Sakit di Belanda Mahal Gak?


Siapa sih yang mau jatuh sakit? Apalagi jatuh sakit di negara orang, nggak punya sanak saudara pula… Yang namanya sakit, biasanya emang nggak bisa dihindari, namanya juga manusia. Kesempurnaan hanya milik Tuhan, kekurangan hanya milik kita (ngikut-ngikut mamak Dorce).

Di Belanda, untungnya sistem kesehatan sudah sangat terintegrasi dengan baik. Waktu jaman gue kuliah, gue paling malas disuruh ke dokter, jadi kalau sakit demam dikit ya berusaha diobatin sendiri. Gue dulu males banget ke dokter karena ada anggapan kalo di Belanda tuh dokter bakal bertindak kalo kita udah sakaratul maut alias udah parah banget, jadinya gue males meluangkan waktu untuk daftar ke huisarts terdekat walaupun gue punya asuransi kesehatan (seluruh warga Belanda wajib punya asuransi kesehatan ini).

Pengalaman pertama gue ke dokter adalah akhir tahun lalu. Ternyata prosedur ke dokter nggak susah susah amat dan dokter juga mau kok melakukan prosedurnya kalo memang dirasa perlu! Berikut gue beberkan cara-cara ke dokter di Belanda, cocok untuk kalian yang baru mau pindah kesini atau baru pindah kesini.

Yang pertama, daftar asuransi kesehatan. Yang ini penting banget karena kalo kita nggak punya asuransi, biaya penanganan dokter tuh bisa mahal banget. Ada banyak sekali perusahaan asuransi yang menangani asuransi kesehatan di Belanda seperti Zilveren Kruis, Achmea, Interpolis, dll. Preminya kurang lebih 100 euro per bulan, tergantung add-on apa yang mau kamu pilih, misalnya kamu bisa menambah 12 euro per bulan untuk asuransi kesehatan gigi atau 10 euro per bulan untuk tambahan seperti gratis kontrasepsi, gratis dokter mata, dll. Untuk asuransi level standar biasanya mencakup biaya konsultasi huisarts, biaya obat generik, psikolog, dietician, dan lain-lain (beda asuransi, beda juga cakupan servis asuransi kesehatan standarnya).

Setelah punya asuransi kesehatan (biasanya perusahaan asuransi akan mengirimkan kartu polis ke alamat kita, ini wajib banget dibawa kemana-mana karena biasanya asuransi kita berlaku di seluruh Uni Eropa), saatnya mendaftarkan diri ke huisartsPraktek huisarts biasanya terdiri dari praktek satu orang dokter atau beberapa dokter dalam satu rumah praktek, beda banget deh sama yang di Indonesia. Kita bisa daftar lewat website mereka atau lewat telepon. Tips gue, sebisa mungkin carilah dokter yang terdekat dari tempat tinggal kita. Selain itu, perhatikan baik-baik jika mereka masih menerima pasien apa nggak. Gue pernah daftar ke klinik di Delft secara online, kemudian pas gue mau konsultasi dan telepon ke klinik tersebut, ternyata mereka udah nggak terima pasien lagi sehingga gue harus cari klinik lain.

Setelah mendaftarkan diri, biasanya mereka akan menelepon kita atau kirim e-mail yang menyatakan bahwa nama dan identitas kita sudah terdaftar di database mereka. Kalau sudah dapat konfirmasi kayak gitu baru deh kita bisa minta perjanjian konsultasi ke dokter.

Kalau kamu ngerasa sakit, jangan langsung telepon ke dokter untuk janjian konsultasi. Kalo penyakitmu sekedar pusing-pusing, demam dan akhirnya flu, ya mendingan minum Tolak Angin atau makan sup ayam lah, ya! Gue biasanya pergi ke dokter kalau gue mengalami suatu penyakit yang setelah didiemin 2-3 hari bukannya makin sembuh malah makin parah, contohnya saat gue sakit amandel beberapa bulan lalu. Kalau kita ngerasa nggak bisa nunggu lagi untuk tanggal perjanjian, kita bisa telepon dokter pagi-pagi dan nanya apakah mereka punya servis walk-in clinic, seperti dokter gue di Den Haag dulu. Resepsionis yang mengangkat telepon biasanya berfungsi sebagai asisten dokter, jadi mereka bisa menentukan apakah kamu bisa datang tanpa perjanjian atau nggak.

