Curhat: Politik Kantor


Nggak terasa, udah tiga bulan gue kerja di kantor ini. Sebenernya sih masih banyak senengnya daripada betenya, mungkin karena di pekerjaan ini gue merasa tertantang dengan banyaknya proyek yang harus gue urusin setiap hari. Tapi belakangan ini gue ngerasa bete banget sama kolega-kolega gue, terutama mereka yang suka banget ngomongin kolega lainnya.

Gue memperhatikan adanya pola seperti ini sejak bulan pertama gue ngantor. Jadi setiap kali kami pergi makan siang diluar bersama orang-orang tertentu (biasanya sih dari divisi Sales), selalu aja ada saat dimana mereka ngomongin kolega lain, entah dari divisi yang sama maupun divisi yang berbeda. Awalnya gue masih cuek aja, bahkan gue banyakan dengerinnya daripada ngomongnya, tapi lama-lama gue jadi jengah sendiri.

Kenapa gue jengah dan malas ikutan bergosip ria? Pertama, karena gue nggak suka ngomongin orang. Okelah kalau itu orang gue nggak suka, mungkin gue bisa berapi-api ngomongin dia, tapi please deh ini kolega gue sendiri yang lagi diomongin. Dan sejauh gue kerja disini, orang-orang tersebut nggak pernah melakukan sesuatu ke gue yang tergolong nggak baik. Jadi, ngapain gue harus ikutan ngomongin sesama kolega yang sama-sama nyari duit di perusahaan yang sama?

Yang kedua, please deh, itu kolega lo juga lho yang lagi lo gosipin… Buat gue, bisnis ya bisnis. Justru gue jauh lebih tertarik denger cerita apa yang dilakukan di akhir minggu atau rekomendasi film bagus buat ditonton sepulang kerja. Bukannya malah gosipin orang lain dan ngomongin kebijakan kantor… job description kerjaan aja udah bikin ribet kepala, kenapa masih harus makin bikin pusing dengan cara ngomongin orang-orang yang ada didalamnya?

Kemarin itu cuaca lagi cerah banget, karena gue nggak bawa bekal, jadilah gue berangkat ke kantin kantor dimana gue bertemu kolega-kolega lain termasuk mereka yang suka ngomongin orang. Akhirnya gue ikut mereka makan siang tapi gue nggak ngomong apa-apa. Lalu kami nongkrong sebentar dan kami ngeliat manager gue lagi berjemur sama kolega lain. Dan salah satu dari si tukang ngomongin orang nyeletuk, “Ih liat deh bos lu lagi duduk disitu, gue yakin dia ngeliat kita, kok nggak nyapa nggak apa, ya?”

Gue langsung mikir, “Did you just realize what you were saying?” Heran, udah jadi pegawai kantor, mental masih kayak mean girl SMA…

Iklan

19 thoughts on “Curhat: Politik Kantor

  1. Sama lah, tukang gossip di mana pun ada ngga kenal batas negara & ras. Aku ngadepin yang sering gossip gini aku cuekin. Susah dipercaya ya. Siapa tahu dia juga gossipin kita di belakang kita. Bagus Crys sikap kamu netral. 👍🏼

    Suka

    1. Iya mbak, dimana-mana ada ya. Dari dulu aku emang gampang nemuin model gini dan kalo udah tau gitu langsung jaga jarak, ngga mau terlalu deket. Salah-salah mereka pake info yang aku kasih buat ngomongin aku di belakang.

      Disukai oleh 1 orang

    1. LOL ngegengnya sih enggak karena kantor gue isinya dikit banget, tiap Jumat aja kayak kursus alias orangnya dikit banget xD Tapi untungnya salah satu tukang gosip mau resign bulan Juni, jadi berkurang deh hahaha

      Suka

  2. Exactly the same with what I’m thinking! Kalo di kantor Jepang jarang ada politik kantor Tal at least di cabang tempat gue kerja, tp waktu gue di retail, beugh.. Pegawai cuma 6 orang, tapi kelakuan si 1 orang ini hebring abis! Wkakaka. Tergantung doi lg kena shift sama siapa, kalo sama gue udah pasti ngomongin staff lain.. Kalo sama staff lain pasti gosipin gue, hahaha! Gak abis pikir. Sering jg lho dia nge-‘jilat’ bu bos biar diperhatiin (di tempat kami gada jenjang karier tp nilai komisi bisa dinaikin), sayangnya gak ngaruh.. Bu boss gue cuek banget nyantai kya di pantai 😆 Nyahahaha!

    Suka

    1. Hahaha gue jadi inget pas dulu kerja di kursus bahasa Inggris. Pegawai administrasi cuma 6 orang, gile kalo istirahat ngegosipin guru kenceng banget… makanya gue gaulnya sama guru-gurunya hahaha

      Suka

    1. Bukan orang Belanda asli tapi kayaknya udah keturunan dan udah lama banget disini. Yang orang Belanda malah bisa diitung jari di perusahaan ini, sisanya campur semua…

      Suka

  3. Ditempat kerja gue yg sekarang jg gt tal… Kayaknya karena kebayakan cewek yang kerja d tempat gue deh. Di tempat kerja yang dulu lebih banyak cowok, jd nggak separah yg sekarang. Enaknya emang dicuekin aja…

    Suka

    1. Iya bener Shin, di kantor gue sekarang kayaknya lebih banyak cewek juga… Sebenernya di divisi Sales sih 50:50 ya, tapi yang cewek sepertinya lebih ‘menggema’ daripada yang cowok :p

      Suka

      1. Haha iya… di tmpt kerja gue yg lama itu 90% cowok, jd jarang ngegosip. Dan sekarang disini tuh 75% cewek dan mereka dominan semua. Awalnya sempet syok juga, tp skrg mah dicuekin aja deh… hehe

        Suka

      2. Untungnya di divisi gue walaupun lebih banyak ceweknya tapi seumuran semua jadi kita ga ngegosipin orang lain kalo ga ada emak-emak dari divisi Sales, hahaha

        Suka

  4. di kantor yang dulu, adalah kena gosip2 miring, senior gosipin aku ke bu boss dan ke junior, yg mana si boss malah selalu lapor ke aku soal gosip tersebut, haha.. Plus ni org juga muka dua, baek didepan gosip di belakang. pas doi resign, baru deh tuh junior2 pada paham kalo dulu kena doktrin senior yang ono soal aku.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s