Curhat: I NEED SPACE!!!


Sudah hampir dua minggu ini, rumah kami kedatangan tamu: teman masa kecil R. R sendiri udah sangat excited dengan rencana kedatangan teman kecilnya (kita sebut aja A mulai sekarang) karena A dan R terakhir ketemu dua tahun lalu. Mereka sudah kenal satu sama lain sejak mereka berumur 7 tahun dan pertemanan mereka masih lengket sampe sekarang. Maka itu gue mikir, “Oh, temen lama, ya nggak papa lah tinggal disini, toh kalo temen-temen gue dari Indonesia main kesini pasti gue suruh tinggal di rumah aja”.

Kenyataannya? Rasanya gue tiap hari pengen misuh-misuh karena gue ngerasa ruang gerak gue terbatas. Semakin hari gue semakin capek dengan basa basi yang harus gue buat, dan juga gue harus “membagi” R dengan temannya ini. Belum lagi gaya hidup A yang flamboyan banget, beda sama R, dan R harus ngikutin gaya hidup A yang hampir tiap malem party melulu.

Gue seorang introvert, dan di awal memutuskan untuk tinggal sama R, gue takut akan kehilangan privasi gue. Ternyata masa adaptasi itu nggak berlangsung lama, karena sekarang gue sudah nyaman dengan R di “gelembung” gue dan gue sudah mikir bahwa gue dan dia adalah satu identitas, jadi nggak ngerasa risih lagi.

Tapi kedatangan tamu ini lho… rasanya dua minggu ada dia di rumah tuh kayak dua bulan. Gue capek harus ber “halo halo” basa basi nggak jelas tiap ke ruang tamu (karena dia mondok di ruang tamu) dan gue capek banget kuping gue disuguhi musik disko yang seakan dimainkan 24 jam kalo dia lagi di rumah. Gue juga capek ngerasa duit gue abis karena gue harus belanja mingguan dan dengan adanya satu orang tamu yang harus dikasih makan, bertambah pula budget belanja gue di supermarket. Walaupun dia juga suka bayarin belanjaan, tapi biasanya dia bayarin belanjaan yang ada makanan dia nya dan itu juga baru sekali gue ngeliat dia bayarin belanjaan kami.

Rasanya gue pengen banget protes sama R dan nanya “Si A kapan pulangnya sih?”. Jujur aja, toleransi gue dengan adanya orang baru di rumah semakin hari udah makin menipis kayak lapisan ozon di atmosfer, sama tipisnya juga dengan isi dompet gue dan budget hura-hura kami berdua. Tapi gue takut dianggap nggak sopan, lagipula si R udah lama banget ga ketemu si tamu kelamaan mondok ini, jadi gue ga bilang sampe sekarang.

Dan parahnya, sampe sekarang si R nggak nunjukin sama sekali kalo dia keberatan si A ini nggak pulang-pulang… yang menjadikan gue semakin segan buat nunjukin gue nggak suka ada tamu yang kelamaan mondok di rumah kami.

Ada saran gue harus ngapain? Dan adakah introvert di luar sana yang punya pengalaman yang sama? Gimana cara kalian menambah pundi-pundi sabar untuk menghadapi tamu rumah yang seakan mau bertamu selamanya?

Iklan

22 thoughts on “Curhat: I NEED SPACE!!!

      1. Kalo aku sih sungkan karena ga kenal sama tamunya. R mungkin sungkan karena dia yang nawarin si tamu tinggal di rumah. Besok orangnya kabarnya udah mau pulang.

        Suka

  1. Gw paling ngga suka nrima tamu nginep dirumah gw klo ga kenal baik sama tuh orang, dan mereka udah gw pastiin pulangnya kapan. Ini juga akibat nyesel terima inepan mhs2 Indonesia yang gitu deh.

    Saran aku ditanya langsung aja pulangnya kapan ke orangnya, atau ditegur langsung klo main musik. Ini rumah kamu juga kan? Dia orang Belanda juga kan? Seharusnya bs nerima klo ditegur, toh dia memang tamu dirumah orang. Klo R ga bs tegas sama temennya, kamu harus, wong itu rumah kamu juga

    Suka

    1. Dia bukan orang Belanda mbak. Dari negara asal R juga tapi lagi kerja di negara lain. Kemaren abis nulis ini aku udah kesel banget dan akhirnya aku bilang lah sama R kalo toleransi introvert ku udah menipis banget dan aku tanya kapan tuh tamu pulang. Ternyata besok udah mau pulang itu orang. Dan aku bilang juga udah capek blablabla terus aku tanya dia capek juga gak? Terus R jawab “Iya sih, dikit…”

      Suka

      1. Ah syukurlah udah mau pulang. Aku nanya nationalitynya seenggaknya bukan orang Asia, yg klo ditegur depan muka bisa ngambek 😛 biasanya klo orang Eropa lebih bisa ditegur begitu….

        Suka

      2. Justru dia berasa “di rumah banget” sampe beberapa hari ini malah aku yang ditegur karena ini lah itu lah dll dsb 🙄 yang bertamu siapa sih.

        Suka

      3. Aduh nyebelin banget ya tamu kaya gitu. Dulu aku pernah ditamuin mhs Indonesia yg dari Norway, terus udah pulangnya malem2 terus tiap hari jadi kita terpaksa nungguin dia pulang, terus juga gitu pulangnya ga tau kapan, belum beli tiket katanya, pas dia akhirnya pulang, ternyata gunting kukuku diembat xD

        Suka

      4. Yah elah malesin banget.

        Temennya si R ini, suatu kali kami bertiga pergi ke pantai. Terus dia lapar dan beli pizza. Udah gitu pas sampe pantai dia bilang “Mau pizza ga?” Gue akhirnya mau terus dia potongin buat gue. Nah gue kan bukan tipe orang yang langsung ambil makanan orang kalo gue ga kenal, jadi gue nunggu ditawarin, wajar dong. Terus kedua kalinya dia nawarin pizza lagi dan gue ambil lagi, terus dia bilang “Lain kali ambil aja ya, gue kan ga bisa baca pikiran lo.”

