Anak Rantau Masak… Nutella Chocolate Chip Cookies!

Udah kelar tesis, kemudian kebosanan melanda. Mau ngapain ya? Ah, kemudian teringat ada nutella, tepung terigu dan berbagai bahan lain untuk bikin kue. Sempat kepingin bikin brownie lagi, tapi kok bosen ya… lalu ubek-ubek resep yang di-like di Youtube, dan ketemu resep Nutella Chocolate Chip Cookies.

Untuk yang mau penasaran lihat resepnya, video ini bisa ditonton:

Untuk kue versi gue, sebenernya cukup berhasil sih… tapi bedanya punya gue nggak sebesar kue di video karena oven gue kecil, jadi gue harus pinter-pinter menyesuaikan bentuk kue dengan volume oven. Selain itu, sepertinya gue terlalu banyak tepung terigu, jadi sekitar 1/3 adonan gue nggak nempel. Tapi untungnya itu nggak terlalu jadi masalah karena menurut gue hasilnya cukup memuaskan.

Ini foto-foto proses pembuatan dan hasil akhir dari Nutella Chocolate Chip Cookies kreasi gue. Selamat mencoba!

image

image

image

Anak Rantau Masak… Ayam Woku Belanga!

Sebenernya gue udah kepengen banget bikin masakan ini sejak beberapa bulan lalu. Tapi berhubung bulan lalu keuangan gue lagi cekak banget, terpaksa gue tunda belajar masak ini sampe uang jajan keluar. Begitu uang jajan keluar, langsung pergi ke supermarket untuk beli bahan-bahannya!

Ayam woku belanga adalah masakan khas Sulawesi Utara. Ciri khas dari ayam ini adalah warnanya yang kekuningan dan bumbu yang padat rasa. Selain itu, biar makin enak, masaknya harus di belanga (wajan). Bikinnya mudah banget kok. Anak mahasiswa rantau kayak gue aja bisa bikinnya…

Ayam Woku Belanga

Porsi: 6-7 orang

Bumbu halus:

1 sdm kemiri halus

1 sdt bubuk jahe

1 sdt bubuk kunyit

6 butir bawang merah

4 buah cabe merah rawit

1 buah cabe merah besar

(ini semua dihaluskan, bisa pakai blender atau diulek sendiri)

Bahan selain bumbu halus:

1 serai, memarkan

500 gr daun melinjo (atau daun salam jika ada)

300 gr daun jeruk, buang tulangnya

1 buah tomat, potong dadu

5-7 potong dada/paha/sayap ayam

3 sdm minyak goreng

Cara membuat

  1. Kita haluskan dulu semua bahan untuk bumbu halus
  2. Panaskan minyak goreng di wajan dengan api sedang
  3. Setelah minyak goreng panas, masukkan bumbu halus tadi. Harus sering diaduk karena bumbu halus ini rawan gosong.
  4. Setelah bumbu halus udah berbau harum, masukkan potongan tomat, serai yang dimemarkan, daun melinjo, dan separo daun jeruk satu persatu
  5. Diaduk-aduk sebentar, kemudian masukkan ayam satu persatu
  6. Tambahkan air ke dalam wajan sampai ayam tenggelam separuhnya
  7. Sering-sering diaduk, tunggu sampai air menguap dan ayam meresap si bumbu
  8. 10 menit sebelum matang, masukkan sisa dari daun jeruk. Aduk terus sampai bumbu merata di seluruh bagian ayam

Ayam woku belanga udah bisa dibilang matang jika airnya sudah 3/4 habis. Sajikan dengan nasi panas!

Tips: Makanan ini kayak anggur. Makin lama disimpan, makin sering dipanasin, rasanya makin mantap karena bumbunya makin meresap ke ayam. Slurp!

Ayam woku belanga
Ayam woku belanga

Anak Rantau Masak… Daging Sapi Rica-rica!

Selama enam bulan ini, gue kayaknya udah cukup kreatif mengolah otak dalam masalah masak-memasak. Ini adalah hal yang baru untuk gue, karena waktu masih di Indonesia gue jarang banget masak. Yaaa bisa masak sih, bukan cuma masak mie instan dan masak nasi, tapi rasanya males banget untuk beli bahan makanan dan masak. Sejak tinggal di Belanda, apa-apa harus dikerjain sendiri, mau nggak mau otak juga harus tambah kreatif untuk belajar masak.

Kemarin gue bikin daging sapi rica-rica untuk makan malam. Sebenernya ini resep ngarang yang secara nggak sengaja gue temuin pas belajar masak rendang. Jadi sebelum masak rendang kan harus ada bumbunya dulu tuh… waktu itu gue gagal masak, terus daging gue jadi kering, pas gue coba ternyata rasanya mirip dengan daging sapi rica yang sering dimasak mama di rumah. Jadilah kemarin gue memberanikan diri untuk masak daging sapi rica-rica. Berikut bahan-bahan dan cara masaknya. Oh iya, gue jarang banget masak pake takaran, jadi mohon disesuaikan sendiri ya… Takaran disini termasuk takaran ala gue.

