Curhat: Kangen Kehidupan Lama

Sudah sekitar 6 bulan gue bekerja jadi pekerja kantoran, tapi gue malah baru akhir-akhir ini kangen dengan kehidupan lama gue. Yang gue maksud dengan kehidupan lama adalah kehidupan saat gue masih kuliah S2, masih tinggal sendiri, masih tinggal dikelilingi teman-teman. Bosen dikit, tinggal telpon, ngajak ketemuan atau main bareng. Setiap weekend pasti pergi ke luar kota atau ke museum.

Sekarang? Pulang kantor udah capek, bawaannya pengen nonton TV aja di rumah atau main game atau masak. Saat akhir minggu datang, lagi-lagi cuma pengen di rumah aja. Temen-temen lama sudah sulit dicari, karena sudah pada pulang ke Indonesia atau rumah udah jauh jadi susah buat ketemuan lagi. Pokoknya nggak seperti yang dulu, deh.

Mau cari hobi baru juga susah, ya itu tadi… terlalu capek. Padahal pengen banget rombak blog, kembali ke hobi hand-lettering, dan belajar software untuk menggambar. Banyak maunya, tapi nggak tau kapan mau merealisasikannya.

Mungkin gue ngerasa pengen ke kehidupan lama ini saat ngeliat instagram story beberapa teman gue yang masih di Leiden. Pada main ke rumah satu sama lain, makan-makan, main board game… persis banget sama kehidupan gue yang dulu. Dan sebenernya gue iri juga karena gue juga pengen kayak gitu. Tapi ya seperti yang gue udah cerita kadang-kadang di Twitter, nyari temen yang sepemikiran itu susah, apalagi kalau merantau begini. Salah-salah malah dapat teman suka gosip atau teman yang cuma pengen ada kalo lagi seneng doang.

Huffffff. Sampe nggak tau gimana mau menutup tulisan curhat ini.

Belajar Merelakan

Duh, judulnya serius banget ya sepertinya. Tapi iya nih, gue mau cerita/ngobrol sesuatu yang serius. Semoga tulisan ini juga bisa jadi pembuka mata untuk kalian yang kali-kali aja mengalami hal yang sama dengan gue.

Jadi mungkin kalian udah baca curhatan gue di tulisan sebelumnya tentang si teman yang drama, yang tiba-tiba ngejauhin gue cuma karena dia nggak suka dengan rencana gue ngejodohin dia. Update terbaru dari si teman drama, beberapa hari lalu gue baru sadar bahwa dia juga ngeblok gue dari semua media sosial yang dia punya.

Rasanya dalam hati pengen bilang, “Apaan sih lo? Drama di dunia nyata dibawa-bawa ke dunia maya. Nggak penting, tau!” Gue ngerasa gimana ya? Sedikit kesal, bete, sedih, dan kasihan juga. Kesal dan bete karena gue tahu masalah beginian nggak perlu dibesar-besarkan dengan cara ngeblok gue dari media sosial. Sedih karena gue ngerasa jaman sekarang gampang banget kehilangan teman. Ngerasa kasihan karena gue mikir nih orang nggak dewasa banget ya, drama-drama kayak gini kan biasanya dialami waktu jaman SMA. Gue juga mikir, ya sudah lah, mungkin emang gini caranya dia menjauhkan diri dari gue, kalo untuk sementara waktu ya nggak papa, kalo untuk selamanya juga ya udah.

Tapi semakin lama gue berpikir, makin gue sadar bahwa mungkin emang ini saatnya untuk merelakan seorang teman. Buat gue, lebih baik punya teman yang bisa mengkritik gue langsung tapi selanjutnya kami baik-baik aja dan masih nongkrong bareng, daripada punya teman yang bisanya cuma main blok di dunia maya, sebaik apapun dia ke gue. Karena yang namanya teman justru bisa keliatan teman baik nggaknya kalo lagi ada masalah, kan? Lewat peristiwa ini gue jadi tau bahwa dia bukan teman yang baik. Mungkin dia bisa jadi teman yang baik untuk orang lain, tapi bukan untuk gue.

