Curhat: Kangen Kehidupan Lama

Sudah sekitar 6 bulan gue bekerja jadi pekerja kantoran, tapi gue malah baru akhir-akhir ini kangen dengan kehidupan lama gue. Yang gue maksud dengan kehidupan lama adalah kehidupan saat gue masih kuliah S2, masih tinggal sendiri, masih tinggal dikelilingi teman-teman. Bosen dikit, tinggal telpon, ngajak ketemuan atau main bareng. Setiap weekend pasti pergi ke luar kota atau ke museum.

Sekarang? Pulang kantor udah capek, bawaannya pengen nonton TV aja di rumah atau main game atau masak. Saat akhir minggu datang, lagi-lagi cuma pengen di rumah aja. Temen-temen lama sudah sulit dicari, karena sudah pada pulang ke Indonesia atau rumah udah jauh jadi susah buat ketemuan lagi. Pokoknya nggak seperti yang dulu, deh.

Mau cari hobi baru juga susah, ya itu tadi… terlalu capek. Padahal pengen banget rombak blog, kembali ke hobi hand-lettering, dan belajar software untuk menggambar. Banyak maunya, tapi nggak tau kapan mau merealisasikannya.

Mungkin gue ngerasa pengen ke kehidupan lama ini saat ngeliat instagram story beberapa teman gue yang masih di Leiden. Pada main ke rumah satu sama lain, makan-makan, main board game… persis banget sama kehidupan gue yang dulu. Dan sebenernya gue iri juga karena gue juga pengen kayak gitu. Tapi ya seperti yang gue udah cerita kadang-kadang di Twitter, nyari temen yang sepemikiran itu susah, apalagi kalau merantau begini. Salah-salah malah dapat teman suka gosip atau teman yang cuma pengen ada kalo lagi seneng doang.

Huffffff. Sampe nggak tau gimana mau menutup tulisan curhat ini.

Etika Jadi Turis

Sepertinya tulisan bernada seperti ini udah sering banget ditulis oleh rekan-rekan blogger lain. Kali ini gue mau ikutan ah, dan dengan nada sangat tidak menggurui, gue mau ‘ngajarin’ kalian gimana cara menjadi turis yang baik dan benar, apalagi kalau kalian orang Indonesia yang baru pertama kali pergi ke negara yang jauh… contohnya negara-negara di Eropa. Gue kasih contoh negara-negara Eropa saja ya.

Kenali Etika Berbasa-basi di Negara Setempat

Orang Eropa tuh, basa-basinya beda sama orang Indonesia. Di Indonesia, basa-basinya sekitaran pertanyaan-pertanyaan seperti ini: “Eh, mau kemana?”, “Mbak/Mas sekolah atau kuliah?”, dan “Udah makan, belom?”. Di Eropa, basa-basinya biasanya ngobrolin cuaca. Duh, sebenernya ngobrolin cuaca di Eropa tuh menyenangkan lho, karena bisa aja kita ngobrol tentang apa yang kita lakukan kemarin saat cuaca lagi badai (“Eh, kemaren badai banget ya, gue nggak bisa keluar rumah, lho!” atau saat cuaca lagi cerah-cerahnya (“Duh, panas banget ya hari ini, pengen makan es krim”).

Kenapa gue tulis ini jadi nomor satu? Karena banyakan turis Indonesia mengira bahwa basa-basi dimana-mana tuh sama aja. Contohnya waktu kemarin jalan-jalan ke Austria bersama keluarga, gue harus menahan malu saat bokap terus-terusan nanya ke setiap supir Uber yang kami tumpangi, “Asalnya dari mana?”. Menurut gue, agak nggak sopan buat seseorang nanya asal saat baru pertama bertemu. Mungkin di Indonesia wajar karena di Indonesia kan suku-nya yang beragam, bukan negara asal, tapi kan Indonesia nggak kayak Eropa yang penduduknya heterogen… Apalagi supir-supir Uber tersebut bukan orang Austria asli karena asal mereka beragam mulai dari Suriah sampai Turki. Yang bikin lebih facepalm, pas si supir tersebut bilang dari Suriah, bokap gue jawab, “Wah, orang kamu banyak yang ke negara saya, cari cewek!” (Mungkin maksud dia adalah fenomena kawin kontrak di daerah Puncak). Mampus, rasanya gue malu banget!

