir sampe ke “Duh semoga beneran jadi deh”). Jadi… jadi patung, maksudnya? xD

      Suka

      1. Ahahaha iyaa.. apalagi umur2 sekita ini Tal sasaran empuk banget dah. Kmrn ada bbrp orang baru nanya umur gua, pas bilang 26 malah ngomong,”wah udah cocok tuh nikah” gue bales aja,”tante mau bayarin kateringnya kah” 😆 #apeu

        Suka

  3. Iya keluarga Indonesia itu baper banget yaaa… Kayaknya kalo udah ketemu keluarga itu harus banget nikah segera *kraayy* Gw belajar dari keluarga cowok gw, ya gapapa kali kenalan aja, no pressure, ke depannya kita lihat saja nanti *ala lagu 80-an*. Tapi syukurnya sih pas gw bawa cowok gw ke indo, pada seneng-seneng aja tuh, malah terkahum-kagum ini bule jagoan makan sambel.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Keluarga cowok gue juga begitu, kenalan aja gak papa, dari mereka gue nggak dapet tekanan sama sekali. Wah, cowok gue juga jagoan makan sambel, dan gue ajarin makan pake tangan. Kayaknya kalo ke Indonesia, dia bakal punya banyak fans.

      Suka

  4. Pada begitu karena menikah dan punya anak adalah suatu achievement, inget kan orang pada bilang “kapan nyusul”, itu berarti sebuah ajang balapan Crys, hahaha jadi makanya begitu gandeng cowok langsung terbayang ini itu. My own experience ketika nyokap “curhat” kenapa gw ga merit2, malu dia sama sodara2nya (om tante2ku) ketika sepupu2ku pada merit.

    Aku waktu itu udah naik darah aja dan langsung marah2, bilang “mama ini nggak bangga anaknya kerja jadi insinyur di luar negeri, tapi ngurus soal kapan kawin melulu”. Akhirnya si mama lama2 juga sadar begitu sih, tapi sempet ribut juga lama soal itu, apalagi soal aku masalah ga mau punya anak, wah cerita panjang deh…haha sori curcol

    Disukai oleh 2 orang

      1. Gue mau ikutan nimbrung — gue skrg lg males banget ngucapin selamat ke orang2 yang baru melahirkan atau lagi hamil krn pasti jwbnnya bernada “kapan nyusul” atau “bentr lagi giliran lu nih” sebel kannn kenapa sih nggak bisa terima ucapan selamat dgn tulus, habis orangnya ngomong gitu langsung deh rasa ikut senengnya menguap

        Disukai oleh 1 orang

      2. Dan kenapa ga bilang “makasih” aja sih itu udah cukup ga sih? Gue baru aja ngomen IG temen SMP gue yang baru tunangan, ngucapin selamat aja dan semoga lancar sampe hari-H, semoga dia ga bales “kapan nyusul” hahaha

        Suka

  5. Waktu gue dulu sama mantan, mantannya main ke rumah kan dari luar negeri. Bokap langsung ultimatum ke nyokap nggak setuju dsb (alasan utamanya, jaman itu dia masih kekeuhnya gue nikah dengan yang satu ras dan satu agama hahaha). Terus kena deh gue. Padahal gue nggak ngenalin si mantan sebagai pacar, lho, hanya temen aja, soalnya waktu itu udah tau bakalan putus! Tp malah keluarga gue baper yg mikir gue hrs dicegah dsb…

    Suka

  6. Cuek aja Crys. Yang pacaran kan kalian, bodo amat dengan yang lain. Enjoy hubungan kalian aja. Keluarga gue untungnya santai aja pas denger soal Bartosz. Dan sekarang setelah udah ketemu malah dia yang lebih disayang drpd gue 😛

    Disukai oleh 1 orang

    1. Hahahaha :p Moga-moga ini cuma sensitifnya gue doang Steph, semoga kalo R dibawa ke Indonesia, keluarga gue ga makin baper (karena kami ke Indonesia cuma buat liburan bukan lamaran, walaupun dua-duanya berakhiran -an)

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s