Oke, let’s assume kamu sakit, telepon dokter, dan setuju tanggal untuk perjanjian ke dokter. Begitu hari-H, dateng aja sesuai jam yang ditentukan dan lapor kalau kamu punya janji bertemu dokter di jam tersebut. Lalu kamu bakal disuruh nunggu di ruang tunggu yang kadang ada majalah, mainan, bahkan fasilitas Wi-Fi gratis. Nggak lama kemudian si dokter datang, lalu kamu disuruh masuk ke ruang prakteknya…

Begitu masuk ruang praktek, jika kamu pasien baru, biasanya si dokter akan nanya tentang riwayat penyakit kamu. Cuek aja, jawab aja segamblang mungkin. Biasanya penjelasan mereka akan sangat sistematis dan logis dan kita bebas nanya pertanyaan apapun. Kalau mereka merasa kita butuh obat, maka mereka akan langsung membuatkan resep yang dikirim langsung ke apotik terdekat klinik kita. Setelah itu, kita nggak usah bayar, karena konsultasi huisarts biasanya ditanggung sama asuransi!

Kalau kita dikasih obat dan harus menebusnya di apotek, masalah bayar membayar juga tergantung paket asuransi yang kita pilih. Biasanya paket asuransi standar sudah mencakup biaya obat generik dan biasanya juga si dokter akan menuliskan resep obat generik untuk kita. Ada juga paket asuransi yang mengharuskan kita untuk membayar separo dan tagihannya akan ditagih ke rekening bank pribadi setiap 3-4 bulan. Setelah bayar/nggak bayar obat, tinggal pulang ke rumah masing-masing deh lalu mengonsumsi obat sesuai anjuran dokter.

Semoga cepat sembuh!

Iklan

18 thoughts on “Sakit di Belanda Mahal Gak?

  1. Hi, Tal! Itu harga asuransinya mau kita mahasiswa atau karyawan preminya tetep sama? Terus, kalo janjian biasanya dapet nomer setelah berapa lama? Di sini bisa sampe 2 minggu baru dpt masuk -_-

    Suka

    1. Waktu gue sekolah sih pake mahasiswa internasional Cun, bayarnya langsung sekali buat setahun di awal. Tapi gue ga pernah pake karena dulu ga pernah sakit, Hehe… harga premi tergantung berapa banyak “eigen risico” yang lu ambil, makin mahal tanggungan sendiri, makin murah per bulannya (max eigen risico sampe 800 euro, kalo pilih yang segitu, per bulan bayar 77 euro an).

      Gue sih ga sampe 2 minggu yah, biasanya seminggu doang nunggunya…

      Suka

  2. Aku dl dikasi tau ibuk2 di Unsw klo asuransi kesehatan mah dipake aja buat cek2 Lab, kyk kadar kolesterol dsb. Maklum ya, namanya jg udah ibuk2 yg hampir or more than 30 years old, hahaha. Udah waktunya cek lab gitu2. Ada jg yg pake buat papsmear. Aku pun pake buat konsultasi perihal infertilitas. Meski cuma dokter umum tp alhamdulillah toh jd jalan Tuhan juga buat kesembuhan aku.

    Suka

    1. Huisarts disini juga dokter umum kok mbak. Emang mereka adalah portal pertama kalo sakit. Dokter spesialis biasanya di RS dan ga bakal nanganin kalo huisarts bisa nanganin…

      Suka

  3. Aku juga udah males klo sakit gitu2 aja ke dokter, pasti nanti disuruh pulang doang. Ada sampe sakit influenza seminggu juga paling disuruh istirahat soalnya virus ga ada obatnya.

    Disini dokter dan RS gratis-tis sih, kita ga perlu sign up asuransi, udah termasuk bayar pajak soalnya.