Kalau Dijutekin, Jangan Baper

“Jutek” di negara-negara Eropa bisa diartikan sebagai “direct“. Pekerjaan servis di Eropa tuh biasanya terkenal dengan pace yang sangat cepat dan servis yang no bullshit, nggak seperti di Indonesia yang penuh senyum dan pramusajinya rela nungguin pelanggan nentuin pesanan yang sering berubah-ubah. Tugas si pramusaji ya mencatat order dan menyajikan pesanan, sekaligus urusan bayar-membayar. Kalo kamu beli makanan di restoran, tentuin dulu makanan yang mau dipesan sebelum si pramusajinya datang biar begitu dia datang, kamu bisa langsung pesan. Bukannya nyuruh si pramusaji nongkrong di meja kalian sementara kalian baca menu, itu nggak efektif namanya.

Kalo kamu punya pengalaman dijutekin sama pegawai servis di Eropa, bisa jadi kamu ngelakuin sesuatu yang bikin kerjanya terhambat, seperti kelamaan pesan, atau ganti-ganti pesanan. Jelas aja si pramusaji jutek sama kamu! Kalau sudah dijutekin gini, jangan malah jadi defensif karena jelas-jelas salahnya ada di kamu dan bukan si pramusaji.

Begitu juga kalau dapat supir Uber yang nggak mau ngobrol. Lha kan mereka hanya supir, tugas mereka cuma buat mengantar kamu ke tempat tujuan, bukan ngeladenin kamu ngobrol. Kalau dapat supir yang nggak banyak ngomong ya nggak usah dikasih rating rendah. Toh dia nggak ngapa-ngapain kamu, kan?

Bebas Ngomong Apa Saja

Selama gue pergi berlibur ke Austria dengan keluarga (bokap, nyokap dan dua adik), mereka punya satu kebiasaan yang menurut gue agak aneh: bisik-bisik saat ngomongin negara-negara asal refugee dan soal refugee crisis.

Kenapa aneh? Karena menurut gue masalah ini adalah masalah terbuka buat diomongin semua orang, apapun pendapat mereka. Tapi gue paham kenapa mereka bisik-bisik, mungkin menurut mereka itu isu sensitif dan yang paling penting kan mereka gak mengalami hal tersebut, cuma denger-denger soal berita ini dari media massa yang entah tendensinya kemana. Kalau gue, karena gue mengalami tinggal di negara yang banyak imigrannya (lha gue juga imigran, kan…) jadi gue pendekatannya cenderung lebih santai.

Kalau datang ke Eropa dan mau kelihatan sedikit berbobot, mulailah cari-cari berita yang netral tentang krisis imigran dari sekarang. Jangan lupa, bacanya harus tanpa penilaian apapun dan seobjektif mungkin. Biar nanti kalau dapat supir Uber dari Suriah atau negara-negara konflik lainnya, nggak kaget seperti bapak gue.

Kayaknya hanya segitu aja uneg-uneg gue tentang etika orang Indonesia ketika main ke negara-negara Eropa. Ada yang mau nambahin?

 

Belajar Merelakan

Duh, judulnya serius banget ya sepertinya. Tapi iya nih, gue mau cerita/ngobrol sesuatu yang serius. Semoga tulisan ini juga bisa jadi pembuka mata untuk kalian yang kali-kali aja mengalami hal yang sama dengan gue.

Jadi mungkin kalian udah baca curhatan gue di tulisan sebelumnya tentang si teman yang drama, yang tiba-tiba ngejauhin gue cuma karena dia nggak suka dengan rencana gue ngejodohin dia. Update terbaru dari si teman drama, beberapa hari lalu gue baru sadar bahwa dia juga ngeblok gue dari semua media sosial yang dia punya.

Rasanya dalam hati pengen bilang, “Apaan sih lo? Drama di dunia nyata dibawa-bawa ke dunia maya. Nggak penting, tau!” Gue ngerasa gimana ya? Sedikit kesal, bete, sedih, dan kasihan juga. Kesal dan bete karena gue tahu masalah beginian nggak perlu dibesar-besarkan dengan cara ngeblok gue dari media sosial. Sedih karena gue ngerasa jaman sekarang gampang banget kehilangan teman. Ngerasa kasihan karena gue mikir nih orang nggak dewasa banget ya, drama-drama kayak gini kan biasanya dialami waktu jaman SMA. Gue juga mikir, ya sudah lah, mungkin emang gini caranya dia menjauhkan diri dari gue, kalo untuk sementara waktu ya nggak papa, kalo untuk selamanya juga ya udah.