Gue memang sudah mengalami banyak peristiwa kehilangan teman, tapi sepertinya kehilangan teman pas lagi merantau tuh lebih sedih daripada kehilangan teman pas masih di Indonesia. Ya iya lah, pas lagi merantau tuh penting banget punya temen curhat, temen main, biar tetep waras, hehehe… Tapi ya sudah lah, gue juga nggak mau terbelenggu di pertemanan yang berpotensi nggak sehat. Lebih baik punya sedikit teman tapi mereka setia daripada banyak teman tapi banyak drama juga. Ya, nggak?

Curhat: Temen Drama

Alkisah, gue punya temen baik disini (orang Indonesia) bernama M. Suatu hari, kami memutuskan untuk nongkrong bareng bersama temen lain dan gue juga ngajak R untuk kenalan sama temen-temen gue disini. R dan M langsung akrab karena mereka suka beberapa hal yang sama. Bagus lah, temen gue bisa main sama cowok gue, pikir gue.

Kemudian R tiba-tiba mengajukan ide untuk ngenalin M ke temennya. Gue udah sering nongkrong sama temennya R ini dan menurut gue orangnya pinter dan ternyata dia juga punya latar belakang pendidikan yang mirip dengan M. Pantes dong kalo R pengen iseng ngejodohin M sama temennya dia.

Si M langsung menolak, tapi anehnya dia antara nolak tapi nggak nolak gitu karena dikit-dikit pasti dia nanya si R tentang relationship dan cowok ganteng. Si R ya mikirnya si M pengen punya pacar dong, abisan dikit-dikit mereka ngomongin soal relationship. Si M ini tipe orang yang agak anxious sama cowok dan dia nggak tau kalo punya pacar bakal buat apa (serius dia ngomong begini).

Gue sih dukung-dukung aja rencana si R ngenalin M ke temennya. Menurut gue, toh juga baru dikenalin, gue juga nggak mikir mereka harus pacaran keesokan harinya. Lumayan nambah temen baru untuk dua belah pihak, ya kan? Alasan yang sama juga gue ungkapkan ke M saat gue “ngomporin” dia untuk mau dikenalin ke temennya R.

Semuanya berlangsung wajar-wajar aja, bahkan temennya R belom sempet ketemu sama M. Kemudian semuanya jadi agak aneh pas hari gue ulangtahun, saat kami nongkrong bareng. R bilang ke M tentang si temennya ini dan dia juga lagi-lagi bilang apa salahnya sih kenalan, toh juga kalo jadian ya bagus, nggak juga nggak apa-apa.

Sehari setelahnya, M tiba-tiba keluar dari grup Facebook kami dan gue kebingungan, ada apaan ya? Langsung deh gue kirim pesan ke si M nanya ada apa. Dua hari nggak dibales. Kemudian gue nanya ke salah satu temen gue di grup itu, si M kemana, kok tiba-tiba ilang. Jawabannya, “Gue tahu sih, tapi mending lo tanya sendiri aja deh ke orangnya.” Dasar bego, dikira gue 2 hari ini ngapain kalo nggak ngirim pesen lewat media apapun ke M nanya kenapa dia keluar dari grup Facebook?

Dua hari kemudian setelah gue nanya sana-sini tentang keberadaan dia, barulah si M ngirimin pesen balasan ke gue yang luar biasa panjang. Intinya dia merasa bahwa dia harus membuat batasan tertentu dan dia beneran nggak suka kalo gue dan R ngejodoh-jodohin dia. Bahkan di akhir pesan dia bilang, “Sampe gue nggak curiga lagi tentang rencana kalian, gue ngerasa gue mau jaga jarak dari lo.”

Lah?

Heran gue, jadi orang lebay amat, nggak dewasa amat. Harap catat, si M ini belom ketemuan sama temennya R ya. Belom ketemuan aja udah lebaynya minta ampun sampe keluar dari grup dan bilang tetep curigaan segala. Lagipula, apa salahnya sih kenalan sama orang? Toh itu temennya R dari lama, dan si R juga nggak bakal pengen ngenalin dia ke temennya ini kalo dia ngerasa mereka nggak cocok. Kalo akhirnya jadi temen, pacar, atau nggak pernah ketemu lagi kan siapa yang tahu? Kenapa sih nggak ngomong aja langsung “Gue nggak suka lo jodoh-jodohin gue. Jadi nggak usah coba lagi ya?” tanpa harus keluar dari grup dan ngirim pesen naujubilah panjangnya.

