Pengalaman Bekerja di Horeca


Related image
Nggak semua orang yang lulus S2 di luar negeri bisa langsung dapat pekerjaan dengan gaji yang bagus. Gue contohnya. Setelah lulus kuliah menyandang gelar Master di bulan April 2016, gue mendapatkan pekerjaan jadi Museum Guide di sebuah atraksi/museum yang baru buka di Amsterdam.

Pekerjaan tersebut ternyata lebih membawa dampak negatif ketimbang positif untuk gue. Saat itu, gue digaji cukup rendah, bahkan dibawah gaji normal untuk karyawan umur 25 tahun (di Belanda ada sistem zero hour worker, jadi kami hanya dibayar kalau masuk kerja aja). Jarak tempat kerja dan rumah juga jadi salah satu hambatan, karena mereka nggak mengganti ongkos kerja gue, sehingga nggak jarang gue besar pasak daripada tiang. Akhirnya, jadwal kerja yang nggak beraturan dan komunikasi antar pegawai yang sangat jelek membuat gue keluar dari museum tersebut.

Satu minggu setelah gue keluar dari museum, gue ditawari pekerjaan di sebuah toko. Akhirnya gue mengiyakan tawaran tersebut karena jadwal kerja yang pasti, gaji yang lumayan, dan ongkos jalan yang ditanggung empunya toko. Toko di Belanda artinya adalah restoran kecil yang menyediakan nasi rames ala Indonesia. Ada juga beberapa toko yang menjual bumbu-bumbu dapur Indonesia sebagai usaha tambahan. Toko tempat gue bekerja ini cukup spesial karena selain menjual nasi rames, mereka juga menjual jajanan abang-abang ala Indonesia secara ala carte seperti bebek kremes, tahu telor, bakso, soto, yang dimasak langsung sama kokinya.

Gue bekerja di toko tersebut selama empat bulan, dari bulan Oktober sampai bulan Februari. Selama empat bulan bekerja di sektor horeca, gue dapat banyak sekali pengalaman yang bisa gue simpulkan dibawah ini.

Kerja di horeca bikin gue menghargai pekerjaan bidang servis

Ini adalah pengalaman nomor satu yang gue dapat. Pink-collar worker (pekerja bidang servis) itu tergolong pekerja yang sangat bekerja keras, lho, karena tugas mereka adalah menservis pelanggan dan berhubungan langsung dengan pelanggan. Selain itu, mereka juga harus punya kemampuan fisik yang bisa menunjang pekerjaan mereka yang kebanyakan berdiri, jalan, lari, pokoknya apa-apa harus cepat. Pengalaman kerja jadi pink-collar worker membuat gue menghargai para pramusaji di restoran karena gue ngerti banget peliknya kerja di sektor ini. Jadi kalian jangan langsung marah-marah kalo pesen makan/minuman di restoran terus keluarnya lama, ya…

Kerja di horeca melatih manajemen waktu

Ini penting banget sih, terutama waktu gue kerja dulu, gue cuma kerja sama seorang koki. Kadang dia butuh bantuan gue untuk menyiapkan makanan. Manajemen waktu sangat penting karena kami mau hasil akhir makanan yang hangat sehingga bisa dinikmati pelanggan. Misalnya ada yang pesan ayam kremes, gue bertugas untuk menyiapkan piring dan menghangatkan nasi putih sementara si koki ngegoreng ayam. Biar semuanya hangat dan enak, gue harus pinter-pinter atur waktu kapan harus masukin nasi putih ke microwave biar selesai barengan sama si ayam goreng sehingga si koki nggak harus nunggu lama-lama untuk menghidangkan makanan tersebut. Kerjasama dan komunikasi yang baik sangat penting untuk eksekusi makanan ke pelanggan.

Kerja di horeca melatih kesabaran

Yang ini menyangkut hubungan gue dengan pelanggan. Toko tempat gue kerja banyak dikunjungi orang Belanda. Kebanyakan dari mereka emang baik dan menghargai kerjaan gue, tapi nggak jarang juga banyak orang separo mabok atau orang sombong yang suka kurang ajar. Gue pernah dapat pelanggan yang sudah beli makanan paling mahal, mau bayar kontan, gue bilang nggak ada uang kembalian, dan dia marah-marah terus akhirnya nggak jadi beli (padahal kan bisa bayar pake kartu, ya…) terus nyalahin gue yang nggak siap uang kontan. Lha, gue sih nggak mau tau, yang penting situ bisa bayar makanan situ. Orang-orang yang kayak gini emang harus disabar-sabarin atau bisa langsung dijutekin kalau kelakuan mereka udah kurang ajar banget.