Tapi semakin lama gue berpikir, makin gue sadar bahwa mungkin emang ini saatnya untuk merelakan seorang teman. Buat gue, lebih baik punya teman yang bisa mengkritik gue langsung tapi selanjutnya kami baik-baik aja dan masih nongkrong bareng, daripada punya teman yang bisanya cuma main blok di dunia maya, sebaik apapun dia ke gue. Karena yang namanya teman justru bisa keliatan teman baik nggaknya kalo lagi ada masalah, kan? Lewat peristiwa ini gue jadi tau bahwa dia bukan teman yang baik. Mungkin dia bisa jadi teman yang baik untuk orang lain, tapi bukan untuk gue.

Gue memang sudah mengalami banyak peristiwa kehilangan teman, tapi sepertinya kehilangan teman pas lagi merantau tuh lebih sedih daripada kehilangan teman pas masih di Indonesia. Ya iya lah, pas lagi merantau tuh penting banget punya temen curhat, temen main, biar tetep waras, hehehe… Tapi ya sudah lah, gue juga nggak mau terbelenggu di pertemanan yang berpotensi nggak sehat. Lebih baik punya sedikit teman tapi mereka setia daripada banyak teman tapi banyak drama juga. Ya, nggak?

Curhat: Temen Drama

Alkisah, gue punya temen baik disini (orang Indonesia) bernama M. Suatu hari, kami memutuskan untuk nongkrong bareng bersama temen lain dan gue juga ngajak R untuk kenalan sama temen-temen gue disini. R dan M langsung akrab karena mereka suka beberapa hal yang sama. Bagus lah, temen gue bisa main sama cowok gue, pikir gue.

Kemudian R tiba-tiba mengajukan ide untuk ngenalin M ke temennya. Gue udah sering nongkrong sama temennya R ini dan menurut gue orangnya pinter dan ternyata dia juga punya latar belakang pendidikan yang mirip dengan M. Pantes dong kalo R pengen iseng ngejodohin M sama temennya dia.

Si M langsung menolak, tapi anehnya dia antara nolak tapi nggak nolak gitu karena dikit-dikit pasti dia nanya si R tentang relationship dan cowok ganteng. Si R ya mikirnya si M pengen punya pacar dong, abisan dikit-dikit mereka ngomongin soal relationship. Si M ini tipe orang yang agak anxious sama cowok dan dia nggak tau kalo punya pacar bakal buat apa (serius dia ngomong begini).

Gue sih dukung-dukung aja rencana si R ngenalin M ke temennya. Menurut gue, toh juga baru dikenalin, gue juga nggak mikir mereka harus pacaran keesokan harinya. Lumayan nambah temen baru untuk dua belah pihak, ya kan? Alasan yang sama juga gue ungkapkan ke M saat gue “ngomporin” dia untuk mau dikenalin ke temennya R.

Semuanya berlangsung wajar-wajar aja, bahkan temennya R belom sempet ketemu sama M. Kemudian semuanya jadi agak aneh pas hari gue ulangtahun, saat kami nongkrong bareng. R bilang ke M tentang si temennya ini dan dia juga lagi-lagi bilang apa salahnya sih kenalan, toh juga kalo jadian ya bagus, nggak juga nggak apa-apa.

Sehari setelahnya, M tiba-tiba keluar dari grup Facebook kami dan gue kebingungan, ada apaan ya? Langsung deh gue kirim pesan ke si M nanya ada apa. Dua hari nggak dibales. Kemudian gue nanya ke salah satu temen gue di grup itu, si M kemana, kok tiba-tiba ilang. Jawabannya, “Gue tahu sih, tapi mending lo tanya sendiri aja deh ke orangnya.” Dasar bego, dikira gue 2 hari ini ngapain kalo nggak ngirim pesen lewat media apapun ke M nanya kenapa dia keluar dari grup Facebook?