Dia mau jaga jarak dari gue ya silahkan, sih. Gue juga nggak merasa kehilangan. Jujur aja gue paling males ketemu orang drama kayak gini. Pake ngilang dari grup, nggak jawab pesan gue 2 hari, dan cerita tentang masalah dia ke gue ke orang lain duluan sebelum gue. Formula bikin gue empet banget, tuh.

Curhat: Politik Kantor

Nggak terasa, udah tiga bulan gue kerja di kantor ini. Sebenernya sih masih banyak senengnya daripada betenya, mungkin karena di pekerjaan ini gue merasa tertantang dengan banyaknya proyek yang harus gue urusin setiap hari. Tapi belakangan ini gue ngerasa bete banget sama kolega-kolega gue, terutama mereka yang suka banget ngomongin kolega lainnya.

Gue memperhatikan adanya pola seperti ini sejak bulan pertama gue ngantor. Jadi setiap kali kami pergi makan siang diluar bersama orang-orang tertentu (biasanya sih dari divisi Sales), selalu aja ada saat dimana mereka ngomongin kolega lain, entah dari divisi yang sama maupun divisi yang berbeda. Awalnya gue masih cuek aja, bahkan gue banyakan dengerinnya daripada ngomongnya, tapi lama-lama gue jadi jengah sendiri.

Kenapa gue jengah dan malas ikutan bergosip ria? Pertama, karena gue nggak suka ngomongin orang. Okelah kalau itu orang gue nggak suka, mungkin gue bisa berapi-api ngomongin dia, tapi please deh ini kolega gue sendiri yang lagi diomongin. Dan sejauh gue kerja disini, orang-orang tersebut nggak pernah melakukan sesuatu ke gue yang tergolong nggak baik. Jadi, ngapain gue harus ikutan ngomongin sesama kolega yang sama-sama nyari duit di perusahaan yang sama?

Yang kedua, please deh, itu kolega lo juga lho yang lagi lo gosipin… Buat gue, bisnis ya bisnis. Justru gue jauh lebih tertarik denger cerita apa yang dilakukan di akhir minggu atau rekomendasi film bagus buat ditonton sepulang kerja. Bukannya malah gosipin orang lain dan ngomongin kebijakan kantor… job description kerjaan aja udah bikin ribet kepala, kenapa masih harus makin bikin pusing dengan cara ngomongin orang-orang yang ada didalamnya?

Kemarin itu cuaca lagi cerah banget, karena gue nggak bawa bekal, jadilah gue berangkat ke kantin kantor dimana gue bertemu kolega-kolega lain termasuk mereka yang suka ngomongin orang. Akhirnya gue ikut mereka makan siang tapi gue nggak ngomong apa-apa. Lalu kami nongkrong sebentar dan kami ngeliat manager gue lagi berjemur sama kolega lain. Dan salah satu dari si tukang ngomongin orang nyeletuk, “Ih liat deh bos lu lagi duduk disitu, gue yakin dia ngeliat kita, kok nggak nyapa nggak apa, ya?”

Gue langsung mikir, “Did you just realize what you were saying?” Heran, udah jadi pegawai kantor, mental masih kayak mean girl SMA…

Curhat: Last Day.

Tanpa terasa, malam ini adalah malam terakhir gue di Indonesia. Selama di Indonesia selama satu bulan penuh, gue berhasil kembali bergaul dengan teman-teman lama yang sudah ada sejak gue kuliah, juga kembali bertemu dengan adik-adik dan sepupu-sepupu yang ekstrovert dan seru-seru. Esok malam gue akan kembali bertolak ke Belanda dengan tujuan yang berbeda dari tahun lalu. Jika tahun lalu gue bertolak untuk belajar, kali ini gue bertolak kembali ke negeri Kincir Angin untuk mencari peruntungan.

