Sayangi Jiwamu


mental health

Apa yang terlintas di pikiran kamu begitu mendengar kata “kesehatan mental”? Mungkin langsung kepikiran adegan-adegan film horor tentang rumah sakit jiwa, pembunuh psikopat, atau orang-orang yang langsung dicap “gila” karena suka ngomong sendiri. Atau mungkin kamu langsung teringat dengan film-film bertema penyakit mental seperti Patch Adams dan A Beautiful Mind.

Persepsi orang tentang kesehatan mental emang berbeda-beda, tapi sayangnya banyak sekali yang menganggap penyakit mental itu adalah sesuatu yang lebih buruk daripada penyakit fisik. Menurut gue, kesehatan mental itu sama derajatnya dengan kesehatan fisik. Bahkan menurut gue, level of pain-nya juga sama. Yang membedakan mereka adalah stigma yang ada di masyarakat. Masyarakat menilai bahwa penyakit fisik lebih gampang sembuh daripada penyakit mental dan penyakit mental jauh lebih meninggalkan bekas daripada penyakit fisik.

Banyak juga yang menganggap ngomongin kesehatan mental itu adalah sesuatu yang tabu karena anggapan bahwa kesehatan mental itu hal yang susah banget buat diomongin. Padahal mereka nggak sadar bahwa mereka juga punya mental yang harus diurus, bukan cuma fisik doang. Atau mereka yang menganggap bahwa kesehatan mental itu saking seriusnya maka bisa dijadiin bahan bercandaan. Mungkin karena itu banyak banget penyakit mental yang penggunaan katanya disalahgunakan, seperti “Duh, maaf ya, gue OCD (Obsessive Compulsive Disorder – red) banget nih, jadi kalo ada barang yang miring dikit pasti gue bawaannya pengen benerin…” atau “Denger cerita lo, kayaknya mantan lo rada psycho deh, jauh-jauh lah dari dia”, dsb. Padahal dua penyakit mental itu cukup serius lho dan nggak bisa dipakai seenaknya gitu aja dalam sebuah kalimat.

Kesehatan mental itu bisa diomongin dengan hal-hal gampang. Toh, kesehatan mental ada di hidup kita sehari-hari. Contohnya menjelang ujian. Jika kita terus-terusan belajar, kita akan mengalami stress. Contoh lain adalah ketika kita grogi dengan sesuatu, nggak jarang kita mengalami serangan panik yang biasanya ditandai dengan sulit bernafas, tangan gemetar, dan sulit fokus. Ketika kita terlalu tertekan dengan beban pekerjaan, lama-lama kita bisa mengalami burnout. Hal-hal seperti ini adalah kesehatan mental skala kecil yang bisa terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari dan bisa juga ditolong dengan hal-hal kecil seperti latihan pernafasan dan meditasi. Selain itu, ada juga kesehatan mental yang jauh lebih besar skalanya seperti halusinasi, psikosis, skizofrenia, PTSD, anxiety disorder, dan lain-lain. Tapi untuk penyakit-penyakit seperti ini biasanya dibutuhkan diagnosis (atau diagnosa?) psikiater sebelum melangkah ke tahap selanjutnya yaitu penyembuhan.

Nah, untuk kita-kita ini, bagaimana cara menjaga kesehatan mental? Seperti gambar yang ada di atas, ketika ngomongin kesehatan, kita juga harus menyertakan kesehatan mental dalam konteks ‘sehat’ secara menyeluruh. Menurut gue cara menjaga kesehatan mental sendiri tuh cukup mudah kok, beberapa diantaranya adalah:

  • nggak kebanyakan mikir
  • selalu punya pikiran positif (bahkan saat terlalu banyak negativitas di sekitar kita)
  • sering-sering meditasi dan latihan pernafasan
  • tahu batas diri; kalau sudah ngerasa stress, langsung cari hiburan untuk melepaskan rasa stress
  • punya orang yang dipercaya yang bisa diajak curhat kalau butuh teman bicara

Jika kamu didiagnosa penyakit mental tertentu, gue punya gambar yang bisa bikin kamu positif terhadap apapun diagnosa penyakitmu:

anxiety

Tulisan ini dibuat dalam rangka partisipasi dalam Mental Health Awareness Month yang jatuh setiap bulan Mei. 