Dua hari kemudian setelah gue nanya sana-sini tentang keberadaan dia, barulah si M ngirimin pesen balasan ke gue yang luar biasa panjang. Intinya dia merasa bahwa dia harus membuat batasan tertentu dan dia beneran nggak suka kalo gue dan R ngejodoh-jodohin dia. Bahkan di akhir pesan dia bilang, “Sampe gue nggak curiga lagi tentang rencana kalian, gue ngerasa gue mau jaga jarak dari lo.”

Lah?

Heran gue, jadi orang lebay amat, nggak dewasa amat. Harap catat, si M ini belom ketemuan sama temennya R ya. Belom ketemuan aja udah lebaynya minta ampun sampe keluar dari grup dan bilang tetep curigaan segala. Lagipula, apa salahnya sih kenalan sama orang? Toh itu temennya R dari lama, dan si R juga nggak bakal pengen ngenalin dia ke temennya ini kalo dia ngerasa mereka nggak cocok. Kalo akhirnya jadi temen, pacar, atau nggak pernah ketemu lagi kan siapa yang tahu? Kenapa sih nggak ngomong aja langsung “Gue nggak suka lo jodoh-jodohin gue. Jadi nggak usah coba lagi ya?” tanpa harus keluar dari grup dan ngirim pesen naujubilah panjangnya.

Dia mau jaga jarak dari gue ya silahkan, sih. Gue juga nggak merasa kehilangan. Jujur aja gue paling males ketemu orang drama kayak gini. Pake ngilang dari grup, nggak jawab pesan gue 2 hari, dan cerita tentang masalah dia ke gue ke orang lain duluan sebelum gue. Formula bikin gue empet banget, tuh.

Teman Masa Kecil

Yang namanya teman masa kecil tuh sampe kapanpun nggak akan bisa lupa, ya. Baik itu teman kecil di TK atau saat SD. Gue juga punya beberapa teman baik yang menemani masa kanak-kanak gue, tapi yang berkesan sih cuma ada tiga.

Agita, teman masa TK

Agita adalah teman pertama gue waktu TK. Orangtuanya berasal dari Solo, jadi dia punya kebiasaan ngomongnya medok. Nggak banyak yang gue inget tentang Agita, yang gue inget adalah kami suka tuker-tukeran makanan waktu jam istirahat, tukeran cincin mainan, dan tukeran cerita horor ala-ala anak TK.

Setelah lulus TK, Agita dan gue berpisah. Gue meneruskan SD ke sebuah SD Katolik di dekat rumah, Agita pindah ikut orangtuanya ke Solo. Gue lupa, tapi kata orang rumah, dulu Agita sering kirim surat ke gue, tapi gue selalu lupa balas dan akhirnya pertemanan kami selesai.

Bertahun-tahun kemudian, berkat media sosial, gue kembali bisa menemukan Agita! Saat itu gue iseng mencari namanya di Facebook, gue juga lupa darimana ceritanya gue ingat nama panjangnya. Seketika gue mendapatkan profilnya dan langsung kirim pesan “Ingat-gue-nggak?”. Ternyata dia masih ingat, dan mamanya juga masih ingat gue! Sayangnya kami nggak pernah ketemu lagi karena dia saat itu bersekolah di Singapura, dan sekalinya udah balik ke Indonesia, dia langsung ikut bisnis orangtuanya di Solo. Tapi kami tetap berteman via Facebook, kok.

Kakak Acha

Kakak Acha adalah tetangga gue dulu dan teman main rumah-rumahan saat gue kelas 2 SD. Saat itu, kak Acha udah kelas 6 SD, tapi dia masih suka ngeladenin gue main rumah-rumahan. Dulu, area bermain kami adalah kamar tidur tamu di lantai atas, karena jarang ada yang menempati dan banyak lemari-lemari kosong. Kami menjadikan lemari itu sebagai ‘rumah’ yang diisi banyak mainan perintilan kecil-kecil. Kak Acha dulu baik banget dan sabar banget. Biasanya kami main hampir setiap hari jam 4 sore, setelah semua PR gue selesai. Kak Acha biasanya mandi sore dan makan malam di rumah gue sebelum pulang ke rumahnya yang hanya berjarak 3-4 rumah jauhnya dari rumah gue. Kurang tetangga apa, coba?