BAHAN-BAHAN

1. 350 gr daging sapi yang udah dipotong-potong

2. 1 sdm kecap manis

3. 5 buah cabe keriting

4. 2 buah cabe rawit (disesuaikan tingkat kepedasannya sama selera kamu)

5. 4 siung bawang merah

6. 3 siung bawang putih (gue nggak terlalu suka bawang putih jadi biasanya bawang putih < bawang merah)

7. 2 sdm minyak goreng

8. Garam dan gula secukupnya

CARA MEMBUAT

1. Potong-potong cabe keriting, cabe rawit, bawang merah, bawang putih, garam dan gula, kemudian diblender kasar (atau diulek juga boleh kalo kamu ngerasa ngulek bukan PR besar)

2. Panaskan minyak goreng di panci.

3. Kalo udah panas, masukin daging yang udah dipotong-potong tadi ke dalam panci. Pokoknya kalo pas dagingnya masuk terus ada bunyi “cessss” gitu tandanya kamu udah di jalan yang tepat.

4. Kecilin api, aduk-aduk si daging, tunggu sampe juice si daging keluar. Jangan sampe terlalu matang, ya. Biar juice-nya keluar aja.

5. Begitu si juice daging udah keluar, tiriskan si daging sebentar, kemudian masukkan bumbu yang udah diblender tadi ke dalam panci. Ditumis bareng sama juice-nya.

6. Masukkan lagi si daging, aduk-aduk sebentar, kemudian tutup. Biar bumbunya meresap.

7. Tunggu sampe agak kering, kemudian tuang kecap manis. Aduk-aduk lagi. Diamkan kurang lebih 2 menit.

8. Sajikan bersama nasi panas dan bawang goreng.

Daging Sapi Rica-rica
Daging Sapi Rica-rica

Anak Rantau Masak… Rendang

Kayaknya di Belanda ini, baru kali ini gue belajar masak yang ribet-ribet. Emang sih, gue bisa masak beberapa makanan Manado yang jadi makanan utama di rumah dan tetek-bengek goreng-gorengan, dan gue cukup piawai dalam urusan persambelan… tapi gue ngerasa baru di Belanda ini gue bener-bener niat untuk belajar masak beberapa masakan yang pengen banget gue makan. Ada beberapa alasan untuk ini:

1. Pengen makan makanan Indonesia langsung jadi, tapi banyakan restoran Indonesia disini makanannya udah dibuat sesuai lidah orang Barat. Keluar masuk restoran Indonesia, bukannya seneng karena perut kenyang, malah ngomel karena harga makanannya mahal udah gitu rasanya nggak nendang di lidah.

2. Ternyata bumbu-bumbu masak Indonesia cukup lengkap disini, jadi keinginan untuk belajar masak sendiri lebih kuat.

3. Apartemen milik sendiri, jadi nggak usah takut dipelototin temen serumah yang ngerasa keganggu nyium bau bumbu Indonesia atau temen serumah yang pengen ngerecokin gue masak.

Untuk bulan ini, gue punya proyek besar yaitu belajar bikin rendang sapi. Nggak tanggung-tanggung, gue berniat untuk nggak pake bumbu instan…

Percobaan pertama gagal. Rendang gue nggak item dan sepertinya agak benyek-benyek aneh gitu. Akhirnya di hari Minggu yang mendung, gue memutuskan untuk bikin rendang. Gue tau bikin rendang itu membutuhkan waktu yang sangat lama, kurang lebih 6 jam. Bumbu-bumbunya masih ada sisa kemarin yang pas bikin rendang gagal itu. Untuk resepnya gue pake resep di video ini.

(Video ini ada juga subtitle bahasa Inggrisnya kalau kamu punya temen non-Indonesia yang penasaran bikin rendang sapi).

Nontonin video ini sebelum bikin rendang lumayan bikin pede karena selain cara masak, video ini juga ngasih beberapa tips untuk memasak rendang yang enak.

Jadi… apa yang gue lakukan selama 6 jam? Ngerjain proposal tesis, bolak balik ngeliatin progres rendang, LINE-an, denger lagu… sempet agak galau juga ngeliat kenapa rendangnya nggak jadi-jadi, ternyata karena santannya masih dalam proses ngeluarin minyak. Ini dia foto-foto progres rendang gue! (Maaf banget kalo foto-fotonya terkesan nggak artistik karena diambil dari kamera handphone)

Rendang tahap 1, jam setengah 11 siang
Rendang tahap 1, jam setengah 11 siang
Rendang tahap 2, sekitar jam 2 siang. Santan udah agak kurang dan mulai keliatan warna coklat.
Rendang tahap 2, sekitar jam 2 siang. Santan udah agak kurang dan mulai keliatan warna coklat.
Rendang tahap 3, sekitar jam setengah 3 sore. Bumbu udah berwarna kecoklatan, minyak dari santan udah keluar. Ini bisa disajikan langsung kalo kamu suka rendang yang berminyak.
Rendang tahap 3, sekitar jam setengah 3 sore. Bumbu udah berwarna kecoklatan, minyak dari santan udah keluar. Ini bisa disajikan langsung kalo kamu suka rendang yang berminyak.
Jadi deh, jam setengah 4 sore! Rendang item ala gue!
Jadi deh, jam setengah 4 sore! Rendang item ala gue!

Jadi, gimana rasanya berhasil masak rendang dari awal? Gile, bangga banget lho. Pas gue nyobain rendangnya dan ternyata rasanya pas kayak bayangan gue, rasanya terharu banget! Waktu di Indonesia gue paling males masak yang susah-susah tapi disini gue terpaksa belajar masak yang gue mau dan akhirnya berhasil. Dengan masak rendang ini, gue jadi pede bisa masak makanan Indonesia lain yang kalo bisa nggak pake bumbu instan. Jadi, jangan takut masak rendang! Emang sih harus super sabar dan super tabah untuk masak makanan yang satu ini, tapi kalo sesuai resep pasti rasanya enak!