Iklan

13 tanggapan untuk “Sayangi Jiwamu

  1. Waktu SMA aku dibawah pengawasan psikiater. Pertamanya ke psikolog trus dirujuk ke psikiater. Waktu beberapa teman dekat tahu, mereka suka ngebecandain, wah pinter2 ternyata ada gangguan jiwa. Aku sih cuek ya mereka ngomong gitu karena mereka ga tahu apa yg sebenarnya terjadi. Karena kan memang kayaknya sudah identik kalau pergi ke psikiater atau psikolog namanya gangguan jiwa. Padahal kan cakupannya luas. Trus sewaktu mulai tes tes kerja, kalau ada pertanyaan ttg riwayat kesehatan, aku selalu sertakan kalau aku pernah punya riwayat dibawah pengawasan psikiater. Tahun kemaren, aku juga beberapa kali pergi ke psikiater di sini.

    Suka

    1. Pergi ke psikiater apa psikolog? Kalo psikiater biasanya mereka ngasih obat doang, kalo psikolog bisa ngobrol dan terapi, CMIIW. Aku pernah terapi CBT sama konselor disini.

      Suka

      1. Waktu SMA ke psikolog lalu di rujuk ke psikiater. Iya memang dikasih obat. Kalau yang di Den Haag ini ke psikiater. Psikiater juga bisa ngobrol tapi tidak seintensif kalo ke psikolog. Jadi fungsi psikiater ga hanya untuk ngasih obat saja. Mereka kasih tes2 juga awalnya untuk diagnosa lebih lanjut.

        Suka

  2. Angkat tangan anxiety ✌️️
    Dulu ya gue suka dibilangin, jadi orang koq banyak takutnya jgn bego dsb… yg membuat gw makin mikir koq gw bego ya? Ga bisa kayak gt ya… nyantai… banyak takutnya… yg ada ujung2nya gw mau ngomong sama org yg ngom gini aja gw ud takut bersuara duluan hahaha.
    Gue sempet ketemu therapist Tal buat ngobrol2 soal ini. Kita ngobrol sampe ke root masalahnya dsb, trs berhenti… gw gak sanggup bayarnya waktu itu (itungan seratusan dolar utk sejam sekali ketemu, rasanya sayanggg banget). Sekarang belum lanjut lagi juga soalnya gue pelan2 udh lebih baik dr yg dulu. Intinya dulu gw bingung2 skrg gw ud pahamlah what’s anxiety, gimana ngatasinnya, walaupun setiap hari masih belajar tp untung sekarang ini belom sampe ke tahap yg gue rela ngeluarin ratusan dolar sebulan buat ngobrol beberapa jam sama si therapist. Si M nyuruh2 gue ikut hypnotherapist pdhl, gr2 gw takut balon akut hahaha katanya ud ampe tahap malu2in. Gw bs nangis loh kl ad balon yg meledak d mall. Maap jd panjang commentnya hehehe jd curcol

    Suka

    1. Gue punya temen disini yang anxious juga, ga sampe disorder sih tapi dia tuh kebanyakan mikir sama apa yang orang pikir tentang dia dan jadi lama-lama dia anxious dan awkward. Dia juga sadar dia punya anxiety tapi belom sampe tahap harus diobati.

      Suka

      1. Iya loh gue pernah ya contohnya sampe ke yang misalnya lg berantem ama pacar pasti di kepala omg ini pasti abis ini gw diputusin huahuahua beneran lebay kedengerannya tp nyata. Bukan ama pacar doank, kl gw pikir gw ngeselin temen gue yah, gw mikirnya bs muter2 trs makin lama makin dalem makin ruwet makin mules deh perut gw…. takut di PHK jd temen. Trs kl ketemu org sll lebay takut salah ngom. Untungnya itu duluuu sih **phew lega. Lama2 kaya gt bisa gila beneran, Tal. Kalo kata therapist gw it namanya social anxiety.