Selain teman main, kak Acha juga teman gereja. Kebetulan, ibunya adalah teman baik bokap gue yang sampai saat itu jadi tetangga gue. Akhirnya gue jadi sering main sama kak Acha, bahkan gue ajak dia liburan ke Bandung bareng-bareng untuk mengunjungi Nini dan Aki.

Waktu gue naik kelas 3 SD dan kak Acha lulus SD, dia harus pindah ke Manado beserta ibunya. Sebelum ada media sosial, lagi-lagi nggak ada kabar, tapi waktu SMA gue akhirnya berhasil mengontak kak Acha karena dia pulang ke Jakarta untuk mencari pekerjaan. Sempat diwawancara di kantor Oma, tapi sepertinya nggak keterima dan akhirnya dapat pekerjaan di sekolah dekat rumah gue dulu.

Update: Denger-denger, kakak Acha bakal menikah di bulan Agustus tahun ini. Sayangnya gue nggak bisa datang karena nggak pulang di bulan itu… 😦

Dinda

Dinda ini adalah kawan gue saat kelas 5 SD. Yang gue inget, sejak kelas 4 SD gue udah kenal dia, tapi nggak begitu akrab. Kami jadi akrab waktu kelas 5 SD, dimulai dari surat-suratan di kelas, padahal kami ada di kelas yang sama, hahaha! Isi surat-suratannya macem-macem mulai dari ngegosipin guru nyebelin sampe ngomongin gebetan cinta monyet. Lama-lama gue jadi suka nongkrong sama Dinda sepulang sekolah, bahkan setiap hari Jumat dia suka main ke rumah gue untuk main PlayStation. Kami juga jadi sering main ke mall sama-sama di akhir pekan.

Yang gue inget dari pertemanan gue dan Dinda dulu adalah kami sama-sama ‘sok bandel’. Sama-sama ngerasa me against the world, bahkan dengerin musiknya juga sama, yaitu Linkin Park, hehehe… Selain itu, Dinda anaknya kelihatan rebel banget dan sifat itu beda banget sama gue, jadi sepertinya dulu gue pengen jadi kayak dia yang gayanya kayak anak gaul. Keluarganya sifatnya lumayan hippie, ngebebasin anak-anaknya ngapain dan kemana aja, dan bokapnya punya VW Caravelle yang menurut gue retro dan gaul abis.

Sayangnya pertemanan gue dan Dinda berakhir di kelas 6 SD karena kami pisah kelas. Selanjutnya saat SMP kami masuk ke sekolah yang sama, tapi saat itu Dinda udah makin keren, ikutan tim voli sekolah, dan bergaul sama orang-orang keren juga. Waktu SMP itu, Dinda udah mulai ngerokok. Akhirnya kami makin jauh dan walaupun waktu kelas 3 SMP kami sekelas lagi, pertemanan gue dan Dinda udah nggak seperti waktu kami kelas 5 SD.

Setelah SD itu, pertemanan gue ganti-ganti, tapi tiga orang inilah yang membentuk pertemanan gue dan yang paling gue inget sampe sekarang. Kalau kamu, punya temen masa kecil yang masih membekas gak (walaupun sekarang mungkin udah nggak tau lagi dia dimana)?

(Jadi pengen kepo Facebook temen-temen jaman dulu, kan…)

Budaya Rumania, Mirip-mirip Indonesia Juga…

“Rumania? Itu di Eropa sebelah mana, ya?”

Mungkin itu reaksi teman-teman gue begitu gue bilang R adalah orang Rumania. Ada juga yang tahu Rumania itu dimana, tapi biasanya mikir Rumania itu dekat Rusia, atau langsung bilang “Wow, Drakula” (walaupun Vlad Tepes alias Count Dracul memang berasal dari Rumania).

Gue sendiri jujur aja dulu juga nggak paham sama letak negara ini. Gue kira dulu dekat Rusia, karena bahasa mereka mirip bahasa Rusia. Ternyata bahasa mereka lebih dekat ke bahasa-bahasa Romance seperti Latin, Prancis, Italia, dan Spanyol. Pengaruh bahasa Rusia dikit banget, cuma ada di penyusunan kata dan penyebutan kata doang. Selain itu, Rumania letaknya jauh dari Rusia. Dia cuma berbatasan sama Ukraina, Moldova, Hungaria, Serbia, dan Bulgaria. Rumania sering dijuluki “the asshole of Europe” karena letak geografisnya yang diujung Eropa banget, coba aja liat peta dibawah ini kalo mau buktiin…

