Etika Jadi Turis


Sepertinya tulisan bernada seperti ini udah sering banget ditulis oleh rekan-rekan blogger lain. Kali ini gue mau ikutan ah, dan dengan nada sangat tidak menggurui, gue mau ‘ngajarin’ kalian gimana cara menjadi turis yang baik dan benar, apalagi kalau kalian orang Indonesia yang baru pertama kali pergi ke negara yang jauh… contohnya negara-negara di Eropa. Gue kasih contoh negara-negara Eropa saja ya.

Kenali Etika Berbasa-basi di Negara Setempat

Orang Eropa tuh, basa-basinya beda sama orang Indonesia. Di Indonesia, basa-basinya sekitaran pertanyaan-pertanyaan seperti ini: “Eh, mau kemana?”, “Mbak/Mas sekolah atau kuliah?”, dan “Udah makan, belom?”. Di Eropa, basa-basinya biasanya ngobrolin cuaca. Duh, sebenernya ngobrolin cuaca di Eropa tuh menyenangkan lho, karena bisa aja kita ngobrol tentang apa yang kita lakukan kemarin saat cuaca lagi badai (“Eh, kemaren badai banget ya, gue nggak bisa keluar rumah, lho!” atau saat cuaca lagi cerah-cerahnya (“Duh, panas banget ya hari ini, pengen makan es krim”).

Kenapa gue tulis ini jadi nomor satu? Karena banyakan turis Indonesia mengira bahwa basa-basi dimana-mana tuh sama aja. Contohnya waktu kemarin jalan-jalan ke Austria bersama keluarga, gue harus menahan malu saat bokap terus-terusan nanya ke setiap supir Uber yang kami tumpangi, “Asalnya dari mana?”. Menurut gue, agak nggak sopan buat seseorang nanya asal saat baru pertama bertemu. Mungkin di Indonesia wajar karena di Indonesia kan suku-nya yang beragam, bukan negara asal, tapi kan Indonesia nggak kayak Eropa yang penduduknya heterogen… Apalagi supir-supir Uber tersebut bukan orang Austria asli karena asal mereka beragam mulai dari Suriah sampai Turki. Yang bikin lebih facepalm, pas si supir tersebut bilang dari Suriah, bokap gue jawab, “Wah, orang kamu banyak yang ke negara saya, cari cewek!” (Mungkin maksud dia adalah fenomena kawin kontrak di daerah Puncak). Mampus, rasanya gue malu banget!

Kalau Dijutekin, Jangan Baper

“Jutek” di negara-negara Eropa bisa diartikan sebagai “direct“. Pekerjaan servis di Eropa tuh biasanya terkenal dengan pace yang sangat cepat dan servis yang no bullshit, nggak seperti di Indonesia yang penuh senyum dan pramusajinya rela nungguin pelanggan nentuin pesanan yang sering berubah-ubah. Tugas si pramusaji ya mencatat order dan menyajikan pesanan, sekaligus urusan bayar-membayar. Kalo kamu beli makanan di restoran, tentuin dulu makanan yang mau dipesan sebelum si pramusajinya datang biar begitu dia datang, kamu bisa langsung pesan. Bukannya nyuruh si pramusaji nongkrong di meja kalian sementara kalian baca menu, itu nggak efektif namanya.

Kalo kamu punya pengalaman dijutekin sama pegawai servis di Eropa, bisa jadi kamu ngelakuin sesuatu yang bikin kerjanya terhambat, seperti kelamaan pesan, atau ganti-ganti pesanan. Jelas aja si pramusaji jutek sama kamu! Kalau sudah dijutekin gini, jangan malah jadi defensif karena jelas-jelas salahnya ada di kamu dan bukan si pramusaji.

Begitu juga kalau dapat supir Uber yang nggak mau ngobrol. Lha kan mereka hanya supir, tugas mereka cuma buat mengantar kamu ke tempat tujuan, bukan ngeladenin kamu ngobrol. Kalau dapat supir yang nggak banyak ngomong ya nggak usah dikasih rating rendah. Toh dia nggak ngapa-ngapain kamu, kan?

Bebas Ngomong Apa Saja

Selama gue pergi berlibur ke Austria dengan keluarga (bokap, nyokap dan dua adik), mereka punya satu kebiasaan yang menurut gue agak aneh: bisik-bisik saat ngomongin negara-negara asal refugee dan soal refugee crisis.