        Dih, kasar bener, gue pikir. Mungkin dia ga ngerti bakal lebih sopan kalo gue ditawarin daripada main ambil aja. R akhirnya ngebelain gue dan dia bilang ke temennya itu kalo orang Asia emang lebih sopan, rata rata ga bakal ambil kalo ga ditawarin dulu.

        Disukai oleh 2 orang

  2. Tal dulu temen gue ada yang mondok di rumah pas weekend, temen deketnya M, pas lg berantem parah ama istrinya. Day 3 gue ud pengen tendang keluar hahahaha… untung istrinya curhat ma gw juga, jd gw dukung banget cepet baikan biar doski cepetan pulang! Lol

    Suka

    1. Ini berarti gue tahan banget ya 2 minggu… dia juga pergi2 terus sih party2 terus pulang besoknya, tapi kalo pas dia di rumah tuh bener bener deh ya musik ya segala macem. Sampe pusing gue, ngeliat gaya hidup R yang berubah juga, makin pening

      Suka

  3. Para tamu gini emang tergantung orangnya sih, kadang temen sendiri pun bisa jadi nyebelin banget kalo dia ga ngerti tata krama bertamu di rumah orang. Gw udah pernah draft blogpost tentang tata krama ini, seperti: sebaiknya urunan uang belanja, beresin selalu area kamar tidur darurat, jangan clingy sama host (dikit-dikit minta dianterin kesana sini) dan sebisa mungkin ga ganggu jadwal sehari-hari host. Masalahnya para tamu ini dalam mode liburan, sedangkan host kan enggak ya, masih harus kerja/sekolah/dll. Kadang disitu juga mismatch. 2 minggu termasuk batas maksimal gw nampung tamu sih Tal. Lewat dari itu gw biasanya nyaranin tempat lain.

    Suka

    1. Iya, besok pas 2 minggu tuh tamu disini. Kelakuannya juga makin lama makin berasa kayak di rumah sendiri, malah lama-lama gue yang berasa kagak di rumah sendiri.

      Suka

  4. “Guests, like fish, begin to smell after three days” tahan bener sih Tal?? Bertamu kok nyebelin gitu sih. Next time bilang aja sama R kenapa kamu sebel, adain aja evaluasi casual sehabis tuh tamu pulang. Kamu juga berhak Tal, kan kamu tinggal disitu juga. Nanti dialog nya pas evaluasi, kamu bilang sma R…coba situasi nya dibalik, pasti kan gamau tamu kamu bikin sebel R. Sebisa mungkin nyaman buat berdua 🙂 Gapapa Tal kejadian kayak gini bikin pelajaran aja itung2 bikin latihan dalam relationship, cara berkomunikasi yg cihuy xxx

    Suka

    1. Hahaha aku baca quote itu juga pas lagi cari justifikasi perasaan “kesel tamu kelamaan” di Google. Iya, itung itung latihan, bener juga mbak, besok besok kita bikin rule “maksimal nginep 3 hari” hahaha! Emang skill hospitality si R kuat sih, pengalaman kerja di perhotelan melulu. Sementara aku ga bisa tuh pasang muka kayak gitu xD

      (gimana mau bikin AirBnB kalo gini ceritanya 😂)

      Suka

  5. Udah pulang belum Tal tamunya?
    Romanian sih well known dengan kumpul-kumpul sesama mereka sih. Gw punya temen di sini, hampir ga punya teman lain selain orang sebangsanya.
    Kalo gw jadi lo sih, gw bakal bilang blak-blakan aja, apalagi kalo sudah sampe taraf mengganggu kehidupan sehari-hari lo. Kasih tau aja ke R kalo lo ga nyaman, suruh dia yang ngomong, biasanya di antara laki-laki, lebih bisa nerima kalo temen baiknya ngomong apa adanya.
    Good luck Tal!

    Suka

    1. Untungnya udah Ton, beberapa hari lalu… Iya, gile mereka kayak orang kita yah, doyan bener kumpul-kumpul. Positifnya, karena budayanya mirip, jadi gue ada sedikit ‘maklum’ karena ibarat berkaca ama negara sendiri. Yang kemaren itu gak sampe mengganggu banget sih, gue cuma merasa kurang privasi aja, tapi setelah gue bilang sama R dia ngerti dan dia juga ngerasa rada capek ngeladenin temennya itu xD

      Suka

      1. Kalo budaya party, mereka emang punya kultur ajojing yang top sih. Banyak banget DJ2 top dari Romania. Gw aja koleksi music dari beberapa dance artist Romania, kayak DJ Project, Adrian Sana.

        Suka

      2. Wogh gile, budaya ajojing mah jangan ditanya lagi… Temennya si R pas liburan itu sering banget ga pulang karena party di Den Haag dan Amsterdam hahahaha!!! Tiap hari kalo dia di rumah juga masangnya lagu2 DJ Romania, bisa dibilang musik ajojing mereka rada unik soalnya ada unsur musik manele juga (musik gipsi Romania yang kalo didenger2 mirip dangdut dikit-dikit)

        Suka

      3. Si R aja pas gue kasih liat musik dangdut masa kini (yang goyangannya asoy itu) dia langsung bilang “Wah iya ini musik gipsi ini!!!!” terus ujung-ujungnya bilang “Nanti kalo aku ke Indonesia aku mau ke dangdut party” HAHAHA KACAU!!!

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s