Image result for romania map in europe
Pantat Eropa xD

Tapi di tulisan gue kali ini gue nggak mau ngomongin letak geografis Romania, melainkan kebudayaan Romania terutama di bagian interaksi manusianya yang menurut gue rada mirip sama kebudayaan Indonesia! Menurut gue, Romania dan Indonesia itu sama-sama mempunyai kebudayaan we culture yaitu kebudayaan yang cenderung kolektif dan mengandung nilai-nilai toleransi dan gotong royong, berbeda dengan kebudayaan Belanda yang cenderung I culture alias mengutamakan kebebasan individu.

Yang pertama, kebudayaan menyambut tamu di rumah. Orang Rumania sangat menghormati tamu, sehingga kalau kita main ke rumah orang Rumania, pasti apa aja bakal ditawarin sebagai makanan. Sama aja kayak di Indonesia. Bahkan kata-kata seperti “Tambah lagi ya”, “Mau bawa pulang?” juga sering dilontarkan tuan rumah saat ada yang bertamu. Tapi bedanya sama orang Indonesia, orang Rumania termasuk orang-orang yang nggak suka basa-basi, jadi kalo mau bawa pulang ya bilang aja iya. Kalo bilang nggak mau, ya nggak bakal ditawarin lagi. Beda sama kebudayaan nggak enak ala Indonesia saat bertamu, niatnya pengen ngabisin kaastangels, disuruh bawa pulang, karena malu bilang “nggak, makasih”, dan harus ditawarin tiga kali sebelum akhirnya bilang “boleh deh, kalo nggak ngerepotin”.

Kedua, orang Rumania suka banget ngobrol berjam-jam dan ngalor ngidul. Hal ini gue alami saat pergi house party bersama R ke rumah temannya yang sedang ulangtahun. Wah, itu serumah orang Rumania semua, dan kelihatan banget mereka orangnya ‘rame-an’, suka ketawa-ketawa, gampang mingle dengan orang baru, dan mudah berinteraksi. Jujur aja gue langsung berasa ‘di rumah’ saat berkenalan sama teman-teman Rumania-nya si R karena mereka langsung bikin gue nyaman dengan hospitality mereka. Hospitality macam ini juga gue temui di kalangan orang Italia atau negara-negara Eropa Selatan yang mudah banget bergaul sama orang lain.

Ketiga, orang Rumania masih percaya banget sama takhayul! Yes, negara ini emang cukup superstitious, sama banget kan kayak Indonesia? Hal ini dikarenakan agama mayoritas Romania yaitu Eastern Orthodox yang sangat kental tradisinya Di pedesaan, masih banyak orang yang percaya dengan ilmu sihir, dan mereka juga percaya sama hantu-hantuan dan doa-doa tradisional, biasanya sih dicampur dengan keyakinan Ortodoks mereka. R yang kini nggak mengaku Ortodoks, sampai sekarang masih menyimpan kartu bergambar Santo pelindungnya, Saint George. Masalah agama, orang Rumania sangat bangga dengan agama mayoritas mereka ini karena Eastern Orthodox punya influence yang sangat erat di bidang arsitektur dan kesenian Rumania, terutama seni lukis. Udah gitu, arsitektur dan interior gereja-gereja Eastern Orthodox juga sangat dibanggakan mereka karena emang bagus banget! Menurut gue, kebudayaan Eastern Orthodox ini termasuk identitas negara Rumania yang cukup membanggakan,

Image result for romanian orthodox art
Kesenian gereja ala gereja Rumania
Image result for romanian orthodox churches romania
Contoh interior katedral Eastern Orthodox di Sibiu, Rumania