Jika gue disuruh menyimpulkan liburan gue ini dengan satu kata, gue akan memilih kata ‘Tekanan’. Mungkin kalian sudah baca tulisan gue tentang bagaimana gue ditekan keluarga untuk tidak buang-buang waktu beberapa minggu lalu. Ya, tekanan selalu gue alami selama liburan, terutama di seminggu terakhir. Karena tekanan, gue jadi malas bertemu orangtua dan oma opa karena mereka pasti menyelipkan obrolan berbau pekerjaan yang ujung-ujungnya gue selalu diberi wejangan untuk terus melihat pekerjaan juga di Indonesia. Ya intinya nyuruh gue pulang. Atau juga tekanan dari oma gue beberapa minggu yang lalu seperti dengan seenaknya membandingkan gue dengan anak dari salah satu rekannya yang kerja di Amerika dengan gaji yang sudah berapa digit. Kemudian dia menambahkan, kalau kerja di luar negeri tuh ya cari pekerjaan yang gajinya besar kayak begitu, kalau gajinya biasa aja ya lebih baik pulang. Kesal sekali gue rasanya dibandingkan seperti itu, tanpa mengerti faktor lain seperti kemungkinan besar anaknya si kerabat oma itu sudah lama menetap di Amerika sejak lulus dan sudah punya kerjaan tetap jadi gajinya bisa sampai belasan digit per tahun. Masa iya orang seperti itu dibandingkan dengan gue yang baru lulus dan pengalaman kerja masih level pemula?

Gue merasa yakin bahwa dengan orangtua gue memberi tekanan seperti ini, tandanya mereka nggak paham bagaimana cara menghadapi gue. Tekanan yang mereka berikan kebanyakan berupa kata-kata pasif agresif atau singgungan yang nggak perlu, yang malah bikin gue kesel karena gue tipe orang yang selalu bicara apa adanya dan menginginkan orang lain juga bicara apa adanya ke gue. Di sisi lain, gue nggak merasa perlu buang-buang waktu menjelaskan ke mereka bahwa ini pilihan gue, tolong hargai dan semangati pilihan hidup gue walaupun mungkin kalian menginginkan hal sebaliknya. Jauh dari keluarga nggak akan membuat gue jadi satu derajat lebih rendah, melainkan gue akan sangat berterima kasih karena diberi kebebasan untuk memilih jalan hidup dan mengembangkan potensi pribadi tanpa harus bawa-bawa nama keluarga atau memikirkan “Gimana kalau keluarga X lihat ini? Gimana kalau keluarga Y lihat ini?”. Diberikan perlakuan pasif agresif malah membuat gue merasa kurang percaya diri dan merasa bersalah karena dapat pemikiran lagi-lagi gue meninggalkan keluarga, semua salah gue, kenapa gue egois sekali, dll dsb. Anehnya, sisi lain dari gue justru lebih merasa seperti dipecut untuk membuktikan ke keluarga gue bahwa gue bisa lho mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang cukup dan bikin gue bahagia, dan lama-lama mimpi gue mandiri secara finansial pasti akan tercapai.

Salah satu indikator lain bahwa keluarga gue nggak paham gue adalah bahwa mereka menganggap gue belum berubah. Memang, kebiasaan-kebiasaan yang gue lakukan adalah kebiasaan yang selalu gue lakukan saat sebelum pindah, dan dengan begitu mereka bilang gue nggak berubah. Padahal sebenarnya gue sangat berubah 180 derajat dari gue yang dulu. Gue jadi jauh lebih mudah beropini, berargumen, dan jauh lebih percaya diri dengan kemampuan diri sendiri. Sudah selesai masa-masa Crystal yang iya-iya aja, atau malas mikir. Sayangnya mereka menganggap gue yang tidak berubah adalah gue yang lebih baik, padahal sebenarnya gue sudah berubah banyak sejak terakhir gue tinggal di rumah ini.

Gue sungguh sangat nggak sabar untuk pulang ke Belanda. Ya, pulang. Gue merasa sangat nyaman di Belanda karena dipenuhi dengan orang-orang di sekitar gue yang: a) sama-sama mencari kerja, dan b) sangat suportif dengan pilihan hidup gue. Mereka adalah teman-teman yang sudah gue anggap seperti keluarga sendiri. Aneh rasanya menganggap Belanda jauh lebih nyaman dari Indonesia, tempat dimana gue lahir dan dibesarkan. Jauh lebih nyaman karena di Belanda isinya adalah orang-orang yang mendukung gue dan berani berkata jujur di depan wajah gue, ketimbang orang-orang yang bersikap pasif agresif tentang jalan hidup gue. Semoga begitu gue kembali ke Belanda, jalan karir gue semakin terbuka lebar dan gue cepat dapat kerja, apapun itu pekerjaannya. Gue nggak sabar untuk membuktikan ke keluarga gue bahwa gue bisa mandiri secara finansial dan gue bisa make my own living di sebuah negara yang letaknya 13 ribu km jauhnya dari negara asal gue.

