Belajar Merelakan


Duh, judulnya serius banget ya sepertinya. Tapi iya nih, gue mau cerita/ngobrol sesuatu yang serius. Semoga tulisan ini juga bisa jadi pembuka mata untuk kalian yang kali-kali aja mengalami hal yang sama dengan gue.

Jadi mungkin kalian udah baca curhatan gue di tulisan sebelumnya tentang si teman yang drama, yang tiba-tiba ngejauhin gue cuma karena dia nggak suka dengan rencana gue ngejodohin dia. Update terbaru dari si teman drama, beberapa hari lalu gue baru sadar bahwa dia juga ngeblok gue dari semua media sosial yang dia punya.

Rasanya dalam hati pengen bilang, “Apaan sih lo? Drama di dunia nyata dibawa-bawa ke dunia maya. Nggak penting, tau!” Gue ngerasa gimana ya? Sedikit kesal, bete, sedih, dan kasihan juga. Kesal dan bete karena gue tahu masalah beginian nggak perlu dibesar-besarkan dengan cara ngeblok gue dari media sosial. Sedih karena gue ngerasa jaman sekarang gampang banget kehilangan teman. Ngerasa kasihan karena gue mikir nih orang nggak dewasa banget ya, drama-drama kayak gini kan biasanya dialami waktu jaman SMA. Gue juga mikir, ya sudah lah, mungkin emang gini caranya dia menjauhkan diri dari gue, kalo untuk sementara waktu ya nggak papa, kalo untuk selamanya juga ya udah.

Tapi semakin lama gue berpikir, makin gue sadar bahwa mungkin emang ini saatnya untuk merelakan seorang teman. Buat gue, lebih baik punya teman yang bisa mengkritik gue langsung tapi selanjutnya kami baik-baik aja dan masih nongkrong bareng, daripada punya teman yang bisanya cuma main blok di dunia maya, sebaik apapun dia ke gue. Karena yang namanya teman justru bisa keliatan teman baik nggaknya kalo lagi ada masalah, kan? Lewat peristiwa ini gue jadi tau bahwa dia bukan teman yang baik. Mungkin dia bisa jadi teman yang baik untuk orang lain, tapi bukan untuk gue.

Gue memang sudah mengalami banyak peristiwa kehilangan teman, tapi sepertinya kehilangan teman pas lagi merantau tuh lebih sedih daripada kehilangan teman pas masih di Indonesia. Ya iya lah, pas lagi merantau tuh penting banget punya temen curhat, temen main, biar tetep waras, hehehe… Tapi ya sudah lah, gue juga nggak mau terbelenggu di pertemanan yang berpotensi nggak sehat. Lebih baik punya sedikit teman tapi mereka setia daripada banyak teman tapi banyak drama juga. Ya, nggak?

Iklan

16 thoughts on “Belajar Merelakan

  1. Jujur aja ya, gw sih udah putus asa sama pertemanan. Pokoknya prinsip gw sekarang ga ngarepin apa2, kalo mau main bareng ayok, kalo ga yowis gw main sama yang lain atau main sendiri. Emang sih gw jadinya kelewat cuek, tapi ya sudahlah, males banyak deramah.

    Disukai oleh 1 orang

    1. Gue sih masih belom putus asa, Dit. Gue juga orangnya penyendiri dan ngerasa biasa aja kalo ga ada temen, tapi kadang gue ngerasa sepi juga kalo nongkrong ama pacar mulu. Butuh temen juga aye, haha. Tapi buat yang kayak gini-gini ini, gue belajar buat ga terlalu baper kalo temenan sama orang. Toh juga baru kenal 1-2 tahun, beda kalo udah kenal 7 tahun dan masih temenan sampe sekarang.

      Suka

    1. Sekarang juga udah mulai keliatan ‘natural selection’-nya mbak… dan semakin nambah umur, aku semakin males cari temen yang bener-bener BFF jaman kayak SMA. Biarkan BFF-ku ada di Indonesia semua, yang disini temen seneng-seneng aja lah…

      Suka

  2. Pernah ngalamin. Biasanya cewek. Polanya kalau bikin benteng kepinginnya kita jd satria yg menembus pertahanan menariknya keluar mengejar minta maaf. Bkn cuma dr luar benteng tp kl ga direspon terus pergi. Sayangnya satriya2nya ini pada pemalas…lol.Lol. Akhirnya kita diamkan saja.. yg penting sdh coba komunikasi. Lama2 kl memang berjodoh teman akn kangen2an lagi dan kontak. Kuncinya cuma waktu. Moga2 menghibur.

    Suka

  3. Attagirl! Makin banyak usia, biasanya kita makin pilah2 temen, entah karena kita yang milah2 sendiri atau “natural selection” macam begini. Akunya biasanya hepi aja karena ya ini berarti dia nggak cocok bertemen sama aku / kamu, lebih baik tahu sekarang deh.

    Aku sekarang punya temen deket bisa dihitung jari satu tangan, tapi mereka orang2 yang bikin aku nyaman, walaupun lagi anti sosialpun.

    Disukai oleh 1 orang

  4. Memang merantau itu awalnya susah cari temen yang enak. Butuh waktu, investasi waktu, tenaga dan emosi. Walau kamu sempet deket dengan dia tapi sekarang ex temen kamu itu putusin semua kontak, ya biar aja Crys.

    Di sisi lain aku ngerti banget kenapa kamu tulis uneg-uneg ini. Karena kamu ngga seperti dia jadi mikir kok gitu sih? Walau begitu lebih baik spend your energi & time to those who appreciate your friendship.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s