Kerja di horeca membuka pengetahuan gue tentang kepribadian orang

Mungkin ini stereotip atau juga bukan, tapi kerja di toko bikin gue tau gimana cara berurusan dengan orang yang kepribadiannya beda sama gue. Koki di toko tempat kerja gue adalah orang yang sangat reaktif dan cenderung nggak sabar. Kadang-kadang gue lupa sesuatu, terus kalau gue tanya dia, dia sering banget jawab gue dengan jutek seolah-olah bilang “Kok udah berapa kali diajarin tetep aja lupa sih?”. Sering banget gue beradu pendapat sama si koki ini karena sifat reaktifnya dia membuat dia gampang membuat kesimpulan akan sesuatu, walaupun kesimpulannya itu belum tentu benar. Ini sering terjadi di minggu-minggu terakhir sebelum gue keluar dari pekerjaan tersebut karena dapat pekerjaan tetap. Walaupun pas ngalaminnya nggak enak, tapi pas keluar ternyata gue dapat pengalaman juga kerja dengan orang yang sumbunya lebih pendek daripada gue.

Sebenernya ada lebih banyak pengalaman lain, tapi poin-poin di atas cukup mewakilkan semuanya. Apa kamu pernah kerja di bidang servis? Apa pengalaman yang kamu petik selama bekerja di bidang tersebut?

Iklan

23 thoughts on “Pengalaman Bekerja di Horeca

    1. Beradaptasi emang susah, tapi mau ga mau. Apalagi kalo tujuannya untuk tinggal jangka panjang. Salah satu caranya adaptasi adalah dengan keluar dari zona nyaman. Cari temen lain selain orang Indonesia, belajar bahasa asing, dll.

      Disukai oleh 1 orang

  1. Iya sejak gue kerja chef, gue juga jd lebih mengerti gimana sih pekerjaan di bidang hospitality. Yang berdiri terus itu bener banget… hahaha. Tapii gue jadi suka sebel kalo ke restoran, dan nggak bener trs banyak alasannya. Soalnya gue bukannya dateng dari pihak yang nggak ngerti kan, jadi kalo alasannya nggak masuk akal (restoran sepi tp makanan lama trs pas dateng ngga beres contohnya) ya gue sebel pasti.

    Suka

    1. Kalo yang kaya gitu ya gue juga sebel sih, Sca. Tapi kalo restoran yang rame dan kalo makanan agak lama, gue bisa maklum karena pernah kerja di bidang kayak gitu daripada cuma misuh2 ga jelas tanpa pernah ngalamin.

      Suka

  2. Kepencet enterr 😦 tapi kalo kerjaannya mereka bagus atau jelas2 tempatnya sibuk dsb, gue maklum dan seneng banget kok. Duh kalo inget capeknya dan gaji yang ga sebanding… rasanya pegel kaki dan badan langsung berasa lagi

    Suka

  3. Buat aku, ini yang kurang dari orang2 muda Indonesia, pengalaman bekerja di bidang servis. Rata2 anak muda di Eropa pasti pernah kerja jadi waiter, waitress, kerja di toko (bukan toko macem Belanda ya, tapi shop apa aja), jadi mereka tau gimana cari duit dengan susah payah, sementara di Indonesia tinggal nadah sama orang tua.

    Suka

    1. Aku pernah di-ngenyein sama orang Indonesia (di Indonesia sih), kayak dikasihani gitu, “Masa S2 kerja di restoran?” Untungnya keluarga aku gak komentar apa-apa, malah bokap ketawa-ketawa denger aku kerja di restoran.

      Mungkin karena di Indonesia hierarki kerja masih kental, jadi orang-orang yang bekerja di bidang servis jarang dianggap penting.

      Suka

      1. Orang Indonesia yang disini? Klo memang yang di Indonesia sana masalah hierarki sama yang kamu bilang, klo yang disini kan mestinya dah ngerti orang cari duit ya, mau kerja apa aja asal halal harus dihargain dong. Nih, kenapa aku males bergaul sama orang2 Indonesia disini….duh

        Suka

  4. Yang jelas dua hari pertama langsung dapet biru – biru di paha dan betis. Plus pegel luar biasa seluruh badan, terutama kaki. Dan bener Crys, kita jadi ketemu berbagai macam orang. Lucu dan unik. Kerja di bidang service itu pake otak dan fisik juga. Jadi capenya double.