Curhat: When You Feel Belittled (……………… by your own family)

051ae34263b47b282171db67c2992f6602ffcd-wm

Mau curhat dikit, ah…

Jadi sudah sekitar dua minggu gue tinggal di Jakarta dan tinggal kurang dari dua minggu lagi sebelum gue kembali ke Belanda. Alih alih gue sedih meninggalkan keluarga dan teman, gue malah seneng. Kenapa?

Karena gue merasa keluarga gue nggak setuju dengan kepindahan gue ke Belanda.

Pada awalnya sih mereka setuju-setuju aja, apalagi bokap gue. Sampai kepulangan gue, mereka nggak pernah misah-misuh apa-apa. Sampai ketika hari pertama gue pulang, terjadilah sebuah dining table conversation yang membuat gue agak merasa nggak nyaman. Singkat kata, gue merasa orangtua gue (bokap nyokap dan oma opa) agak nggak setuju gue pindah ke Belanda untuk melanjutkan karir. Mereka nggak ngomong itu secara harfiah, sih, tapi mereka memberi kata-kata kode yang menjurus ke hal itu, seperti bokap gue yang tiba-tiba membandingkan gaji lulusan S2 di Indonesia dan di luar negeri. Kemudian mereka memberikan gue wejangan yang intinya bahwa gue nggak boleh menghabiskan waktu gue, karena yang namanya waktu itu bergulir sangat cepat. Oke lah ya, gue menerima saran itu, tapi bukan berarti gue akan mengubah pikiran gue tentang pindah ke Belanda untuk mencari kerja dan melanjutkan hidup.

Kemudian setelah dua minggu masalah ini nggak diomongin, tadi pagi oma gue baru saja melakukan sesuatu yang menurut gue sangat nggak sopan dan membuat gue ngerasa sangat nggak nyaman. Jadi begini, setiap pagi keluarga gue (oma, opa dan tante) suka mengadakan doa pagi. Karena gue tinggal di rumah oma gue selama liburan, mau nggak mau gue harus ikutan juga (mereka nggak tau bahwa gue udah nggak practice agama Kristen tapi masih tetap mengaku Kristen). Kemudian oma gue berdoa untuk gue. Awalnya gue udah ngerasa seneng, tapi dia mendoakan rencana gue pulang kembali ke Belanda dan dia menambahkan embel-embel “supaya gue nggak membuang waktu gue”.

Gue yang cuma pose berdoa, langsung kaget. Berarti benar adanya, mereka menganggap bahwa kepindahan gue ke Belanda hanya untuk membuang waktu, dong? Langsung pada saat itu gue merasa sangat nggak nyaman, berbagai pikiran otomatis langsung muncul di kepala gue, seperti kalimat-kalimat ini:

“Jadi dia merasa kepindahan gue ke Belanda ini semacam usaha gue buang-buang waktu gue, gitu? Justru gue JAUH lebih menghabiskan waktu gue tinggal di Indonesia daripada di Belanda, tau! Emangnya dia pikir gue cuma bakal leha-leha ngabisin tenaga, uang dan waktu pas gue nanti tinggal di Belanda? Gue ini pindah ke Belanda karena gue tau negara itu jauh lebih memberikan gue ruang untuk bergerak dan menjadi dewasa untuk kedewasaan gue secara pribadi!”

Sumpah, rasanya menjadi ‘kecil’ itu nggak enak banget. Gue bener-bener ngerasa dikecilkan saat oma gue berdoa seperti itu. Kenapa sih dia nggak bilang supaya gue cepat dapat kerja, apalah, yang lebih positif? Mendoakan supaya gue ‘nggak buang-buang waktu’ saat di Belanda sama aja membuat gue berasumsi bahwa dia berpikir kepindahan gue ke Belanda hanya membuang-buang waktu gue, disaat gue berpikir kenapa gue nggak pindah dari dulu aja karena negara ini sungguh membuang waktu gue.

Teman-teman, pernah ngerasa dikecilkan oleh orang-orang terdekat seperti keluarga?