Kenapa aneh? Karena menurut gue masalah ini adalah masalah terbuka buat diomongin semua orang, apapun pendapat mereka. Tapi gue paham kenapa mereka bisik-bisik, mungkin menurut mereka itu isu sensitif dan yang paling penting kan mereka gak mengalami hal tersebut, cuma denger-denger soal berita ini dari media massa yang entah tendensinya kemana. Kalau gue, karena gue mengalami tinggal di negara yang banyak imigrannya (lha gue juga imigran, kan…) jadi gue pendekatannya cenderung lebih santai.

Kalau datang ke Eropa dan mau kelihatan sedikit berbobot, mulailah cari-cari berita yang netral tentang krisis imigran dari sekarang. Jangan lupa, bacanya harus tanpa penilaian apapun dan seobjektif mungkin. Biar nanti kalau dapat supir Uber dari Suriah atau negara-negara konflik lainnya, nggak kaget seperti bapak gue.

Kayaknya hanya segitu aja uneg-uneg gue tentang etika orang Indonesia ketika main ke negara-negara Eropa. Ada yang mau nambahin?

 

Iklan

13 thoughts on “Etika Jadi Turis

  1. Seperti di pos terakhir gw, jangan berisik dan foto2 di sembarang tempat. Gw sering banget nih nemuin segerombolan turis dari Indonesia, foto2 di pinggir jalan (ya iya sih pemandangan backgroundnya beda disini sama di Jakarta) terus berisik sampe ganggu orang naik sepeda (berdirinya di jalur sepeda) atau ganggu orang jalan kaki. Ya liat2 sikon kek klo mau foto2.

    Suka

    1. Oh my, aku jarang liat yang kayak gitu. Soalnya Den Haag sepi ama turis Indonesia, banyakan ama orang Indonesia yang udah lama kesini. kalo turis-turis kan langsung cus ke Amsterdam.

      Suka

  2. Ha…ha…dia tulis akhirnya 👍🏼 Orang Asia, kurangilah selfie kalau jalan-jalan. Nikmati pemandangan dan suasana, kan muka sendiri udah tahu pasti tapi pemandangan dan suasana cuma ada di tempatnya 😉

    Disukai oleh 1 orang

  3. Aku belum pernah ke Eropa tapi aku cukup sering dengar cerita orang lain kalau orang Indonesia itu kurang beretika ketika liburan ke luar negeri. Kalau saya si logikanya sederhana saja, di dalam negeri saja etikanya kurang ya wajar kalau hal serupa dilakukan di luar negaranya juga. Hal sederhana seperti buang sampah di tempatnya, tidak meludah sembarangan, tidak pamer tongsis seenak dewek, dan buang sisa makanan sendiri sebenarnya sudah cukup beretika menurut saya. Btw ada artikel soal ini di kompas 🙂

    Disukai oleh 2 orang

  4. Gw sih udah lama banget ga ke Eropa, jadi udah agak lupa. Tapi mau sharing pengalaman mirip-mirip waktu gw ortu + adik gw dateng ke New York. Disini orang2 terbiasa asertif, hampir selalu bilang please, excuse me, thank you and we hold the door for the person behind us. Gw malu banget kalo jalan sama nyokap gw yang sradak sruduk dan ga pernah permisi. Walhasil gw ngekor beliau kemana-mana dan jadi orang yang selalu ngomong excuse me, excuse me ke orang-orang yang kena senggol nyokap gw.
    Btw kalo disini malah para supir taksi/uber yang getol ngajak ngobrol (terutama kalo keliatan sesama muslim), tapi kadang gw yg jawabnya judes soalnya pingin bengong 😀
    Lain padang lain belalang yaa…

    Suka

  5. Satu hal lagi yg kayaknya kurang diperhatiin sama turis Indonesia kalo di luar negeri in general, kalo makan di resto fast food tray nya ditinggal gitu aja 🙈kebiasaan Indo bgt kan tuh! Btw, nice post Tal 😊

    Suka

  6. Banyak banget nih, dari mulai jangan norak di dalam kamar mandi yang gak ada air sampai kalau fine dining tas tolong di taruh di LANTAI ya. Soal selfie yang dibahas beberapa orang di atas aku juga setuju. Orang Indonesia mah foto melulu tapi kagak dengerin sejarahnya. Yang penting instagramable.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s