    Suka

    1. Aku ga dapet biru-biru, tapi dapet pegel luar biasa terutama di persendian. Kalo diinget2 jadi pengen ketawa deh, betapa susah bangunnya tiap pagi kalo malemnya abis pulang kerja… dan porsi makanan yang jadi berlipat ganda kayak porsi kuli

      Suka

  5. Pernah jd CS di Bank. Haduh segala manusia sombong yg ngelempar kartunya pun pernah dihadapi. Pernah juga ada anak cust yg lompat dari seberang meja mau nyakar karena kt gak kasih dia cek akun bapaknya. Sampe digeret satpam trus dia cakar satpam sampe luka2

    Suka

  6. Gw kerja di HOtel, jadi housekeeper waktu sekolah dulu selama 6 bulan. Pay nya gaji minimum di NZ plus 8 persen karena perusahaan ga kasih annual leave, jadi pay buat annual leave digabung sama wages. Mirip sistem zero contract lo sih Tal.

    Seinget gw, rekan kerja gw ok2 sih, mayoritas mahasiswa asing, ada beberapa mahasiswa local. Kerjanya tergantung tamu, ada yg tau diri, ninggalin kamar dalam keadaan bersih.

    Ada juga yang kurang ajar, paling parah gw bersihin kamar yang numpahin bekas makanan luar biasa banyaknya, tumpah2 di karpet, sprei, kamar mandi, ninggalin pot tanaman di dalem kamar! Gw masih bingung kenapa mereka sampai beli tanaman selagi tinggal di hotel.

    Pelajaran yg gw dapat, skrg gw tiap check out hotel sebisa mungkin memudahkan housekeeper untuk membersihkannya. Contoh kumpulin handuk, keset, lap muka jadi satu, atau sekedar tinggalin catatan kecil terima kasih untuk mereka karena udah kasih servis bagus selama gw nginap. It makes their day for sure.

    Disukai oleh 1 orang

  7. Hi Crystal, aku pernah juga kerja di bidang service. Sangat melelahkan fisik dan batin. Hahaha. Kalo ketemu customer yang kurang ramah biasanya yang bikin elus2 dada. Sama kayak kamu, akhirnya aku juga lebih menghargai orang yang bekerja di bidang service dan lebih sabar.

    Suka

  8. Aku dulu hampir setahun kerja part time di resto fast food Tal, hmm selain pelajaran yang kamu sebut diatas (bener banget, setuju semua), aku juga belajar kenal orang dari berbagai negara dan status. Kalau di kampus kan walau berbagai negara tapi itung2 semua “terfilter” ya mahasiswa semua.. kalau pas kerja, ada yang dari Cina, murid sekolah bahasa, terus suka cerita dia ninggalin anaknya di Cina dan lagi usaha bawa anaknya ke Inggris (kayak film banget ngga sih), terus ada juga yang dari Ekuador. Dia Engineer disana, tapi pengen cari hidup yg lebih baik, pergi ke Inggris, sekolah bahasa, sambil part-time, dan cari2 kerjaan full time. Itu aku dengernya salut banget sih, maklum dulu aku kan baru pindah dari Indo ya, ngga masuk di kepalaku kalau udah punya karir settle ditinggal begitu aja. Tapiiii untung aku ketemu orang2 kayak gitu dan denger cerita mereka. It changed my view of life, jadi lebih luas dan berpikiran terbuka 🙂

    Pas balik Indo aku sempet berapa kali ngomong sama adek kelas, aku saranin mereka kerja part time di luar kampus supaya dapet pelajaran hidupnya hehehe..

    Btw jadi panjang nih ceritanya! Ooops! Sorry Tal hehehe 😀

    Suka

  9. Kalo orang udah pernah kerja di bidang horeca jadinya pasti maklum akan suatu service selama alasannya jelas. Gue contohnya.. Lumayan lah setahun bisa bikin gue lebih ngerti beban kerjaan yang butuh kerja cepat + service menyenangkan, apalagi di Indo motonya ‘pembeli adalah raja’ ya kan bok 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s