Curhat: Finding a Job

frabz-job-searching-what-my-friends-think-i-do-what-my-mom-thinks-i-do-d81bec

Selain berlibur di Indonesia, gue punya sebuah misi lain, sebuah misi yang selalu gue lakukan saat gue nggak punya agenda bertemu teman. Misi Cari Kerja. Gue sadar bahwa masa-masa euphoria lulus gue sudah berlalu, dan kini saatnya gue lebih fokus untuk mencari kerja, apalagi kerja di Belanda.

Cari kerja di Belanda itu susahnya minta ampun. Selain lingkaran setan yang selalu muncul di setiap pencarian kerja seperti meme di bawah ini,

vishnu_blog_experience_meme

salah satu tantangan untuk mencari kerja di Belanda adalah perkara bahasa. Hampir di setiap lowongan pekerjaan yang gue daftar, selalu ada tulisan tentang kemampuan berbahasa Belanda, walaupun lowongan pekerjaannya dalam bahasa Inggris. Dan lucunya, ditulis kemampuan bahasa Belandanya harus dalam tahap goed atau bagus atau bahkan uitstekend alias luar biasa. Gue memang sudah berencana untuk melanjutkan kursus bahasa Belanda gue ke tingkat B1, tapi ya harus punya duit dulu baru bisa pergi les!

Ada juga kejadian yang sering gue alami, nama pekerjaannya pake embel-embel ‘International’, tapi lowongan kerjanya ditulis dalam bahasa Belanda dan lagi-lagi kemampuan bahasa Belandanya harus luar biasa bagus. Lah, gimana judul pekerjaannya bisa pake kata ‘International’ ketika lowongan pekerjaannya ditulis pakai bahasa Belanda? #edisikurangpaham

Salah satu tantangan lain dalam mencari kerja di Belanda adalah kondisi gue secara minat. Bayangkan, gue punya gelar Master di bidang area studi (dan humaniora secara keseluruhan), tapi gue berminat untuk bekerja di bidang komunikasi atau event programming. Sementara itu, pengalaman kerja yang gue punya sangat beragam, mulai dari pengalaman kerja sebagai tenaga administrasi, sampai pengalaman freelance yang bikin gue melek tentang dunia interpreting, social media marketing, sampai pengalaman volunteer di bidang museum guiding. Diversitas skill yang gue miliki, baik itu skill yang didapat lewat pekerjaan maupun lewat pekerjaan lepas, justru seakan menjadi batu sandungan untuk gue mendapatkan pekerjaan yang gue inginkan. Di saat seperti ini, rasanya gue kepingin jadi seseorang yang minatnya di satu bidang aja, sehingga dia bisa lebih fokus untuk mengembangkan minatnya itu agar jadi sejalan dengan career path-nya, daripada gue yang punya minat beragam sehingga sulit mau pilih minat mana yang bisa gue pakai sebagai nilai jual saat menulis surat lamaran kerja.

uohepbz

Ini juga salah satu batu sandungan gue dalam mencari pekerjaan. Rasanya sebel banget kalau lihat sebuah lowongan pekerjaan yang kita suka banget, dari segi job description yang ditawarkan juga udah meneriakkan ‘GUE BANGET NIH!  GUE BANGET!’, kemudian benefit yang diberikan perusahaan juga sepertinya sangat menggiurkan (disini banyak perusahaan yang ngebocorin standar gaji dan standar jam kerja mereka di lowongan kerja), tapiiiii begitu di bidang requirements, mereka butuh pengalaman kerja sekitar lebih dari 1 tahun. Padahal mereka tulis pekerjaan itu di bidang Entry Level. GIMANA BISA?????? Kembali lagi ke meme lingkaran setan ala Jackie Chan di atas, gimana bisa gue dapat pengalaman kerja kalau setiap lowongan pekerjaan meminta gue punya pengalaman kerja? *nangis di pojokan*

Jika kalian membaca tulisan gue ini, apa ada tips dan trik gimana cara mendapatkan pekerjaan? Preferably untuk orang-orang Indonesia yang sudah sukses bekerja di luar negeri. Apa obstacles yang kalian alami saat pertama mencari kerja dan saat masih belom bisa bahasa negara tempat kalian tinggal? Dan bagaimana cara kalian mengatasinya?