        Suka

      2. Nah kalo ama temen gue ini gue ga tau jelas anxiety dia gimana, soalnya gue ga pernah liat. Tapi sering dia cerita kapan dia ngerasa cemas gitu. Kayaknya dia bukan social anxiety ya tapi lebih ke overthinking. Kalo gue dulu gampang dapet panic attack apalagi kalo rencana gue ga terjadi sesuai yang gue mau…

        Suka

  3. Ngacung anxiety juga! Anxiety kayaknya menjangkiti sebagian besar orang di New York deh. Kayaknya ada episode anxiety di setiap orang yg gw temui di new York. Banyak juga yang keliatannya biasa aja, tapi sebenernya dia gelisah. Taun 2015 gw kena anxiety attack yang parah dan mulai ke tahap depresi, males ngapa-ngapain, ga mau ketemu orang dan slumbering melulu. Ga sampe ketemu therapist sih, gw nekad pulkam, jalan-jalan ke Bali lalu abis itu mulai membaik, hihihi. Buat gw sih meditasi sama engage in a spiritual journey udah paling ampuh.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Barusan ngecek KBBI, yang bener diagno-SIS Tal hehehe. Gue kadang suka ketuker antara psikolog dan psikiater, tapi sekitar tahun 2014 – 2015 pernah make jasa psikolog jarak jauh. Gak pake obat. Dulu gue ada bibit2 OCD makanya ngerasa lebih baik dipadamkan daripada berkembang biak LOL. Lo bayangin aja:

    – naik/turun tangga jumlahnya harus genap dan diakhiri kaki kanan; kalo enggak, ulang dari awal
    – suka niup2 idung sendiri jadinya bibir dimonyongin ke atas
    – cuci tangan lebih dari 3x sehari, di luar jam makan
    – kalo lagi libur nyapu rumah bisa 3x sehari LOL
    – suka khawatiran kalo keluar rumah; ngecek pintu & jendela aja bisa 15min sendiri
    – mo tidur juga gitu, ngecek dapur & kamar mandi bisa berkali-kali

    Ngabisin waktu banget kan 😆 Sekarang ada yg kambuh nih, yg ngecek2 pintu & jendela, kalo gue keluar rumah sendirian dan kosongan suka telat janjian krn ini 😆

    Suka

    1. Terus akhirnya pake jasa psikolog jarak jauhnya berhasil, gak? Dan menurut lo, gimana sih stigma tentang orang yang pergi ke psikolog? Apa pas lo ke psikolog, lo mikir bakal kena stigma?

      Disukai oleh 1 orang

      1. Tal sbb gue kok kelewat komen yg ini haha. Lumayan berhasil sih karena dia ruitn ngingetin gue tiap pagi-siang-sore-malem, padahal gua gak bayar haha *buat portfolio dia juga* Ada kali 6 bulan gua terapi sama dia.

        Stigma ttg orang yg pergi ke psikolog? Biasa aja. Waktu gua SMA, bosnya nyokap gua rada ‘freak’ orangnya. Mgkn karena ditinggal suami kali ya makanya dia jadi gila kerja, bolak-balik Jkt-Medan, trus anaknya dicuekin gitu. Bentuk perhatian / kasih sayang ala beliau = uang jajan yang banyak. Anaknya juga jadi stress, cewek jadi lesbo jadian sama gurunya di skolah. Waktu itu gua belum banyak tereskpos sama LGBTQ+ makanya ngeri juga 😆 Disaranin ke psikolog mereka berdua, eh malah ngamuk emaknya. Dia bilang, “Ngapain saya ke psikolog? Emang saya orang gila?!” gitu.

        Gua gak mikir apapun tentang apa yang orang bilang ke gue, stigma lah apa lah. Yang penting gua sembuh dulu. 🙂

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s