    Suka

    1. Disini Ada juga skema asuransi yang nantinya disubsidi Pemerintah, orang biasa juga bisa daftar… nanti per bakal dikirim duit kelebihan asuransi ama Pemerintah, namanya zorgtoeslag

      Suka

  4. Gue baruuu aja mau ngepost soal sakit di Auckland karena ada yg ngomel2 di FB gue (trs pake debat ma gw lg) kalo sakit di Auckland ribet. Pdhl namanya free healthcare lhooo kl ga mau nunggu ya pay Insurance drpd mau gratis tp ga mau nunggu haha. Healthcare dsini kl ga life threatening waitlist rd lama krn gratis. Maklum lahya

    Suka

    1. Tapi lu pake asuransi kan? Disini asuransi macem-macem ada, tapi yang ga ada malah asuransi pendidikan (sesuatu yang rame banget di Indonesia)… mungkin karena disini sekolah udah terjamin kali ya

      Suka

      1. Di sini ga usah beli asuransi Tal, gratis cumaaa yang gratisan ya lo kudu nunggu (kecuali kecelakaan or ud life threatening gt). Masuk public healthcare. Kalo beli asuransi ya masuk private healthcare yg notabene mahal, lebih bagus dan nunggunya gak lama.

        Suka

    1. Kalo disini wajib mbak hukumnya untuk punya asuransi. Kalo ketauan ga punya bisa dikenain denda. Tapi kita juga bisa minta keringanan dari pemerintah, namanya zorgtoeslag, jadi tiap bulan pemerintah bakal ngasih duit ke kita untuk kompensasi asuransi. Jumlahnya mulai dari 80 euro/bulan, tergantung pendapatan kita.

      Suka

  5. Nambahin yang Mariska tulis. Di NZ ada 2 macam Health service, untuk cedera (injury, non penyakit) dan sakit (illness).

    Untuk cedera, semua gratis, termasuk untuk turis, pelajar & pekerja asing, dsb. Dari mulai evakuasi, perawatan, operasi sampe pemulihan. Bahkan, kalo lo sampe ga bisa kerja selama cedera, gaji lo 80 persen bakal dibayar sama ACC (semacam Jamsostek). Well, tentu aja, ada premi yang kita harus bayar tiap gajian. Dan, kalo cedera lo tidak mengancam jiwa, lo bakal masuk daftar tunggu di rumah sakit umum. Mau cepat? Masuk RS swasta, dan artinya bayar sendiri, unless lo ada asuransi.

    Yang kedua, sakit. Ini disubsidi negara, dan bahkan bisa sampai gratis, tergantung di wilayah mana Lo tinggal, dan anak2 sampai umur 13 kalo ga salah, gratis. Orang dewasa bayar, tergantung di klinik apa lo terdaftar. Let say, d suburb gw klinik kenain biaya $45 kalo Lo terdaftar dan $80 kalo Lo ga terdaftar. Ada klinik di suburb lain cuma kenain biaya $15. Sistem pendaftaran mirip yang Crystal tulis.

    Untuk pemegang visa kerja setelah 2 tahun, berhak mendapatkan servis yang sama dengan locals. Asuransi yang gw punya cuma bayarin 80% dr biaya. Jadi waktu gw ke dokter, gw cuma bayar $9.

    Oh ya 1 lagi, hasil lab di Belanda gimana Tal? Di klinik gw, dikasih tau via SMS, semua print detailnya disimpen sama klinik tempat gw terdaftar.

    Suka

    1. Hasil lab di Belanda biasanya disimpen di klinik. Tapi harus kita yang proaktif telepon mereka untuk tanya hasil lab kita gimana. Dan beberapa klinik banyak yang ga terkoneksi satu sama lain, jadi kalo pindah kota (dan pindah dokter akhirnya), kita harus tau riwayat penyakit kita di dokter yang lama…

      Suka

  6. smg sehat selalu ya.. selain interviu awal di klinik, so far blm butuh ke dokter, sempet flu parah 2 mingguan pas winter lalu tapi nahan ngga ke dokter krn udah bs nebak treatmentnya, hehehe..

    Suka

    1. Kalo flu, demam gitu2 biasanya aku ga mau ke dokter. Langsung minum madu pake air hangat dan perasan jeruk lemon… Pertama kali aku ke dokter tuh pas kena amandel awal tahun ini, itu juga karena didiemin 3 hari dan ga sembuh-sembuh malah makin parah.

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s