Yang keempat, sejarah Indonesia dan Rumania menurut gue hampir mirip, terutama Rumania di masa komunis. Gue dan R serta keluarganya sering banget ngobrol tentang hal ini, dan entah kenapa gue merasa punya kesamaan berpikir dengan R tentang apa yang membentuk dua negara kami jadi negara yang sekarang ini. Gue senang bercerita tentang Indonesia masa 1950, 1960, tragedi 1965, dan Orde Baru selama 32 tahun; sementara R senang bercerita tentang masa-masa komunisme di Rumania. Saat Rumania menjadi negara komunis, Indonesia sedang berada dalam masa Orde Baru, dan menurut R, praktik-praktik Orde Baru sama banget seperti praktik komunisme di Rumania. Gue bercerita tentang stigma PKI yang begitu kental setelah peristiwa 1965 termasuk ke kalangan keluarga dan betapa susahnya seseorang mau masuk universitas negeri kalau keluarganya dikira simpatisan komunis, dan R bilang, “Gila, itu fasis banget, kalo di Rumania dulu blablablablabla…” Gimana ya jelasinnya, pokoknya kalo ngobrol tentang sejarah negara, sebenernya Indonesia itu nggak jauh beda sama Rumania. Tapi bedanya… Rumania mau mengakui dan memeluk cerita kelam mereka saat berada pada rezim komunisme sebagai bagian dari sejarah mereka, sementara di Indonesia, ngomongin komunis di tahun 2017 aja rasanya kayak berdosa banget.

Gue sendiri masih belajar juga tentang budaya Rumania, dan yang bikin nggak sabar, bulan Juli mendatang gue akan berlibur ke Rumania selama 10 hari. Asyik!

Apa Kabar Dunia?

Belakangan ini hidup gue biasa-biasa aja, tapi tangan gatel banget pengen nulis di blog. Ya udah lah ya, mari tulis apa aja yang terjadi di dunia Crystal akhir-akhir ini.

Kerjaan makin banyak. Dalam sebulan, bisa ada 2-3 deadline yang harus gue tuntaskan. Hal ini dikarenakan pekerjaan gue yang berkutat di bidang offline event, sementara perusahaan gue ini sedang getol-getolnya membuat promosi untuk produk baru, minimal sekali sebulan. Jadi gue harus bikin skema promo skala kecil untuk 1-2 produk dan promo skala besar untuk satu produk tiap 6 bulan sekali. Kadang-kadang ngerasa overwhelmed dan capek sih, setiap pulang kantor bawaannya pengen langsung tidur, tapi dalam hati bersyukur juga karena pekerjaan ini sangat berbeda dengan pekerjaan lama gue karena di pekerjaan baru ini gue disuruh pake otak, bukan cuma ngikutin rutinitas belaka.

Proyek baru: Bersihin rumah. Yes, sekarang gue bukan ngekost lagi, tapi gue tinggal di rumah sendiri! Kecil sih, cuma ada 1 kamar mandi, 1 kamar tidur, dan dapur yang digabung sama ruang TV. Walaupun begitu, aku senang… Sekarang gue lagi getol-getolnya cari inspirasi dekorasi rumah kecil di IKEA, sekaligus bersihin rumah karena masih banyak debu dan masih banyak barang yang tergeletak sana-sini. Selain itu, gue juga mau membersihkan balkon (yes, gue punya balkon!), tapi sepertinya gue harus menunda proyek itu sampai musim panas karena udara musim semi di Belanda masih suka galau.

Mulai baca buku lagi. Akhirnya gue punya waktu lagi untuk beli (dan baca) buku! Beberapa minggu lalu gue beli dua buku, judulnya Don’t Sweat the Small Stuff dan God is not Great. Buku pertama gue simpan di kantor untuk gue baca di saat waktu luang, buku kedua… belom sempet gue baca, hehe. Beberapa hari lalu gue unduh e-book novel berjudul The Circle dan gue langsung nagih bacanya. Sebenernya gue udah minat beli novel ini sejak beberapa bulan lalu, tapi gue takut bukunya membosankan. Gue kembali tertarik baca novel ini setelah tahu novel ini sedang difilmkan dan bulan depan akan dirilis di Belanda. Yang main Emma Watson dan Tom Hanks, lho. Makanya gue penasaran dan unduh e-book. Ternyata ceritanya menarik banget dan sesuai dengan minat gue baca novel-novel masyarakat utopis/distopis yang makin dipikir, makin sakit. Hahahaha!

Kayaknya hidup gue berkisar segitu-gitu aja akhir-akhir ini. Pulang kantor langsung ke rumah, masak, makan, kalo ada waktu ya pacaran (hahaha), kalo akhir minggu juga udah capek kemana-mana dan lebih memilih untuk tinggal di rumah atau muter-muter sekitar Delft doang. Paling banter main ke Den Haag atau ketemu temen, itu juga udah jarang.